Koin Untuk Supermarket/Minimarket Kita

"Kan nggak setiap hari gue punya uang pas!"

Itulah kalimat pertama yang muncul di kepala tapi tak terucap lidah ketika setiap kali belanja di Alfamart, Indomaret, bahkan supermarket sekelas dan sebesar Hypermart. Gue kadang-kadang nggak habis pikir sama tempat-tempat belanja besar ini. Apa sih susahnya nyetok duit kembalian buat costumers?

Sebenarnya sudah lama gue pengen banget membuat satu postingan tentang ini tapi gue tahan-tahan dengan alasan bahwa mungkin pada saat itu memang mereka sedang tidak ada uang kembalian atau semacamnya. Tapi karena insiden belanja di Alfamart tadi, gue jadi rada-rada bete karena gue jadi 'mempermalukan' diri gue gitu tadi di sana.

Gue yakin banyak diantara kalian yang lumayan sering belanja di Alfamart ataupun Indomaret karena memang lokasi mereka yang paling mudah di jangkau dan selalu tersebar di mana-mana. Dan dalam kasus ini, gue, memang nggak pernah beruntung kalau belanja di tempat-tempat itu. Nggak pernah beruntung dalam hal selalu aja ada kejadian yang bikin gue bete. Dan seringkali itu karena uang kembalian.

Gue tahu sih, sebaiknya kalau belanja pakai duit pas. Mungkin maksudnya supaya dompet kita juga nggak terlalu tebel dengan recehan. Tapi ada kalanya ketika duit abis, bener-bener abis, dan hanya akan bisa ada ketika ngambil di ATM, trus pengen beli air minum botol yang harganya cuma 2000, dan kebetulan ATM ada di dalem salah satu toko Alfamart dan duit yang 100.000an dari ATM itulah yang kemudian kita gunakan untuk belanja. Tapi betapa nggak sukanya gue setiap kali ke kasir dan mau bayar (honestly, karena sering diperlakukan seperti itu--muka nggak suka  ngeliat duit nominal besar--gue juga ngerasa nggak enak kalau harus bayar pakau duit 100.000an padahal cuma belanja 2000) kemudian kasir menolak uang gue dan meminta uang pas.

Mbak, gue tahu kondisinya lo susah nyari kembalian mbak. Tapi lo juga harus tahu kondisi gue, gue nggak ada uang sama sekali saat ini dan ini adalah uang baru aja gue ambil dari ATM karena nggak ada duit lain sama sekali.

Kenapa sih mereka nggak pernah berpikir kayak gitu? Harusnya kan mereka yang mengerti keadaan pelanggan, bukan justru kita yang mengerti keadaan mereka. Seringkali pelanggan gak mau tau kesulitan yang punya toko. Maksud gue, banyak orang yang datang ke toko seperti itu karena terlihat besar dan mewah dibanding toko kelontong biasa, kemudian mereka dengan sengaja hanya membeli sebuah makanan kecil hanya demi mendapatkan uang kembalian yang bisa aja mereka gunakan buat parkir, atau sekedar ngasi pengamen. Tapi boro-boro dapet uang kembalian. Ya iyalah... orang pake duit nominal gede aja seringkali ditolak duluan. dan kesannya kalo menerima uang nominal besar gitu kayak gak ikhlas ngasi kembalian. Bilang gue lebay, tapi kalo lo lagi belanja sama gue waktu itu, lo akan liat gimana wajah tanpa senyum mereka waktu itu. 

Pernah waktu itu gue lagi belanja beberapa barang buat Kafe di Hypermart Detos. Trus di depan gue ada ibu-ibu sama suaminya lagi belanja lumayan banyak. Totalnya pokoknya ada seratus aja gitu di belakang total belanjaannya. Artinya, kasir harus mengeluarkan duit 900 rupiah untuk kembalian. Tapi itulah, gue gak ngerti kenapa mereka selalu kekurangan stok duit receh, kasir malah ngerepotin pelanggan dengan minta duit tambahan. Setelah dikasi duit tambahan, trus dia baru sadar kalau ternyata jumlahnya masih nggak bulet, akhirnya dia minta lagi duit tambahan lain ke pelanggan sebagai pembulat jumlah total angka.

REMPI CUY!

Gue bete banget sama adegan ginian kalo misalnya lagi belanja. Sekali lagi, MEREKA YANG SEHARUSNYA MENGERTI KEADAAN PELANGGAN, BUKAN PELANGGAN YANG HARUS SELALU SEDIA UANG KECIL  UNTUK MEREKA.

Untung ibu-ibu yang waktu itu nggak kayak gue. Kalo gue sih, setiap kali mereka minta duit kecil, gue cuekin aja bilang nggak ada. Ngapain repot-repot bongkar tas cuma buat nyari duit 100 atau 500 sementara di laci kasir sebenarnya ada tapi males dikeluarin?

Adegan tadi siang itu tambah bikin bete lagi. Gue abis dari kampus trus mampir ke Alfamart buat ambil ATM. Nominal ATM di Alfamart itu 100 ribuan. Gue lagi pengen makan eskrim yang di box eskrimnya harganya Rp 3.200 Rupiah. Gue punya duit Rp 3.500, kembalian dari warteg tadi pagi. Dan pas di kasir, tiba-tiba aja harganya jadi Rp 4.000 Rupiah.

Otomatis gue ngeluarin duit 100.000 tadi dong, ya karena gue nggak ada duit pas gitu. Tapi...

"Ada uang pas aja nggak mas?"

"Nggak ada mbak..."

Diem sebentar. Mukanya betek.

"Tadi di box eskrim nya tulisannya 3200 sih, kalo segitu saya ada 3500an."

"Iya yang itu belom diganti sama supplier nya harganya..."

Ya berarti bukan salah gue dong!

Gue tetep ngasi duit 100.000an itu.

"Yaudah deh mas, 3500 aja nggak apa-apa. Soalnya kita lagi nggak ada kembalian..."

Kalimat terakhir nggak masuk akal. NGGAK ADA KEMBALIAN. Demi apapun toko segede itu loh ya yang setiap hari selalu ramai didatangi sama orang-orang NGGAK NYETOK UANG KEMBALIAN.

Akhirnya gue cuma bayar 3500. Bukannya seneng dapet diskon, tapi malu gue. Gue punya uang untuk bayar harga asli, kenapa gue harus membayar kurang hanya karena alasan nggak ada kembalian? Kesannya kayak gue sengaja gitu berniat bayar kurang. Ish...

Oke mungkin ini cuma dalam pikiran gue aja tapi poin yang pengen banget gue tekankan adalah bahwa plis banget semua supermarket ataupun minimarket itu sediain lah duit kembalian. Itu juga bagian dari servis mereka kan? 

Apa sih susahnya ke bank bentar buat nukerin duit receh?

Huff...

@ronzzykevin

one click! Tumblr | Facebook Fanpage | Kompasiana

Share:

12 komentar