Mendadak Ngesfor [PART 2--end]: Dari KCD sampai MTA

It's hard to be a fanboy. 

Jelas. Banyak orang yang nggak bisa atau mungkin nggak mau buat sekedar meng-oke-kan aja gitu loh kita suka sama siapa suka sama apa. Kenapa sih mereka harus banget menunjukkan ketidaksukaan mereka itu secara online gitu misalnya (efek baru baca komen di YouTube-nya S4). Yaudahlah. Lo punya idola, gue juga punya idola. Gue nggak pernah ngerecokin urusan lo, jadi jangan sok sok ngerecokin urusan gue juga dong.

Ceritanya curhat. Tapi emang, nggak gampang melawan judgement dari orang. Apalagi orangnya nggak cuma satu tapi banyak. Udah banyak batu semua pula. Mau bela diri malah jatuhnya ngomong sama patung. Patung pancoran. Mereka tuh sebenarnya terbuat dari apa sih? Hati mereka maksud gue. Udah berkerak juga jangan-jangan kayak patung pancoran.
*
*

***

Sejak tanggal 31 Maret 2013 dan dilanjutkan ke tanggal 10 April 2013 kemaren, gue ngerasa pekerjaan fanboying S4 ini sangat seru sekali. Selain karena memang performance mereka keren dan susuk mereka emang mantep banget, gue setuju dengan statement salah seorang fans waktu Meet & Merge waktu itu. 'S4 itu member-nya humble banget. Semuanya'. Bener. Bener banget. Tapi kok.... fans-nya... ada juga ya yang kayaknya songong. HAHAHA Ya oke mungkin gue salah satunya yang songong yang kalo misalnya lo minta followback di twitter gue gak nanggepin. Tapi sori banget itu semuanya beralasan. 

Gue jadi inget waktu Meet & Merge kan gue duduk di paling belakang dan di depan gue agak ke kiri dikit ada fangirl-nya S4 yang lagi ngebahas soal S4 panjang lebar. Mulai dari apa sih yang trivial-trivial sampai yang penting-penting. Yang paling penting yang gue denger sih komentar mereka tentang CD-nya si S4, 'Kasian ya mereka, CD-nya banyak dibajak.' Hmmm... Gue emang baru di fandom ini (oke gue bisa jadi belom fix masuk fandom ini) trus dengerin mereka ngomong tuh kayaknya wah banget gitu. Walaupun di beberapa bagian sih gue sempat rolling eyes juga hahahaha. Tapi poin-nya bukan disitu. Waktu pulang, kebetulan gue ketemu sama dua orang fangirl S4 juga yang pulangnya searah sama gue. Mereka ngenalin gue ternyata padahal gue udah pake masker kayak teroris. Setelah minta foto bareng gue kita pulang bareng. Nah pas pulang di depan kita tuh mereka yang tadi duduk di depan gue. Pas kita lagi jalan ngebahas SJ, EXO, S4, mereka kayak dengerin obrolan kita dan 'membalas' rolling eyes ke kita. HAHAHAHA KAMPRET YAUDAH SIH LO KEPO AJA SAMA OMONGAN ORANG (ini juga sebenarnya kalimat buat gue sendiri pas kepo omongan dia). Ternyata karma itu ada guys.

Untuk Korean Culture Day sendiri sebenarnya gue juga secara nggak sengaja terlibat. Jadi ceritanya gini. Gue lumayan ada kenal baik sama beberapa anak Sastra Korea UI karena beberapa dari mereka adalah member Hangugo Dongari waktu gue menjabat sebagai ketua. Namanya Annisa. Suatu hari Annisa mention gue perihal S4 yang bakalan jadi bintang tamu di KCD 2013. Gue heboh dong. Serius itu heboh bangetlah pokoknya. Gue inget itu tanggal 18 Maret 2013. Sebelum event di Gandaria City. Liat kan bahkan sebelum Gancy gue udah heboh aja ada S4. Salah siapa. Takdir.

Hari itu gue langsung kirim chat via CokelatNgobrol ke Annisa.

"Nis mau S4 nis."

Nggak dibales.

"Nis.... ;___; MAU S4 NIS YA TUHAN"

Nggak dibales juga.

