Semester 7 [PART 11]: #SiwonPeduliBanjir

*
Hari ini hari Kamis dan nggak tahu kenapa gue tidur nyenyak sekali malam sebelumnya. Sejujurnya gue belum bisa membiasakan diri untuk tidak begadang dan tidur cepat setiap harinya, tapi mau nggak mau memang harus di biasakan. Mulai hari Senin kemaren, gue aktif kerja kantoran. Haha... Agak-agak aneh sih menyebut diri sendiri sebagai pegawai sebuah perusahaan penerbitan sementara kayaknya mental gue dari jaman kapan nggak pernah lepas dari main, tidur, makan, download, main, main, karoke, makan, main, main dan tidur. Ya... proporsi tidur dengan mainnya memang kontras karena pada kenyataannya gue adalah orang yang jarang tidur. Tepat waktu. Hahaha....

Tiga hari pertama di kantor bener-bener bikin pusing. Bukan karena gue jenuh, bukan, tapi karena kondisi tubuh yang belum menyesuaikan diri. Biasanya kan gue akan tidur kalau tubuh gue memaksa gue untuk tidur dan itu bisa kapan aja dan jam berapa aja, tapi sekarang, kalo siang bolong atau jelang-jelang sore tubuh minta tidur, nggak bisa diturutin karena jelas lagi di kantor kan. Makanya karena belum terbiasa ini gue jadi suka pusing sendiri. Pusing dalam arti kata yang sesungguhnya.

Waktu hari Selasa sore hujan lumayan deres, Yoga nawarin pulang bareng sama mbak Vega, senior bagian HRD di kantor. Jadi ceritanya mbak Vega ini masih keluarga sama Yoga dan gue kenal Yoga dari pertama kali masuk UI. Dari Yoga jugalah gue mendapatkan pekerjaan ini. Jadi Selasa sore itu, bersama dengan rekan sekantor yang lain (yang jujur aja belom gue kenal satu per satu) kita naik mobil mbak Vega. Oke. Mungkin terdengar baik-baik saja. Tapi bagaimana kalau gue bilang, kami bertujuh (atau bersembilan? ) naik satu mobil sedan yang kapasitasnya hanya untuk enam orang termasuk supir? Ya dan rekan-rekan yang lain ini lumayan makan tempat jadi yah gak cukupnya semakin berasa. Tapi mereka mau saling pangku dan gue mojok nyelip deket pintu. Kalo misalnya kedorong dikit, pintu tiba-tiba kebuka, mungkin nasib gue akan jadi seperti belatung kelindes tank.

Sementara hari Rabu kemaren gue naik angkot sama Yoga dan berencana buat ketemu Mia di Seven Eleven Margonda. Tapi karena Mia sibuk, acara batal dan akhirnya cuma gue sama Yoga berdua yang ke Sevel. Gue suka ke Sevel soalnya suka slurpee sama kopinya. Biasanya gue akan beli Slurpee dulu baru abis itu kopi. Tapi karena malem itu lumayan dingin, akhirnya gue memutuskan untuk membeli kopi saja. Sekitar jam delapan gue pulang sambil nyedot kopi black forest campur sirup caramel+hazelnut.

Efeknya? Seger. Bener-bener seger.

Gue awalnya khawatir nggak akan bisa tidur karena kopi itu. Dan bener aja. Rencana tidur jam 10 jadi molor ke jam 11:45. Tapi anehnya ketika paginya gue bangun, gue nggak ngerasa pegel, nggak ngerasa ngantuk berlebihan, nggak ngerasa lemes. Bener-bener SEGER. Gila kopi Sevel ajaib juga ya?

Gue bangun pagi sekitar jam setengah enam dan langsung mandi trus (telat) solat subuh. Awalnya gue sama Yoga mau berangkat bareng naik motor Yoga ke kantor kalo nggak ujan, tapi karena ujan akhirnya nggak jadi. Gue berangkat sendiri naik angkot. Hari ini rencananya akan ada BakSos ke  korban banjir di Jakarta, jadi gue bawa kamera. Tas semakin penuh dengan sepatu yang gue masukkan juga ke tas dan berangkat ke kantor pake sendal jepit warna ungu. Gue nggak pernah memasukkan laptop ke ransel karena bahu gue nggak kuat menanggung beban berat lebih dari kamera dan charger dan sepatu (dan biasanya bahkan nggak sanggup walaupun isinya cuma laptop). Laptop selalu gue bawa terpisah dengan tas jinjing lainnya.

