Nonton Super Show 3 3D di Blitz Megaplex

Hello again. Gue kembali sesuai dengan janji gue untuk menceritakan bagaimana perjalanan gue sampai akhirnya bisa nonton Super Show 3 3D di Blitz Megaplex Central Park tanggal 3 Februari 2012 kemaren. Dari mana gue harus mulai bercerita?

Ah... Yes.

Berhubung gue sudah tidak berkeinginan untuk menonton Super Show 4 yang asli di Singapur ataupun di Thailand, beberapa waktu yang lalu gue membaca informasi dari twitternya Blitz Megaplex kalau di Jakarta bakalan tayang Super Show 3D yang juga pernah ditayangkan di Seoul beberapa bulan yang lalu. Awalnya gue nggak tertarik dengan berita ini tapi lama-lama kok gatel juga. Pertimbangan gue adalah, kalau misalnya gue nggak bisa ngeliat manusia-manusia itu secara nyata, paling nggak 3D nya aja gue udah bahagia. Awalnya sih gitu...
*

Image source

Penayangan Super Show 3D ini nggak lama-lama. Hanya (kalau nggak salah) 3 atau 4 hari doang. Artinya hanya ada sedikit sekali kesempatan untuk menonton. Mengingat banyak fanbase juga yang secara besar-besaran membuat acara nonton bareng yang semakin memperkecil kemungkinan orang biasa kayak gue buat ikutan heboh nonton. Walaupun awalnya gue sudah bahagia karena pemutarannya akan dilakukan di akhir liburan semester ini yaitu sekitar tanggal 8 sampai 12-an Februari, tapi ternyata malah dipercepat jadi tanggal 3-5 Februari. Agak kesel sih. Bukan apa-apa, tapi karena harus mempercepat waktu liburan dan balik ke Depok dua minggu lebih awal dari waktu yang seharusnya. 

Yak, akhirnya gue pesen tiket balik ke Depok tanggal 1 Februari. Demi buat nonton konser 3D-nya Super Junior ini.

Sebelum memutuskan untuk pulang tanggal segitu, gue juga harus memastikan untuk mendapatkan tiket bioskopnya dulu dong... Iyalah, masa iya tiket pesawat gue beli duluan sementara tiket nonton belum pasti dan belum jelas? Nah, kemaren gue tanya-tanya sama beberapa temen twitter yang tinggal di Jakarta dan juga ELF. Akhirnya gue nemu, seorang wanita cantik dan baik hati bernama Qudsi. Dia dengan senang hati mau gue repotkan dengan nitip beli tiket berhubung dia juga punya Blitz Card dan pasti bakalan lebih gampang buat pesen tietnya. Nggak perlu waktu lama buat dia dapet tiket itu. Dia berhasil dengan sangat sempurna!

Tanggal 2 Februari 2012 gue harus ke Central Park buat ambil tiket itu karena Qudsi minta gue buat ambilnya tanggal segitu bukan pas hari H. Alasannya? Nggak tahu juga kenapa. Tapi iya, gue setuju buat ketemu dia tanggal 2. Nggak mungkin juga gue mau seenaknya nggak dateng sedangkan dia sudah baik hati mau beliin gue tiket kan?

Dan berangkatlah gue ke Central Park dari Depok. 

Itu pertama kalinya gue ke Central Park. Seperti biasa, gue akan sangat membego kalau misalnya dateng ke tempat baru apalagi itu di Jakarta. Kalau misalnya di Mataram gue bisa deh belagak, tapi kalau disini mau belagak rasanya kok belagak banget gitu ya? Tapi yah, gue ke Central Park sendiri dan masuk di pintu yang salah. Untung mbak-mbak satpamnya baik hati dan menunjukkan jalan ke pintu Mall ke gue. Walaupun malu-maluin, gue dengan pede aja jalan sambil dadah-dadah kayak abang none.

Pulang dari Central Park, langsung ice skating trus balik ke Depok. Sampai Depok lumayan malem padahal besok paginya harus langsung ke Central Park lagi.

Alasan gue berangkat pagi adalah karena gue nggak mau telat masuk ke studio tempat nontonnya. Ini pertama kalinya gue ke Blitz dan nonton di Blitz jadi gue pasti akan sangat membego. Akhirnya gue memutuskan untuk berangkat jam 10 pagi dari Depok.