"YA TUHAN ANNISA GUE MAU S4 DONG PLIS BANGET SEKILO BERAPA SIH GUE BAYAR DEH GUE BAYAR!"

Setelah itu barulah Annisa bales. Annisa ini ternyata emang ya. 

"Makanya dateng kak ke KCD." dia bales pake stiker kucing lucu banget kayak baekhyun bayi pas lagi ngompol.

"Kamu nggak butuh MC atau penggembira gitu Nis?" gue tanya aja kan iseng. Walaupun sebenarnya dalam hati bergejolak pengen banget nge-MC acara itu karena kayaknya kalo nge-MC pasti akan seru kan. SERU AJA DEMI APA LO BISA SE BACKSTAGE SAMA S4 GITU KAN. Gue menggeliat di kasur.

Annisa lama balesnya. Mungkin dia lagi nimbang S4 sekilo berapa butir.

"Hahahahaha MC gratisan mau kak?" Annisa bales.

DEMI APA LO INI BECANDA ATAU SERIUS ANNISA!? Kalo di adegan sinetron-sinetron ini pasti pas gue lagi baca ini sambil tiduran gue langsung bangkit dari tempat tidur terus melotot menatap handphone sambil zoom in zoom out gitu handphone-nya.

"Gapapaaaaaaaa." gue bales dengan kasual dan kece.

"Seriusan nih..." Annisa bales lagi.

"Lah serius! Kalo emang belom ada MC sih aku mau mau aja nggak dibayar juga gapapa Nis..." jelas. Siapa lo mau dibayar Ron. Jam terbang udah berapa juta tahun cahaya? Pikir gue dalam hati. Di suruh nge-MC aja udah seneng banget. "Tapi kalo bisa sih ada temennya biar gak garing." Endingnya kesannya kayak udah setuju aja si Annisa.

"Bentar ya kak aku tanya sama anak acaranya dulu."

JDGER~! TIBA TIBA JONGDAE JATUH DARI LANGIT LANGIT KAMAR PERSIS KE KEPALA GUE.

Gak becanda kan ini orang. Demi apapun. Gue tunggu balesannya. Gue tungguin sampai akhirnya gue ketiduran. Paginya gue cek CokelatNgobrol ada chat dari Annisa.

"KAKAAAAK ANAK ACARANYA BENERAN BERMINAT MINTA KAKAK JADI MC. KAKAK MAU YA? GRATISAN TAPI."

Kepala gue mau pecah. Masih pagi loh itu gue baca chat-nya di kantor masih pagi loh. 

"SERIUS HAHAHAHAHAHAH MAU MAU SERIUS GUE MAU GAPAPA GAK DIBAYAR SUMPAH DEH GAPAPA HIHIHIHHI" seneng banget Ya Allah ini mah rejeki nomplok banget namanya. 

Dan yah. Begitulah awalnya. Sesederhana itu. 

April, 20, 2013

Nggak begitu banyak persiapan sebenarnya untuk nge-MC di KCD walaupun ini adalah kali pertama gue berdiri di depan ratusan orang. Paling cuma masalah kostum karena gue nggak punya banyak stok baju bagus. Kemaren gue beli kemeja, agak mahal, buset, gue aja selama ini paling mahal pake baju itu lima puluh ribu. Kali ini gue beli sampe ratusan. Buset. Demi S4. Demi..... Gue juga nggak tahu rasa percaya diri itu datang dari mana. Hari itu gue sama sekali nggak deg-degan atau nervous sama sekali. Kalau misalnya yang dateng hari itu denger pas gue ngomong suara gue terdengar seperti suara tikus kejepit laci meja, cempreng seksi Mulan Jameela gitu, itu bukan karena gue nervous guys. Itu memang suara asli gue.

Karena gue baru mulai nge-MC jam 13:35, jadi gue masih bisa berangkat agak siang. Sebelum akhirnya masuk ke area Balairung, gue ketemu sama anak-anak HD Crew yang lagi pemanasan dan latihan terakhir di kawasan rektorat UI. Setelah itu barulah kita ke Balairung dan pas banget ketika kita sampai, S4 juga udah sampai dan ada di tenda mereka yang persis ada di sebelah tenda gue. Sedeket itu.