Paginya ujan belom terlalu deres, sampai gue naik angkot dan sampai di kelapa dua. Ujannya menggila..... Gue sih nggak khawatir basah soalnya ya emang udah di dalem angkot gitu kan. Eh tapi waktu sampai di jalan menuju Pasar Rebo (apa sih nama jalannya? Jalan Raya Bogor ya?) tiba-tiba karena isi angkotnya cuma gue sama salah seorang bapak-bapak di kursi depan, supirnya dengan tidak tahu nasib anak kos prihatin mengoper gue dan si bapak ke angkot lainnya. Alhasil gue basah dikit karena proses membuka payung di depan angkot lumayan membuat air hujan menggerayangi tubuh gue ini.

Masuklah gue ke angkot yang lainnya. Duduk di samping pintu (yang pas buat berempat) sambil memeluk ransel gue. Ujan semakin menggila dan gue bersyukur karena udah lumayan deket kantor. Volume air di jalan raya semakin tinggi. Angkot itu agak penuh, di depan pintu persis (di bagian kursi yang isinya-6 orang) ada mas-mas duduk. EH kasian deh mas-mas nya :( Karena jalanan banjir, ada motor ngebut trus airnya nyiprat masuk ke dalem angkot kena ke mas-masnya :( JAHANAM! KESEL! Gue bahkan sampai mengeluarkan desisan seperti orang dicekek pas mas-nya keciprat.

Jalanan sudah mulai banjir ketika angkot berhenti di bawah fly over dan gue turun. Celana udah diangkat selutut dan bulu kaki udah bertebaran. Gue harus naik angkot lain lagi menuju ke kantor. Setelah dapet angkot ketiga (idealnya kedua), gue duduk di depan dan hujan semakin menggila.

Jalanan di depan Pasar Induk Kramat Jati macet parah. Lumayan lama disitu sampai akhirnya belok ke jalan menuju kantor. Dan ketika gue turun di seberang kantor, "DEMI APA LO PINTU DEPANNYA BELOM DIBUKA?!"

Agak lama gue bengong sampai semakin basah. Jadi ini beneran orang-orang pada belom sampe kantor karena ujan. Apa karena gue yang terlalu rajin ya? Gue sih mikir positif aja, gue sedang dalam masa percobaan juga kan jadi lumayan buat nambah-nambahin nilai positif absennya selalu lebih awal gitu.

Proses menyebrang jalan, proses membuka gerbang jalan belakang kantor, proses jalan ke pintu belakang kantor dan menutup payung di depan pintu belakang kantor membuat gue semakin dan semakin basah. Gue udah pasrah. Setelah gue masuk gue langsung mengabaikan payung gue, mencoba membersihkan lumpur di betis dan duduk manis di depan meja kerja (GAYA GUE SEKARANG PUNYA MEJA DONG~~~~~~!!)

Laptop langsung gue buka, niatnya sih awalnya langsung mau kerja. Tapi ini baru jam setengah sembilan, terlalu pagi kayaknya buat kerja. Lagian yang lain pada belom dateng juga. Akhirnya nggak ada pilihan lain, telinga udah disumpel sama satu albul I Got A Boy dan gue buka twitter. Disanalah semua berawal....

Dimana-mana lagi pada ngomongin banjir. Lagi pada ngomongin macet. Kak Dianne bahkan ngetweet dia udah satu setengah jam di dalem angkot dan angkotnya nggak gerak-gerak karena macet total karena banjir. Gue karena tadi nggak begitu lama di angkot malah bersyukur. Untung bangun dan sampe kantor lebih pagi. Jadi nggak begitu terjebak macet dimanapun itu. Walaupun gue agak ragu sih jalur yang gue lalu sebenarnya jalur macet atau bukan.

