Kuliah Lagi, Berusaha Lebih Baik Lagi

Nulis lagi :) Kali ini ada yang beda nih... hehehe. Nulis postingan yang ini dari kamar kost-an baru dengan Eci yang kusayang :* Ditemani sama lagunya 4Men yang Baby-Baby, wuih.. tambah melow lah hidup saya hari ini :)

Sejak selasa kemaren sudah kembali ke Depok lagi. Meninggalkan Mama dengan sejuta masalah yang ada di rumah. Meninggalkan Fresh Radio yang akan sangat kurindukan, suasana siaran, briefing, ngobrol bareng Gina, Ezan, Uya, mas Bayu, mas Wisnu, mas Kenny, Babol, Bacung, mbak Ai... Bakalan merindukan suasana itu karena mungkin akan tidak pulang sampai liburan semester empat nanti. Tapi kalau bisa pulang Januari sih, alhamdulilah banget. Liburan tiga bulan kemaren bener-bener berlalu dengan sangat cepat. Secepat gue memutuskan untuk berhenti memikirkan semua masalah yang gue hadapi sekarang, secepat hati ini mati-rasa karena semua masalah yang gue hadapi sekarang, seepat kedipan mata. Tapi liburan itu benar-benar berkesan karena banyak pengalaman, persahabatan, dan juga cinta.

But today, gue nggak ngomongin soal liburan dulu deh. Nanti malah pengen libur terus. Hari ini pengen cerita hari pertama ke kampus aja :)

Hari ini janjian sama Mocil di kampus buat ketemuan, Ryan juga bisa ikut katanya. Akhirnya kita ketemuan-lah di MBRC. Lumayan bisa ngobrol-ngobrol sama Mocil dan Ryan. Walaupun pada akhirnya Ryan memutuskan untuk pergi karena pengen shopping. Ahahaha... Maaf ya Ryan, tidak akan ada yang disembunyikan di blog ini, jadi kuumbar saja aibmu :p

Jadi tadi ceritanya kita bertiga udah lama ngobrol di MBRC, trus Ryan tiba-tiba ngajakin ke ITC.

"Pada mau ikut ga? Gue pengen belanja nih,"

"Beli apaan ke ITC? Ikut yuk Cil, sekalian jalan-jalan. Laper juga nih saya..."

"Hmmm... okelah, kalo gitu gue cari papih dulu, Mau balikin tas-nya nih..."

Akhirnya Mocil pergi nyari pacarnya yang sedang internetan di MBRC. Tiba-tiba Ryan ngomong,

"Eh Ron, gue pergi sendiri aja deh ya..."

"Loh? Kenapa?"

"Iya, gue mau beli sesuatu soalnya. Malu kalo kalian ikutan."

"Yaelah... biasa aja kali. Kau belanja ya belanja aja, nanti saya sama Mocil jalan di belakang."

"Ya nggak bisa gitu juga Ron. Masalahnya gue mau beli sesuatu yang penting nih."

"Ih, apaan deh? Celana dalem?"

Ryan ngangguk-ngangguk najong.

"Wahahahahahahaa..." Gue ketawa sambil nahen kentut.

"Makanya itu gue nggak ngasi lo sama Mocil ikut. Masa gue beli celana dalem kalian pada ikutan? Malu lah gue."

"Ya udah sono pergi. Hati-hati sama bencong. Kali-kali aja ada bencong yang ngeliat lo lagi nyobain celana dalem."

Akhirnya Ryan pergi sendiri ke ITC. Dan gue berpikir sebentar. Apa yang bikin dia malu kalau gue sama Mocil ikut dia beli celana dalem? Apakah dia takut ketahuan ukuran celana dalemnya apa? Atau ukuran... Yasudah jangan dibahas. Nanti malah menimbulkan sesuatu yang tidak sedap dipandang dan dirasa *apadeh*.

Akhirnya Mocil balik bareng pacarnya, dan temen pacarnya dateng dan gabung ke meja itu. Gue nggak kenal banget sama pacarnya Mocil, apalagi sama Mamanya, Papanya, Kakaknya, Adiknya, dan temennya yang tiba-tiba dateng itu. Akhirnya gue memutuskan untuk pulang aja karena mereka lagi pada ngomongin sesuatu tentang Kaskus. Well, gue nggak ngerti :p

Tapi gue nggak jadi pulang, gue berniat ke Detos karena kamar mandi kosan gue butuh lampu baru. Dan juga beberapa bola kapur barus dan gue butuh mi instan buat makanan kecil. Alhasil gue Detos naik bikun. Perjalanan di bikun biasa-biasa aja, kecuali beberapa maba yang berisik di dalem ngomongin hal-hal baru yang mereka temui di UI. Euforia maba, seperti biasa... Ada juga mas-mas yang tampangnya kucel banget sambil dengerin ipod. Entah itu ipod atau headset yang kesambung ke ponsel yang sedang terhubung ke nomor pacarnya dan pacarnya marah-marah gara-gara dia nggak dibolehin pake celana pendek. Nggak jelas.