Karena tujuan awal gue adalah memang buat dapet foto, jadi sebelum akhirnya nanti gue gak akan bisa foto-foto karena harus menjalani kewajiban sebagai MC, gue memanfaatkan waktu buat jadi paparazzi. Mereka ada jadwal rehearsal jam 12-an dan gue masih bisa nonton rehearsal. Ini adalah satu-satunya kesempatan gue karena kata panitia-nya, namanya Aini aduh lucu banget orangnya, pas nanti mereka perform, gue cuma boleh nonton dari belakang panggung. Gak boleh nonton dari depan. Makanya pas rehearsal gue bela-belain aja buat masuk dan foto-foto mereka.

Sebelum rehearsal dimulai, gue berdiri nggak jauh dari tenda mereka. Kamera udah siap di tangan. Kali-kali aja salah satu member keluar buat ke WC gitu kan karena katanya mereka memang minta tenda di deket toilet yang berarti adalah mereka pasti akan sering ke toilet. Sesering apa sih... pikir gue kan. EH pas banget saat itu Firly keluar dari tenda buat ke toilet. Dikawal tentu saja. Kalo sendiri mungkin sekembalinya Firly dari toilet bentuknya udah bukan seperti Firly yang ada sekarang. Yaudah, karena emang itu daerah steril yang gak boleh dimasukin oleh siapapun, jadi kosong melompong yang artinya atmosfer-nya sangat oke buat foto-foto tanpa batas gitu.
*
*
Seru banget bebas banget lucu banget juga. Kesannya gue berdiri disitu sok cool banget gituloh padahal sebenarnya kalo bisa heboh pasti gue bakalan heboh. Nah yang jadi staff official-nya S4 dari KCD namanya Lamis, ternyata doski anak Hangugo Dongari juga. Yaudah karena dia always stay di depan tenda S4, gue nguntit dia aja. Kadang-kadang kita ngegosip. Haha hihi. Ngetawain kenapa sih anak-anak S4 berisik banget di dalem tenda (serius ya itu entahlah gue pikir sih Jeje ketawa ngakaknya suaranya sampe luar).

Menunggu di depan tenda artis di VIP area adalah lokasi paling yahud untuk foto-foto luar panggung. Kapan lagi bisa kayak gini kan. Setelah Firly masuk tenda gak berapa lama, Jeje keluar buat ke WC juga. Anjir. Jeje. Gue jadi inget pas foto bareng di Gancy. Gue jadi inget Kak Korban. Gue janji sama dia buat minta tanda tangan Jeje trus suruh Jeje bikin tulisan "Buat Kak Korban yang lagi jauh dari tanah air dan jauh dari cintanya". Hari ini niat banget pokoknya mau minta tanda tangan Jeje apapun yang terjadi. Abis Jeje balik dari WC entahlah gue rasa yang lainnya menyusul. Gilir-giliran ke WC-nya. Padahal kan kalo pipis bareng seru. Saling semprot.

Pake selang air bersih.