Dan di tengah hiruk pikuk semua ngetweet soal banjir itulah, Siwon kemudian ngetweet selamat pagi seperti biasanya dan nge-tweet pic foto gedung seperti biasanya.
*
*
Dan seperti biasa juga, setiap kali Siwon ngetweet, gue suka gatel banget. Gatel kepala. Gatel kaki. Gatel ketek. Gatel jemari untuk ngetik komen. Nggak tahu kenapa ya mungkin Siwon kalo ngetweet sambil nyebar kuman dan kutu digital kali makanya gue selalu jadi korban gatelnya. Gue jujur aja nggak pernah menanggapi serius apapun yang di tweet oleh Siwon. Kenapa? (1) Tweetnya selalu nggak penting, (2) Tweetnya nggak pernah berkembang. Men, dari jaman ikan masih hidup di daratan Bahasa Inggris yang dia tahu apa cuma Good Morning/Good Night/Good Afternoon sama Beautiful World/Place/Amazing World/Place doang?! Kesel gak lo? Iya gue kesel. Akhirnya gue bales aja begini:
*
*
Sejurus selanjutnya, gue mikir, 'Ngapain juga gue ngetweet ke Siwon soal Jakarta kebanjiran? Emangnya dia bisa nolong apa?' trus gue inget sama lagunya Lucky Laki yang Bukan Superman trus gue nyanyi sendiri 'Siwon bukanlah superman, Siwon juga bisa nangis~' sambil nahen ketawa. Gue mikir lagi, 'Siwon bisa sih nangis, walaupun di Oh My Lady adegan nangis-nya najis jelek banget, cuma di Poseidon udah berkembang jadi oke parah.' Tapi kalau seandainya kita bisa minta tolong sama Siwon soal masalah banjir, apa yang akan kita lakukan ya? Apa yang bisa dia lakukan juga?

Gue diem sebentar dan mikir kalimat, 'Dear Siwon, Jakarta is banjir today. Please help us. We need you.' Gue diem agak lama. Bahkan Spiderman aja kalo misalnya ada bencana dia pasti tahu dan dia nggak pernah dikasi tahu sama orang. Kalo dikasi tau sama orang artinya orang-orang tahu dong dia Spiderman? Masa kita harus mensyen Siwon dulu kalo mau minta tolong. Yaelah keburu kerendem dunia ini. Trus gue baca lagi kalimat yang gue ketik itu, 'Dear Siwon, Jakarta is banjir today. Please help us. We need you.' Gue jadi semakin bingung sebenarnya ini Siwon apa perahu karet. Satu pertanyaan terakhir: APAKAH SIWON NGERTI 'KALIMAT BARU' DALAM BAHASA INGGRIS ITU?!

Dan disitulah kemudian Cel, alias Kak Korban (@kkamanjongin) punya ide cemerlang. Setelah pamer selca dan agak takabur dengan bilang menunggu banjir di Amerika, dia mensyen gue. Kira-kira kalau mensyen-mensyenan itu dibuat jadi dialog drama musikal, jadi kayak gini:

(Backsound I Got A Boy)

Ron sedang berusaha untuk tidak bergoyang di kantor karena mendengarkan lagu ini.

Kak Korban : 'Eh Kak Suho! Eh Kak Suho! Gue ada ide nih kak!'

Ron masih berusaha untuk tidak menggerakkan sama sekali sekujur tubuhnya.

Kak Suho : 'Ide apa nih kak? Oke gak nih buat di baca, kalo nggak oke gue nggak mau ya, sori.'
Kak Korban : 'Lo inget gak yang waktu gathering EXOnesia kita mensyen-in Kevin Aprilio?'
Kak Suho : 'Kevin Aprilio itu yang mana sih? Oh yang mirip Kyuhyun. Iya iya inget. Kenapa kak?'
Kak Korban: 'Gimana kalo kita mensyenin Siwon soal banjir di Jakarta trus minta dia buat ngetweet sesuatu tentang banjir Jakarta gitu!'