Gue turun di halte FIK dan melanjutkan perjalanan ke Detos via Gang Senggol. Waktu turun dari bikun, di depan gue ada anak-anak HI FISIP yang juga mau ke Detos kayaknya. Gue kenalin badan besarnya Mikha Benanta Purba dari belakang dan badan kecilnya Arif temen sekelas MPKT gue dulu. Karena mereka lagi sama dua orang yang lainnya yang jelas gue nggak kenal, akhirnya gue menjauh aja. Pura-pura ngeliat hape, pura-pura bongkar-bongkar tas, pokoknya sebisa mungkin supaya mereka berdua ( yang dengan pedenya gue berpikir akan menyapa gue ) nggak ngeliat gue.

Sampe di pinggir rel, liat kiri kanan supaya nggak gepeng mampus keluar batu mata kelindes kereta, nyebrang, masuk Detos, sholat dzuhur, terus belanja di Hypermart. Abis itu gue sms Mocil ngajakin dia nonton Dawai 2 Asmara. Ahahaha... Itu film dangdutnya Rhoma Irama sama Ridho Rhoma dan ceweknya diperankan oleh Cathy Sharon. Buat lebih lengkapnya, itu ada link dari 21Cineplex, liat trailernya sekalian kalau belom nonton.

Overall, film Dawai 2 Asmara bagus. Drama-nya dapet banget kalau menurut gue. Mengingat Ridho Rhoma baru pertama kali berakting di layar lebar, dia cukup natural dengan gaya bicara, gesture dan juga dialog-dialognya. Nggak keliatan mikir dan kayak baru pertama main film. Cuma Delon yang agak lebay menurut gue. Entah apakah itu karena memang perannya seperti itu atau cuma dia aja yang berlebihan? Ekspresi mukanya over, terus gerakan mulutnya juga over, terlalu letoy buat seorang cowok. Anggep aja seperti itu lah. Kalo Bang Rhoma sih, tetep raja di segala peran deh. Walaupun nggak terlalu banyak muncul, tapi aktingnya bikin kita inget lagi sama film-filmnya yang lama. Keren banget! Komedi di film ini juga dapet. Cathy Sharon perannya natural, suka banget. Apalagi adegan makan tahu gejrot. Lucu. Trus anak-anak Sonet 2 Band juga keren aktingnya. Bener-bener seperti kehidupan nyata. Natural. Itu deh kata yang cocok.

Buat yang suka sama film-film Indonesia serius, mungkin nggak gue rekomendasikan untuk menonton film ini. Bukan karena film ini jelek, bukan... film ini bagus. Cuma mungkin ada beberapa adegan yang bikin malu penonton, kayak misalnya adegan lari-larian kayak film India, adegan joget-joget khas India. Yaah... yang seperti itu biasanya anak muda jaman sekarang nggak suka. Tapi berhubung gue ngefans sama Rhoma Irama dan Ridho Rhoma, jadi gue sangat menikmati sekali film ini. Dan buat yang pengen nonton, jangan lupa ajak mama kalian, pasti di jamin bakalan seneng banget. Soalnya tadi pas gue nonton banyak banget ibu-ibu juga.

Film ini mengingatkan gue sama tugas Pengantar Media Televisi yang gue buat beberapa waktu lalu di semester dua. Waktu itu gue dan kelompok gue di minta buat satu makalah tentang rating acara dangdut. Walaupun tugas yang dikumpulkan akhirnya salah karena terlalu mengekspos dangdut dari sejarah sampai saat ini, cuma itu bikin gue nyambung waktu nonton film tadi. Setidaknya gue tahu kata dangdut berasal dari mana, terus perkembangan Soneta berasam dari mana.

Okelah film-nya, gue nggak terlalu suka film-film serius belakangan ini. Lebih suka film-film yang seperti ini, mudah dicerna, ringan, menghibur. Nggak mengumbar Sex dan Horor tapi justru ada dakwah di dalamnya. TOP banget deh buat yang bikin film: Endri Pelita & Asep Kusdinar!

Omong-omong, besok udah mulai kuliah lagi... Waktunya buat belajar lebih baik dan lebih serius dari semester sebelumnya. Banyak cobaan buat gue di semester ini, termasuk ancaman putus kuliah :( Tapi gue yakin akan ada jalan terbaik untuk gue dan masa depan gue. Amin...

Bismillahirrahmanirrahim... Komunikasi! Komunikasi! Di UI 09!

Share:

1 komentar