Yang lucu dari adegan mereka mondar-mandir toilet ini sebenarnya satu aja sih: mereka kalo dipanggil langsung senyum trus bow-bow gitu kadang juga melambai-lambai. Gue awalnya ngerasa aneh sama adegan ini. Awalnya gue nggak ngerti kenapa mereka cuma senyum pas ada yang manggil doang. Kenapa nggak selalu senyum setiap saat aja? Sampai akhirnya gue ngerti kalau ternyata senyum itu paketannya sama dadah-dadah dan bow bow. Lucu aja kan kalo misalnya gak ada orang dan nggak ada yang manggil tapi mereka dadah-dadah sambil senyum. Kecuali mereka bisa ngeliat hantu dan ada hantu yang ngefans mereka. Foto Jeje yang ini gue dapet ketika gue manggil dia.
*
*
Nggak lama setelah itu mereka rehearsal. Oke kesempatan banget juga buat banyak dapet foto pas latihan. Walaupun nggak bisa juga nonton rehearsal sampai selesai karena gue sendiri harus solat zuhur dan siap-siap ganti baju buat nge-MC. Waktu sangat sempit jadi dimanfaatkan saja semaksimal mungkin. Mereka semua keluar dari tenda buat masuk ke Balairung untuk rehearsal. Pas Alif keluar ya gue biasa aja nggak yang gimana-gimana tapi fokus foto-foto aja. Firly keluar gue sempat manggil sebelum dia masuk ke Balairung dan dia nge bow ke kamera dan yang terakhir Arthur keluar. BUSET ITU SIAPA BENERAN ITU ARTHUR BUKAN TAEYEON DI TEASER IGAB?! KENAPA BISA RAMBUT ARTHUR KAYAK GITU?! Gue hampir meledak ketawa Ya Tuhan. HAHAHAHHA gue gatau kalau ternyata aslinya sebelum di kepang rambutnya kayak ubur-ubur gitu. Yang pertama kepikiran ya Taeyeon.
*
*
Untungnya waktu itu dia cengir ya. Dia gak antagonis lagi. Makanya gue juga agak heran soalnya yang pas sebelumnya di Meet & Merge kan dia antagonis banget. Kok hari ini dia baik banget. Mungkin lagi feeling good ya. Mungkin PMS-nya udah selesai? Alhamdulillah....

Proses rehearsal nggak terlalu banyak masalah. Lancar-lancar aja. Selancar itu juga gue foto-foto dan nge-fancam-in mereka. Walaupun yang sempat kerekam sih fancam 'Driving Me Crazy' doang dan itupun cuma semenit soalnya pas mau ending lagunya, Annisa tiba-tiba dateng narik gue katanya mau briefing lagi. BUSET DAH ITU GUE LAGI NGEREKAM ADUH DITARIK ANNISA. Tapi karena dia big boss gue hari ini gue nurut aja. Denger aja suara Annisa kerekam di ending fancam ini LOL
*

*
Well yeah, setelah rehearsal acara dimulai dan gue mulai meraung-raung diatas panggung. Seneng banget rasanya bisa berdiri di sana sebagai MC. Seneng banget rasanya waktu ada yang teriakin nama gue. "KAK SUHO KAK SUHO!" gitu. Padahal nama gue Ron bukan Kak Suho. Tapi tetep seneng aja :") Lebih seneng lagi pas S4 udah mau perform jam setengah tujuh malem (MEN MEREKA DISITU DARI JAM 12 SIANG YA TUHAN) dan penampilan pertama adalah Firly dengan Firly's Squad-nya. Solo Dance Performance.

Nah, waktu Firly lagi perform inilah gue semacem yang "ADUH GUE MAU FOTO BUSET MAU BANGET FOTO SAMA MEREKA DI BACKSTAGE" karena kan pastinya yang lain juga sedang ada di backstage sekarang. Gue langsung lari ke backstage. Awalnya gue niat buat ngambil buku gambar sama spidol langsung bawa ke tempat tiga member lain lagi nunggu tapi gue selalu kayak gitu selalu ragu. Akhirnya cuma bawa diri doang.

Di sisi backstage yang lain, Lamis sedang mengawasi anak S4 yang lain yang sedang nonton Firly dari layar. 

"Eits mau apa lo kak?" kata Lamis sok begaya kayak paspampres.

"Gue mau foto dong plis plis." gue sok begaya kayak pengemis.

"Gak boleh kak."

"ELAH LO JANGAN MACEM MACEM LAMIS."

"Gak gak boleh kalo lo gak fotoin gue juga sama mereka."

Kampret.

Akhirnya disitulah gue langsung nyamperin Jeje, Arthur dan Alif.

Degdegan. Kayak ketemu calon ayah mertua.

"Halo, Jeje, Arthur, Alif." sapa gue kan.

Mereka langsung noleh.

"Hmm boleh minta foto gak?"

"Halo, boleh! Boleh banget!" kata Jeje langsung nyamperin gue. Gue langsung salamin Jeje. Trus salamin Arthur. Trus salamin Alif.

Tiba-tiba Jeje ngomong.

"Kamu Ronzzy Kevin yang di twitter itu ya?"

MAMPUS LO DEMI APAPUN DIA TAU NAMA GUE. NAMA PANGGUNG GUE PALING NGGAK. 