Seketika Ron lepas kendali, tidak lagi lagu itu yang membuatnya bergairah, tapi pikiran untuk merecoki mensyenan Siwon itu membuatnya bersemangat seperti layaknya belatung melihat bangkai cicak.

Kak Suho : 'EH IDE BAGUS TUH KAK! Oke deh lo atur bahasanya ya, kan bahasa Inggris lo lebih bagus dari gue nih. Nanti gue kopas dari lo aja!'

(Backsound I Got A Boy--bagian musik dugem)

Agak lama gue menunggu Kak Korban mengirim mensyen untuk Siwon, akhirnya muncul juga di timeline gue:
*
*
Pas gue baca tweet Cel yang itu gue ketawa. KETAWA BENERAN KETAWA. Apa katanya?! Banyak fans lo di Jakarta terjebak banjir?! Buset Cel yakin amat semua orang yang kejebak banjir ngefans Siwon. Harusnya tadi gue wawancara dulu ya supir angkot yang gue naikin tadi, 'Mas lo kenal Siwon gak?' 'Apa mas? Ikan Arwana? Saya nggak piara mas'. Mas-mas angkotnya mikir Siwon mirip Tukul kali.

Gue baca ulang tweet Cel yang itu, 'Cheer for us pls??' Tiba-tiba dalam kepala gue, Siwon jadi cheerleader, pake rok rumbai-rumbai bawa pompom, trus teriak "YOU SAY BAN~ I SAY JIR~ BAN~~~~~JIIIRRRRR~" berniat memberi semangat.

Trus tweet kedua Cel muncul lagi di timeline dan gue baca lagi sambil nahen ketawa lagi:
*
*
BENTAR APA?! APA KATA CEL?! OPPA?! Sumpah kalo itu nggak dikantor, gue mungkin udah memeragakan adegan Jukgo Jugigo Sambel Kacang Ijo Igon Cah Tempe Aniya-nya Jongin dengan membabi buta. Sejak kapan Cel manggil Siwon Oppa?! SEJAK KAPAN?! #APAOPPATAHU ini pertama kalinya Cel manggil Siwon Oppa? Gue ngakak sendiri. Ya Allah... Michelle, sebegitunya kau mengorbankan harga dirimu hanya untuk sekedar tweet seorang Choi Siwon, soldier of light, dan member setengah hatinya Suju ini?

Tapi anyway, gue udah janji akan ngetweet hal yang sama akhirnya gue kopas tweet Cel yang kedua dengan melebay-lebaykan bagian terakhirnya:
*
*
Ini pertama kalinya sejak gue memutuskan untuk ngefans EXO, gue ngetweet ke Siwon dengan kata 'Hyong' ANJIR gue agak merinding sebentar tadi, geli aja, kayak ada belatung jalan di tenggorokkan gue. Geli gitu. Dan 'I BEG U PLEASE~' di belakang itu loh ya gue juga nggak habis pikir kenapa gue menambahkan kalimat itu di sana. Kesannya Siwon ini kayak semacem Dewa yang bisa membantu banget gitu loh. Awalnya gue nggak mau pake, tapi, ah ini juga kan becanda yak (bukan becandain dan ngetawain banjir dan korban banjirnya tapi cuma trolling ke Siwon aja) akhirnya gue tetep biarin kalimat itu.

Beberapa orang mulai komentar dengan tweet kami. Beberapa ada yang komentar positif, ada juga yang komentar negatif. Walaupun ada yang nggak mensyen sih komentar negatifnya. Tapi, ah, masih pagi untuk berpikiran negatif. Pikir gue. Sejujurnya ya, entah sejak kapan, gue agak agak nggak peduli sama apakah orang akan berpikir negatif atau positif sama tweet gue. Soalnya tweetnya emang nggak ada yang serius sih ya. Spazzing semua isinya hahaha.... Tapi gue bahagia waktu ada yang mensyen kami dan bilang 'hiburan di kala banjir' :) Seru aja walaupun tak bertatap muka, tapi setidaknya dalam duka itu kalian sejenak bisa merasa suka.

