Semester 7 [PART 3]: Positif Positif Positif !

Disaat dunia nggak memihak, kadang-kadang lo jadi labil. Apakah lo akan melakukan ini, atau justru memilih untuk melakukan itu. Seringkali sebelum lo memutuskan untuk melakukan sesuatu, suara-suara yang nggak didenger oleh orang lain tapi jelas banget di kuping lo mulai berbisik. Sebaiknya begini, sebaiknya jangan begitu. Lebih baik begini aja karena ini bisa begini, atau lebih baik begitu karena kalau begitu akan jadi begini nantinya. Macem-macem. Masing-masing orang mungkin punya pengalaman yang berbeda dengan hal ini. Bukan mungkin sih, pasti beda.

Gue sebenarnya bukan orang yang bisa mengambil keputusan dengan mudah. Keputusan apapun. Mau itu hal yang simpel kayak misalnya hari ini gue harus sisir rambut berat kiri atau berat kanan, ataupun keputusan yang sangat berat kayak misalnya apakah hari ini gue harus mandi atau nggak. Terlebih lagi kalau misalnya keputusannya itu berhubungan sama uang, uang yang banyak. Wah pasti deh tambah galau mikirnya. Tambah repot. Buat gue, punya uang banyak bukan berarti semuanya jadi gampang. Jujur aja. Justru semakin banyak uang yang lo simpen, lo jadi semakin khawatir apakah lo akan bisa menggunakan uang itu dengan baik dan benar. Paling nggak sih gue kayak gitu. Nggak tahu ya, mungkin pengalaman mencari uang yang sangat sulit itu sudah mengajarkan gue bagaimana menggunakan uang dengan bijak? PFFFFTTTT... Sebenarnya gak bijak juga sih. Kalo udah boros, yaudah boros aja. Salah satu contoh buruk adalah bahwa gue sama sekali nggak bisa menolak ajakan karokean, jadi mau sebangkrut apapun bulan ini, kalo ada yang ngajakin karoke, AYOK JALAN NYANYI BAHAGIA. Walaupun akhirnya harus makan angin.

Tapi ya gitu. Kalau udah berhubungan sama uang gue suka lama mikirnya. Untuk beli sesuatu misalnya, padahal sebenarnya itu benda penting banget dan dibutuhkan banget. Tapi tetep aja gue susah banget buat mengeluarkan sejumlah uang untuk membeli benda itu. Padahal nih sebelum tiba di hari H pembelian, itu mikirnya bisa berbulan-bulan loh! 

Malam ini contohnya.... :(

Gue berencana buat beli kamera yang sudah lama gue idam-idamkan. Sempat berkonsultasi dengan beberapa orang yang memang mengerti kamera juga kayak Yoga sama mas Bayu. Gue awalnya masih bingung mau beli yang mana dan ketika hari ini keputusannya sudah bulat buat gue untuk jalan pergi beli, malah ada kejadian kayak gini.... AIGOO...

Jadi gini ceritanya... Gue kan ada tugas buat video untuk semester terakhir di Komunikasi ini. Nah pastinya butuh kamera dong. Karena gue udah niatin pengen punya kamera, pas banget dong moment-nya. Jadi bisa sekalian have fun, sekalian kameranya buat bikin tugas gitu. Nah, ini udah gue pikirin sejak dua minggu yang lalu. Udah dibahas mulai dari tipe yang paling murah sampai yang paling mahal. Udah pasti dan fix gue mau beli yang mana hari ini. Nah tadi abis sholat maghrib, gue berdoa gitu, "Ya Allah, please... bantu kak Suho. Lancarkan jalan kak Suho. Hari ini kak Suho mau beli kamera..." Begitu kurang lebih. Walaupun dalam hati gue udah kayak agak agak nggak yakin. Kayaknya nih bakalan ada sesuatu yang akan menghalangi gue nih buat beli. Nah sedetik setelah pikiran itu terlintas, tiba-tiba pikiran lain muncul lagi: "Kalo misalnya hari ini ada yang menghalangi lagi gue buat beli kamera itu, berarti itu yang terbaik. Berarti ditunda. Berarti akan dapat hari baiknya mungkin besok." Begitu kurang lebih. Gue berusaha untuk positif! Dan yah, berangkatlah gue ke ITC Depok tadi sekitar setengah 7. 

Sampai di ITC, gue langsung dong ke ATM karena uangnya ada disana semua. DAN DEMI ALLAH GUE NULIS INI SAMBIL BETE NGEBAYANGIN KEJADIAN TADI BENERAN DEH. Gue udah masukin kartu, udah masukin PIN, udah masukin jumlah nominal yang gue mau tarik. DAN LO TAU APA?! Tiba-tiba aja kartu ATM gue keluar dan saldo ATM gue berkurang sesuai dengan jumlah yang gue tarik YANG PADAHAL UANGNYA GAK KELUAR SAMA SEKALI! Sumpah gue bete banget. Itu ATM BNI paling lemot yang pernah gue temui. Dan ini adalah pertama kalinya gue ngalamin kejadian beginian. Yaudah, akhirnya gue langsung telepon ke call center-nya BNI yang ada nomornya ditempel di depan pintu ATM. Awalnya gue telepom ke 68888 tapi pulsa gue abis. Trus gue telpon lagi ke (021) 5000 46. Udah nyambung. Yaudah gue jelasin semuanya kejadian tadi bisa kayak gimana trus dimintain nomor ATM, alamat, nomor hape, nama ibu segala macem gitu. Trus gue dikasi nomor komplain yang kata mbak mbaknya kalo misalnya dalam waktu minimal 3 hari uangnya belom balik, bisa ke Customer Service dan kasi tau nomor itu ke mereka sebagai bukti udah lapor.