Tanggal 3 Februari 2012 ini hari Jumat. Itu artinya gue sebagai umat muslim yang baik harus menunaikan ibadah sholat Jumat. Sekarang masalahnya adalah gue nggak tahu apakah di sekitaran Central Park ataupun Mall Taman Anggrek itu ada masjid atau nggak. Gue juga nggak tahu apakah ada mushola yang lebih besar di Mall Taman Anggrek yang bisa digunakan oleh para pegawai untuk sholat Jumat. 

Sebenarnya sih bisa aja gue berangkat abis sholat Jumat, tapi kondisi jalan Jakarta kan nggak pernah bisa ketebak. Gue takutnya malah telat dan tujuh puluh lima ribu gue yang bela-belain gue pake pinjem duit dari ATM Yoga buat bayar ke rekening BCA temennya yang mentransfer-kan duit itu ke Qudsi melayang begitu saja. Nggak cuma itu, gara-gara duit tujuh puluh lima ribu itu juga gue harus kembali ke Depok dan mengorbankan dua minggu liburan gue melayang. Gue nggak mau sia-sia semuanya.

Dan akhirnya, gue sampai di Mall Taman Anggrek jam 12 lebih. Gue langsung heboh. BBM ke Aldi yang isinya "Dimana masjid terdekat?" pending. Gue bingung harus bagaimana sedangkan waktu sholat Jumat juga sudah mepet banget. Akhirnya gue pasrah. Gue jalan ke mushola yang ada di lantai 3 dan mendekam di sana sementara orang-orang sholat Jumat gue malah sholat Dzuhur. Jahat sekali gue sama Tuhan hari ini...

Film dimulai jam 4 kurang 5 menit dan saat itu masih jam 1 siang. Oke, gue memutuskan untuk tidur saja di mushola itu yang suhunya gue yakin mendekati 0 derajat. Dingin banget... 

Lumayan beku di dalem, abis sholat ashar gue meluncur ke Central Park dengan kecepatan tinggi. Sampai di Blitz, antrian panjang para ELF menyambut gue di depan auditorium 1. Gila aja... Nggak pernah gue masuk bioskop harus antri kayak gitu. Mana pake diperiksa lagi tas gue. Gue ngeliat ada banyak makanan yang disita petugas di meja petugas di depan studio. Gue khawatir, Momogi sama Coki-Coki gue juga bakalan disita. Itu Mom yang beliin soalnya :"( Untungnya mereka cuma buka tas gue yang kantong utama yang isinya air minum yang itupun pake botol minum pribadi. Akhirnya nggak disita. Pas gue masuk, film udah mulai. Pas gue duduk, lagu Sorry Sorry sudah berkumandang dan teriakan mulai terdengar di auditorium 1 itu. Teriakan yang kebanyakan wanita (persentase penonton 99,99% wanita, sisanya gue dan entah satu atau dua laki-laki lainnya).

Film Super Show 3 3D itu berdurasi kurang lebih 80 menit. Memang lebih singkat daripada DVD-nya ataupun download-an di YouTube-nya. Mungkin karena untuk bioskop, nggak mungkin juga menampilkan keseluruhan konser selama dua jam penuh. Tapi jujur aja, setelah nonton tadi gue kecewa. Bener-bener diluar ekspektasi gue. Jauhhhh~

Awalnya gue pikir 3D yang disuguhkan oleh film ini adalah 3D yang epic, yang bisa membuat gue paling nggak menemukan satu atau dua jerawat di muka Siwon atau Donghae. Yang paling nggak bisa ngasi liat kerutan-kerutan di kening Donghae, ataupun semacam itu. Tapi ternyata nggak bisa sama sekali *YA IYALAH DODOL!*

Waktu pertama kali duduk dan make kacamata 3D nya, suasana panggung memang berasa banget. Panggungnya berasa deket banget. Kayak beneran nonton konser yang sebenarnya. Kayak beneran berada di antara penonton dengan light-stick biru safir itu. Panggungnya berasa real. Pas member Super Junior-nya muncul, beberapa kali memang mereka terlihat seperti nyata. Seperti sedang berdiri di depan mata gue. Seperti bukan ada di layar, tapi pas angle kamera pindah, semuanya buyar. 3D-nya nggak nampak lagi. Tapi pas kamera balik lagi nge-syut ke angle dan dengan kamera sebelumnya, 3D-nya muncul lagi.