Tweet inipun kemudian berkembang. Setelah Siwon, Cel berpikir untuk mengirim tweet ke Donghae. Secara Donghae kan ikan ya jadi kalo banjir harusnya dia berenang bebas ke jalan raya (kemudian kelindes truk, kemudian gepeng). Gue jadi inget pas tadi gue jalan ke lokasi banjir, udah berendem di genangan air yang dalemnya selutut, Yoga bilang, "Awas Ron uler sama biawak biasanya lepas kalo banjir gini." MONYONG GUE LANGSUNG LARI NAIK KE YANG GAK ADA AIRNYA YOGA GUE TAKUT BANGET SAMA BIAWAK ANJIR.

Tapi gue pikir, ah, Donghae nggak mungkin setanggap Siwon. Donghae itu dari luar aja keliatan baik, tapi sebenarnya dia itu orangnya cuek parah, kacau, agak sombong menurut gue pribadi sih. Kalo apa yang terjadi di panggung konser itu sebenarnya murni fan service. Gue yakin, sesuatu di masa lalu Donghae membuat dia jadi kayak gitu. Kenapa jadi gosip. 

Akhirnya gue nyarain Cel buat mensyen ke seorang laki-laki perkasa yang istrinya melahirkan seekor kuda: Antares Choi.
*
*
Jelas otak gue tadi sedang di rongrong oleh rasa lapar. Apa gue tulis apa? Gue manggil Antares Choi apa? 'DAD'?! HAHAHAHA God. Jelas gue kangen bokap banget kesannya yak. Hahahaha Doh...But anyway, tweet itu akhirnya gue send juga beliau. 

Gue itu tipe orang yang nggak sabar, jujur aja. Kalo misalnya gue melakukan sesuatu gue pengen banget hasilnya cepet-cepet keluar. Contoh gampang aja ya kejadian hari ini. Gue berharap sumpah nggak bohong Siwon bakalan ngerespon tweet itu. Tapi ini sebenarnya beralasan, soalnya Siwon itu orangnya mudah ditebak. Bukan orangnya sih, tweetnya. Masih inget pas 17 Agustus 2012 di bulan puasa ketika gue bilang 'Bentar lagi Siwon pasti ngetweet happy Independence Day Indonesia!' dan beberapa menit kemudian dia ngetweet? NAH! Berangkat dari situlah makanya gue jadi nggak sabar. Kira-kira Siwon bakalan respon apa soal tweet kami ini....

Gue meninggalkan twitter sebentar karena bantu-bantu persiapan buat baksos ke korban banjir. Dan kembali ke twitter buat baca timeline. Lucu aja ada beberapa orang yang ngetweet, 'Duh hari ini Jakarta lagi banjir Suho' gegara Suho elemen-nya Air. Gue jadi mikir, kalo 'Jakarta banjir Chen' atau 'Jakarta banjir Chanyeol' mungkin agak serem ya. Banjir petir sama Banjir api.... Banjir api... Berasa Bandung Lautan Api--Bandung Lautan Chanyeol.

Agak lama menunggu, akhirnya gue sama tim baksos cabut ke TKP. Dan oh Tuhan... Serius ya itu pertama kalinya gue yang namanya ngeliat Jakarta kebanjiran dan terendam sumpah pertama kali. Di fly over menuju pasar minggu-kalibata itu orang-orang udah pada ngumpul di sana karena di bawah rumah mereka terendem. TERENDEM. Dan itu gue baru liat juga rumah terendem sampe cuma keliatan atepnya doang. Prihatin. Udah mulai banyak posko di sepanjang jalan itu dan warga juga udah menyelamatkan diri.

Semakin jelas lagi ketika gue sampai di lokasi baksos.... bener-bener ya itu rumah tinggal atep doang yang keliatan dan aliran air kali Ciliwung-nya beneran keliatan deres banget. Agak serem juga ngebayangin kalo ada yang hanyut atau gimana :(

Sekembalinya ke kantor, kepala gue agak pusing karena efek perjalanan naik mobil dan duduk paling belakang. To be very honest, kalo misalnya gue diajak pergi naik mobil bagus yang ber-AC, gue suka mabok. Gue suka mual. Makanya kalo di dalem mobil gue nggak pernah banyak omong. Tapi anehnya kalo angkot sama bus umum gue nggak pernah begitu. Hahahah nasib kamfffffffung.