"Yang suka foto-foto itu kan? Aku sering liat foto kamu loh! Bagus-bagus fotonya." kata Jeje. Sementara gue mangap aja. Entah apakah karena Jeje ngomong gitu kayak semacem kenal sama gue Arthur langsung samperin.

"Bro! Bagus-bagus fotonya bro!"

"Ah~! Iya. Hehe saya Ron yang di twitter itu. Hehe... Waktu di Gandaria City saya juga dateng."

"Makasi banyak loh!"

"Boleh foto kan ya?" kata gue lagi.

"Oh iya boleh, boleh banget."

Entah bagaimana ceritanya pokoknya Arthur langsung nyamperin berdiri di sebelah gue trus Jeje jadi kesamping Arthur dan Alif di sisi yang satunya lagi. Trus Lamis bantuin gue buat foto dan sebagai gantinya gue bakalan fotoin dia. Setelah itu, gue sok-sok aja nanya,

"Besok di Taman Anggrek kan ya?" setelah kita foto gue langsung itu tanya sama Jeje.

"Iya. Besok di Taman Anggrek. Kamu dateng kan?"

KAMU DATENG KAN. Ngarep banget gue dateng ya Jeje. Berani bayar berapa. Bayarin angkot PP gapapa deh.

"Dateng! Dateng!"

"Oke ketemu disana ya!" kata Jeje. Trus kita salaman lagi. Trus gue salaman lagi sama Arthur sama Alif.

"Sukses buat performance-nya hari ini ya! Eh aku boleh minta tanda tangan gak?" hampir aja lupa.

"Boleh! Boleh banget!" Jeje bilang gitu lagi. Udah keberapa kali.

"Tapi mau semua member gapapa ya?"

"Iya sip."

"Oke nanti abis performance aku cari lagi deh ya. Sukses!"

Ya akhirnya udah selesai adegan di belakang panggung dan Firly juga udah selesai perform. Gue kembali ke atas panggung bareng Andre dan manggil Jeje, Arthur dan Alif buat naik ke panggung juga. Saat itu karena beberapa kabel belom clear di panggung (manajemen pengennya kabel-kabel clear semua) akhirnya Annisa nyuruh gue yang ngobrol-ngobrol dulu sama S4-nya. Oh dengan senang hati dong. Ahahahaha Gue tanya beberapa pertanyaan kayak misalnya lagu baru, trus perasaan mereka perform di UI kayak gimana. Ya yang gitu-gitu. Yang standar-standar aja. Nggak mungkin kan gue tanya nomor hape atau NPWP.

Setelah selesai wawancara singkat, panggung diserahkan sepenuhnya ke mereka. Mereka ngomong perkenalan dan lain-lain sementara gue.... GUE HARUSNYA FOTO-FOTO NIH AH. Gue inget kamera gue ada di Valdo dan Valdo ada di belakang. Akhirnya dengan tidak mengindahkan larangan Aini untuk tidak foto-foto, gue buru-buru lari ke barisan penonton paling belakang. Valdo lagi rekamin dari sana tapi gue buru-buru ngambil kameranya dan buru-buru lari ke depan panggung. Di clear area tempat para panitia menjaga ketertiban dan beberapa staff publikasi foto-foto mereka juga. Ya... gue... harusnya... nge-MC aja... tapi... nggak bisa.... gue.... harus... banget .... fanboying juga... foto-foto juga...................................... DAN DAPET AKHIRNYA BANYAK BANGET FOTO HAHAHAHAH walaupun nggak terlalu banyak yang bagus ternyata karena pencahayaan Balairung gak begitu bagus dan kamera gue setting auto-nya juga nggak begitu bagus. Jadi yah seadanya aja.

Gue masih berdiri di bawah panggung sampai performance She is My Girl trus naik ke panggung lagi dan nge-fancam-in mereka dari samping. Nggak sampai selesai karena harus menutup acara juga kan. Selain itu juga setelah menutup acara gue masih harus nagih janji tanda tangan. Alhasil fancam-nya cuma segini:
*

*
Gue ngerasa kayak orang paling buru-buru di dunia lah hari itu. Setelah menutup acara, buru-buru microphone gue lempar dan buru-buru ke belakang panggung lagi. Buku gambar udah gue siapin. Spidol udah di celana. Gue buru-buru lari ikutin mereka keluar dari backstage.