WAIT.

WHAT?!

3 HARI?! MINIMAL?! DEMI APA LO??! SMTOWN SABTU MAMEN DAN SEKARANG HARI APA COBA HARI SELASA, BERARTI GUE AKAN DAPET UANG GUE BALIK HARI... JUMAT?! LAH KAPAN GUE BELI KAMERANYA DONG?!

Gue coba diem dan menenangkan diri dulu. Biasanya gue kali lagi panik gue bakalan ngerecokin seluruh dunia. Pernah suatu kali pas beberapa hari sebelum semester 6 berakhir dan Departemen Komunikasi mewajibkan seluruh mahasiswa buat Skripsi dan Magang gue sampe heboh nyari alamat TV lokal buat bikin surat magang. Padahal ujung-ujungnya itu cuma rumor. Sialan. Dan malem ini gue nggak mau heboh-heboh dulu. Gue coba menenangkan diri. Setelah telepon-teleponan dengan mbak-mbak CS selesai, gue langsung cari ATM lain buat ambil uang lagi siapa tahu bisa cukup buat beli kameranya. Tapi ternyata nggak cukup. Yaudah gue pulang aja. Padahal jalannya udah jauh banget ke BNI yang di deket ITC itu :(

Di jalan, sambil pulang dan duduk mesra di atas kursi angkot gue mikir... mungkin memang ini jalannya. Mungkin memang hari ini bukan hari baik buat beli kamera. Iya gue tau nggak ada hari yang jelek kapanpun itu. Tuhan nggak pernah bilang ada hari jelek atau hari baik. Semua hari itu baik. Tapi hari ini mungkin memang bukan hari keberuntungan gue. Mungkin kalo misalnya gue jadi beli kamera hari ini, akan ada sesuatu yang buruk terjadi makanya Tuhan menangguhkan dan belinya jangan hari ini. Mungkin besok atau lusa aja. Gitu. Gue sih berusaha buat mikir positif.

Ya.... Itu dia kuncinya. Sebenarnya apapun di dunia ini kalau kita pikir positif pasti akan jadi positif. Persis kayak pas Super Show 4 INA kemaren. Tempat sasaran kita diambil sama orang. Tapi karena kita positif thinking kalau tempat kedua yang kita pilih adalah tempat terbaik, akhirnya apa? JACKPOT! Nah itu yang gue yakini. Semua hal kalau kita berpikir positif pasti hasilnya akan memuaskan. Bisa jadi nggak maksimal, tapi paling nggak memuaskan. 

Tadi sempat ngebahas masalah gigi tumbuh sama Abim, Hardika dan Ryan. Trus nyambung ke J-Co sebagai donat paling enak kalo dibandingkan dengan Dunkin. Trus gue sambung lagi bilang ke mereka kalo gue selama ini cuma makan J-Co satu kali doang, dan itu pas semester 2 dan Abim yang beliin pas selesai syuting atau nunggu kelas apaaa gitu. Setelah itu gue nggak pernah makan J-Co lagi sampai saat ini (padahal dari dulu pengen banget sama yoghurt nya tapi gak pernah kesampaian). Trus gue bilang, "Alhamdulillah ya syukur gue lagi sakit gigi sekarang jadi nggak begitu pengen." Gak tau itu sebenarnya gue cuma sekedar membela diri karena emang lagi pengen (mereka ngomonginnya lebay sih, segala coklat meleleh di mulut lah apa lah) trus kata Abim, "Ron ini orangnya bersyukur banget ya..."

JLEB MOMENT.

Gue kadang kadang bahkan bisa jadi orang yang paling nggak bersyukur loh. Tapi pas Abim bilang gitu gue jadi mikir juga....

Dan ya... Mungkin hari ini gue nggak jadi beli kamera, kehilangan uang lumayan gede di ATM dan harus diurus ke BNI besok pagi. Tapi gue bersyukur uangnya nggak hilang secara nyata. Uangnya nggak diambil melainkan hanya hilang karena waktu transaksi di ATM nya habis. Salah ATMnya yang jelas. Masih ada hal  yang bisa disyukuri kan? Kalo misalnya uangnya ditilep orang di ATM kan lebih parah gak bisa dapet gantinya. Sementara ini masih bisa diperjuangkan kan? Bismillah deh... Positif aja....

Gue juga kadang-kadang heran kenapa sekarang belakangan ini gue jadi lumayan bisa berpikir positif dan yah jadi lebih santai aja kalo ada masalah (PADAHAL TADI HEBOH WOY DI TWITTER SAMPE MAKAN GAK TENANG) tapi ya... bener kata orang, masalah itu mendewasakan manusia :") Dulu gue orangnya super duper nggak pedean dan takut kalo begini nanti begini kalau begitu nanti begitu. Parno lah pokoknya. Sekarang udah lumayan oke nih positifnya jadi lebih banyak porsinya. Walaupun parno-nya tetep. Gue pernah cerita gak kemaren gue ke GBK trus jalan lewat Detos mau nyari bus, gue gak berani jalan di bawah gedung apartemen yang lagi di bangun di Detos gara-gara takut mati ketimpa beton?

Yah... Kadang-kadang ketika kita sudah yakin kita sudah bisa berpikir positif, ada juga celah buat si negatif datang. SIALAN.

Doakan biar lancar besok ke BNI nya :)
*
*


Share:

7 komentar