Gue langsung menuju laptop saat itu dan...... OH TUHAN DEMI APA HAHAHAHA GUE NGAKAK SEJADI-JADINYA BUSET GUE PENGEN NANGIS YA ALLAH~~~~~!!!!

Otak gue langsung ngomong, 'CHOI SIWON TERMAKAN OMONGAN DUA MAKHLUK RANDOM INI YA ALLAH KASIANILAH DIA'

Dan gue langsung ngetweet, "Ya Allah Siwon, hidupmu nggak sia-sia di dunia ini...."

Jadi semua tweet tentang Jakarta dan banjir tadi pagi direspon sama Siwon dengan sebuah tweet pendek nan pelit berhashtag berikut:
*
*
Darimana dia belajar bahasa Inggris itu? Bukannya itu diluar vocabulary yang dia ketahui selama ini?! Shock aja. Gue sempat ketawa agak lama dan gue sempat heboh dulu di kantor. Ngasi tahu ke Yoga. Ngasi tahu ke bu Titta walaupun gue yakin bu Titta nggak kenal siapa itu Siwon Choi ataupun Super Junior. Tapi gue nggak peduli. Yang jelas, disaat saat seperti ini gue pengen berbagi kebahagiaan ke semua orang even mereka nggak ngerti sama apa yang gue omongin. Kadang, lo hanya butuh mengungkapkan semua rasa heboh lo walaupun orang merasa lo berlebihan, tapi itu yang lo butuhkan.

Ketika Siwon ngetweet itu, mensyen pertama adalah dari Cel. Dan mensyen lainnya dari temen-temen tercinta di twitter yang sepagian ngikutin kegilaan kami. Ada yang ngasi selamat, ada yang ngasi pujian, ada yang ngasi kata-kata manis kayak 'Gokil, Keren, Hebat, Daebak, Jjang!' dan sebagainya, tapi gue heran kok nggak ada yang ngasi uang atau kado natal.

Setelah itu, tanpa pikir panjang, follower Siwon yang satu milyar juta dolar itu me-RT tweetnya dan langsung trending topic. Ya sebenarnya gue nggak ngikutin perkembangannya karena baru liat pas pulang baksos, tapi ya #PrayForJakarta itu udah jadi trending topic Indonesia saat itu. Entah memang karena Siwon atau bukan, tapi gue rasa masuk akal kalo hashtag itu semakin trending setelah Siwon men-tweet-nya. The Power of Someone dengan follower Twitter terbanyak se Korea Selatan kategori selebriti.
*
*
Nggak sampai disitu aja, seperti biasa dong, portal berita online yang butuh berita padahal nggak penting-penting banget langsung heboh sama tweet Siwon itu. Detik.com, Metro_TV dan kapanlagi.com langsung memberitakan tweet Siwon yang cuma satu hashtag itu. Gue juga dapet kabar dari salah seorang temen di twitter kalo dreamersradio.com juga menyiarkan berita itu. Gue ketawa aja. Gue ngakak aja. Gue sedih juga sih, karena nggak satupun dari media tersebut menyebutkan bagaimana awal terjadinya tweet Siwon tadi. HAHAHAHAHAHA