"Kak lo gak boleh ngejer mereka kak!" kata Annisa yang mengawal mereka keluar area.

"Aduh Nis, Jeje udah janji mau ngasi tanda tangan gimana dong."

"Oh yaudah Jeje doang kan..?"

"HARUSNYA SIH SEMUANYA ADUH."

Akhirnya ngejer Jeje karena dia jalan paling belakang.

"JEJE!" gue teriakin.

"HEY RONI!" 

RONI.

RONI.

"Jadi minta tanda tangan boleh gak?" gue ngatur napas dulu.

"Boleh boleh..." kata dia.

"Jeje doang ya, yang lain udah pergi soalnya." kata mbak-mbak yang ngawal Jeje. Yah kecewa lah Arthur gak dapet yah.

Gue sibuk bolak-balik buku gambar itu trus inget kalo di buku gambar itu juga ada tulisan-tulisan yang waktu di Gandaria City. Gue buka satu tulisan yang tulisannya "HAPPY BIRTHDAY JEJE" waktu itu. 

"Jeje masih inget ini gak?" gue tanya kan.

"HAHAHAHAH Masih masih banget! Aku perhatiin kamu waktu itu. Kamu heboh banget. Hampir semua member perhatiin kamu. Nggak sih kayaknya semua yang ada disitu perhatiin kamu. Heboh banget soalnya." kata Jeje.

Ya gak heboh gak hidup guenya, Je. FYI aja sih.

Trus abis dia tanda tangan, salaman lagi trus dia pergi.

***

April, 21, 2013

Mall Taman Anggrek udah rame banget. Meski begitu gue masih bisa dapet berdiri di depan panggung, paling belakang. Nggak masalah. Justru dengan berdiri paling belakang bisa dapet angle foto wide yang bisa mencakup semua member. Gue jarang dapet foto semua member soalnya.

Oh ya, gue jadi dateng hari ini karena udah janji kan ceritanya sama Jeje buat dateng. Ya jadinya dateng aja. Hari ini gue janjian sama kak Nuri sama kak Cicil. Kita ketemu di TKP dan lumayan susah juga buat mereka nyariin gue karena katanya gue terlalu kecil sementara orang-orang di samping gue terlalu besar kayak monas. Gue pasrah aja.

Performance S4 seperti biasa sih tiga lagu dan Firly tampil solo lagi. Sebenarnya performnya nggak begitu gimana-gimana, seperti biasa bagus maksud gue. Tapi yang seru lagi pas kita susul ke belakang panggung dan nungguin mereka di depan ruang tunggu.

Banyak orang ada disitu karena mungkin banyak juga yang nunggu pengen ketemu mereka. Kamera udah siap di tangan kanan, buku gambar yang sama (halaman tanda  tangan Jeje dibuka) udah siap di tangan kiri. Sesekali pintu ruang tunggu kebuka dan ketutup. Kebuka. Ketutup. Kebuka lamaaaaaa lumayan bisa foto Arthur dari luar dan mungkin nggak sih ini dia tau ada kamera gue (pede). Gaya-nya udah kayak Kris banget lah hahahah.
*
*
Ya nggak lama setelah itu mereka semua keluar. Kak Cicil heboh, gue juga heboh. Nyelip sana nyelip sini jangan sampe nggak keliatan sama mereka. Ceritanya hari ini gue pengen banget diliat sama mereka. Masih inget gak sama gue. Yah walaupun baru kemaren yah, namanya manusia kalo udah pikun ya pikun aja.

Gue nyelip diantara para Kartini yang ada di sana dan berdiri persis di deket pilar tembok deket eskalator. Di depan gue ada mbak-mbak pake jilbab kuning tapi nggak lebih tinggi dari gue. Trus pas banget dapet posisi itu, Firly lewat. Langsung gue panggil. "HAI FIRLY!" gitu tapi dicuekin. Trus dibelakangnya Alif. "HAI ALIF!" gitu dicuekin juga. Pas di belakang Alif, Arthur lewat dan, "ARTHUR!"