Beberapa kali seperti itu tapi kebanyakan sih yang tayang adalah yang nggak 3D. 

Bingung? Hmmm...

Gampangnya gini deh, waktu member SuJu-nya berdiri di depan panggung, di awal-awal,waktu Sorry Sorry, itu masih berasa tuh alau lagi nonton 3D, apalagi efek 3D yang paling berasa menurut gue (dan juga paling annoying) adalah ketika light-stick biru safir di depan kamera itu terangkat, rasanya kayak nonjok muka lo. Bahkan itu lebih fokus daripada member SuJu-nya sendiri. Nah, pas kameranya pindah dan nge-syut LCD screen, efek 3D-nya ilang. Begitu seterusnya. Dan filmnya nggak terlalu banyak ngambil Close-Up ataupun Full Body member SuJu secara 3D. Seringkali cuma fokus ke LCD. Perpindahan kamera yang cepat (yang ternyata nggak semuanya kamera 3D kayaknya soalnya balik lagi ke efek 3D yang timbul tenggelam itu) juga bikin fokus otak yang pengen ngerasain efek 3D-nya jadi ilang. Jadi nggak seru...

Efek 3D yang paling nyata keliatan itu ya pas itu tadi, pas light-stick-nya fans yang berasa kayak di depan muka kita (mungkin karena kamera persis di belakang mereka), trus setiap kali penonton dan panggung ke-syuting, efek 3D nya beneran berasa. Panggung, penonton dan member SuJu berasa misah, nggak nyatu kayak 2D. Trus yang lain adalah waktu confetti dilempar pas adegan terbang-nya Sungmin sama Leeteuk ataupun confetti yang tiba-tiba jatuh dari langit. Itu doang. Bahkan gue nggak merasakan efek 3D dari ledakan kembang api-nya yang menurut gue spektakuler. Entah kenapa...

Apakah 3D memang kayak gitu? Tapi pas gue nonton di TV Samsung 3D yang ada di Giant, efeknya lebih seru, lebih nendang, lebih jernih daripada yang gue tonton tadi. Apakah karena memang pengambilan gambarnya yang nggak semua make kamera 3D? Ya, gue pikir sih gitu. Perhatiin aja deh setiap kali ngambil wide-angle, kesan 3D nya jadi hilang. Jadi kayak nonton layar bioskop biasa. Setiap kali LCD yang ke-syut, layarnya jadi flat banget, nggak ada efek 3D sama sekali.

Kecewa sih iya... Tapi bahagia juga iya. Karena paling nggak, walaupun mungkin sangat jauh, tapi sudah bisa merasakan bagaimana kalau misalnya gue ada di arena konser.

Sudah sampai situ aja... Nggak mau dilanjutin karena takut pengen. Hahahaha...

Pokoknya gue mau terima kasih buat Blitz Megaplex yang sudah mau menayangkan Super Show 3 3D di Indonesia. Beruntunglah orang-orang yang nggak bisa nonton konser aslinya kayak gue ini bisa liat "tiruannya". Terima kasih juga buat Qudsi yang sudah mau beliin gue tiket :) Buat Yoga yang mau bantu buat transfer ke rekeningnya Qudsi. Buat temennya Yoga yang sudah mau minjemin rekeningnya. Buat Mom yang sudah beliin tiket balik lebih cepat. Buat Bus 54 yang sudah berhasil mengantarkan gue dua hari ini bolak balik Depok-MTA. Dan buat Allah SWT yang memberikan kesempatan untuk nonton 3D untuk pertama kalinya. Hahahaha

Meskipun gue berduka hari ini, tapi di setiap kesulitan ada kemudahan. Maybe someday gue bisa nonton Super Show. Nggak di Asia, tapi di Eropa atau Amerika di tahun ini? Bisa aja. Nothing is impossible. Impossible is nothing. Never say never. Hahahaha

PS: Sayang sekali konser yang di 3D ini waktu Donghae rambutnya pendek kayak Ariel Peterpan. Padahal pas di Jepang itu yang pas gue donlot di YouTube rambutnya masih oke kayak Fuwa Sho. Ah gak seru emang...

@ronzzykevin

one click! Tumblr | Facebook Fanpage | Kompasiana

Share:

1 komentar