Kejadian #PrayForJakarta dari twitter Siwon ini bisa berarti banyak hal sih sebenarnya. Bener-bener bisa berarti banyak hal. Sebut saja:
  1. Siwon memang merasa punya koneksi dengan Indonesia. Maksud gue bukan koneksi secara lahir, tapi secara batin. Wajar, dan memang sudah seharusnya. Ada banyak sekali fans Siwon di Indonesia baik itu yang sudah lama sejak SJ debut ataupun yang masih alay-alay dan masih baru. Butuh bukti? Silahkan cek berapa orang Indonesia yang mem-follow akun Siwon407 itu, dan cek juga berapa akun anak Indonesia yang di followback sama Siwon.
  2. Koneksi secara lahir? Bukan tidak ada. See, Siwon pernah dikabarkan dekat dengan Agnes Monica walaupun cuma sekedar mensyen-mensyenan dan DM-DM-an di twitter. Tapi paling nggak dia merasa dekat dengan Agnes kan, dan fakta bahwa Agnes adalah orang Indonesia. Gue nggak bilang Siwon suka Agnes, nggak, gue ngerti banget sama gosip yang belakangan ini beredar bahwa 'Siwon is someone who tried to be straight' itu, tapi gue emang Siwonez Shipper sih :p Cuma ya, sedikit banyak, Indonesia punya arti tersendiri buat Siwon.
  3. Indonesia punya arti tersendiri? Kenapa? Menurut gue selain Agnezmo, Siwon masih punya rasa bersalah (walaupun ini spekulasi sih--karena menurut gue Siwon ini tipe orang yang kayak gitu, agak mudah merasa bersalah dan terlalu baik sama orang--perasaan aja. Bias, bias...) karena KIMCHI dia nggak dateng. HALAH INI LEBAY SIH SEBENERNYA TAPI YAUDAH GAPAPA IYAIN AJA.
  4. Dan? Dan? Ya tweet 17 Agustus 2012 itu sedikit banyak menjelaskan juga kalo Siwon ada ketertarikan dengan Indonesia. Entahlah. Siapa yang tahu isi hati dia kan?
Terlepas dari semua itu, memang nggak bisa dipungkiri kalo fanservice-nya Siwon emang paling luar biasa dibandingkan dengan member SJ yang lain. Bisa jadi karena didikan ayahnya yang adalah seorang pemuka agama juga sih. Tapi, perilaku ini yang emang agak sulit ditemukan di member lain sepengamatan gue. Siwon adalah one of a kind diantara member SJ. 

Sebenarnya sih jangan terlalu mikir panjang lebar kayak yang gue tuliskan di 4 poin diatas mengenai tweet Siwon ini. Beneran gue cuma nggak ada kerjaan. Siwon itu pencitraannya paling oke pokoknya. Ketika orang lain lagi jualan kacamata di twitter, dia nggak pernah bosen nyapa fans dengan bahasa Inggris pas-pasan dan foto-foto yang random (tapi bagus, dan gue suka foto-fotonya hahaha). Wajar banget kan dia masuk nominasi kategori Social Media Artist di Mnet 20th Choice Award tahun lalu? 

Yeah... Itulah Siwon... Ngarep di followback? Gue sih nggak, jujur aja. Walaupun tadi gue yakin sih dia baca tweet gue ke dia dan dia liat foto Baekhyun pake peci (ADUH PLEASE KASI TAU BAEKHYUN PLEASE #EA #EA) tapi untuk supaya di followback dan harus mengubah nama gue jadi 'SIWONEST' atau 'SIWON-LALA' atau 'TERSIWONISASI' dan mengisi bio gue dengan kata kata SIWON SIWON dan SIWON gue belom siap. DULU GUE PERNAH MELAKUKAN ITU BANGKE TAPI DULU SIWON BELOM SEGINI-NYA NGETWEET HAHAHAHA Sekarang pas gue udah nggak terlalu ngebet SUJU, Siwon-nya berubah. KESEL!

Hahahaha

Yah itulah Siwon. Walaupun dia belakangan ini nggak selalu ada di panggung sama SUJU, walaupun di MV Break Down dia cuma tampil solo shot dan nggak lebih dari 8 detik, walaupun dia om om galau jodoh, walaupun mukanya jablay banget, tapi tetep, Siwon peduli. Dia peduli sama kita. (yah... walaupun harus di pancing pancing dulu oleh gue dan Cel). #SiwonPeduliBanjir

Pesan moral dari postingan ini adalah: SIWON GAMPANG DIKOMPORIN!

Selamat malam :")


Share:

30 komentar