Arthur noleh. Dia nyengir lebar banget berasa ketemu temen lama. Dia berenti sebentar, maksudnya tadi kan harusnya dia jalan kan tapi pas liat gue dia berenti sebentar trus langsung nyengir. Arthur mengulurkan tangan, niatnya mau salaman sama gue tapi sayang sekali kehalang sama mbak-mbak yang ada di depan gue. Ya gue sendiri pas itu yaudahlah kalo gak salaman juga gak apa-apa gitu kan yang penting udah liat aja. Eh tapi pas dia ngerasa kehalang pas mau salaman sama gue, dia berusaha buat nyari celah lain dan akhirnya kita salaman persis di samping kepala mbak-mbak yang menghalangi itu. Dan Arthur bilang, "HAI BRO!" gitu trus berjabatan tanganlah kami.

BRO.

Akrab banget kayak temen main congklak.

Setelah Arthur pergi Jeje lewat. "JEJE!" gue manggil dan Jeje ternyata masih ngenalin gue juga. Masih inget dia hahahaha. Pas gue panggil, dia langsung bales, "HI RON!" trus kita tos. 

Ah....

Puas. Ya sebagai fans ini udah cukup memuaskan. Lupakanlah bisa melakukan ini sama EXO. S4 aja cukup untuk sementara ini. 

Adegan itu Alhamdulillah kerekam sama kak Cicil. Secara nggak sengaja tentunya karena gambarnya juga goyang-goyang di hape dia. Tapi paling nggak ada kenang-kenangan. Belom gue minta sih. Nanti deh kapan gue ketemu sama dia gue minta.

***

Dua hari berturut-turut gini ngejer S4 dan interaksi sama mereka ternyata seru juga. Bener kata kak Cicil sama kak Nuri, belom pernah sebelumnya heboh sama artis Indonesia sampai sebegininya. Belom pernah. Dan beruntunglah S4 bisa dengan mudah dijangkau dan ditemui. Beruntunglah mereka ramah-ramah kayak gini. Semoga sih sampai seterusnya sih. 

Yakin sih gue sebenarnya banyak orang yang ngerasa kayak, "Apa sih lo yaudah sih biasa aja dong." tapi sebenarnya mereka nggak ngerti. Ya. Mereka yang bilang gitu nggak ngerti sama sekali.

Sebagai fans, tentu saja pengalaman paling berkesan adalah ketika ita berinteraksi langsung dengan idola kita, kan? Sebagai fans pastinya kita pengen bisa melakukan sesuatu, apapun itu, ketika menonton penampilan idola kita supaya mereka notice kita. Itulah gunanya orang bawa fanboard ke konser kan? Itulah gunanya orang heboh-heboh kan.... Dan jujur aja ini adalah pengalaman fanboying paling kece lah seumur hidup gue. HAHAHAHAH Selain fanboying Anonymous dan foto bareng pas di Gancy tentunya. PUAS BANGET!

Oh iya, semua foto-foto mulai dari Gancy sampai MTA kemaren bisa di cek di tumblr http://cares4us.tumblr.com ya :) Bisa follow twitter-nya juga di @CARES4US. Sebenarnya sih gue membuat akun ini cuma sebagai akun sharing aja. Bukan akun fanbase karena gue sebatas fans yang suka foto-foto doang. Kalo misalnya kedepannya nanti bakalan ada apa-apa ya gue gak tau juga. Tapi untuk saat ini cuma sebatas sharing sama fans yang lain. Gue tahu kok bagaimana rasanya jauh dari idola dan nggak bisa ngeliat langsung. Gue juga fans kan. Makanya kalo misalnya kita berbagi seneng walaupun cuma foto dan video kan gak apa-apa yaaa.

Kalau ada yang nanya (kayaknya sih nggak ada) kenapa nama fansite-nya 'no one who care about me', sebenarnya itu lebih ke pernyataan diri aja. Ketika gue melakukan fanboying dan ada orang yang nggak suka atau nganggep berlebihan, gue selalu mikir 'udahlah, nggak ada kok yang peduli sama gue jadi nggak usah jaim' :p Itu aja sih.

Selamat malam :)


Share:

23 komentar