Oh... Jadi Begini SM Global Audition....? [PART 2 - HABIS]

**
Sabtu, 22 Februari 2014.

Rencananya hari kedua SM Global Audition itu gue mau dateng ke lokasi cepet-cepet aja. Agak pagian gitu karena gue tahu kan jadwal audisinya fleksibel, jadi walaupun gue dapet jadwal di email jam 5 sore, gue mau dateng lebih pagi aja. Biar cepet sampe sana, cepet juga selesainya.

Niatnya mau berangkat jam 10 pagi, seperti pas Jumat. Estimasi sampai sana jam 11 dan masih bisa ikutan audisi yang jam 12-an lah minimal. Tapi ah.... Subhanallah sekali hari itu dari pagi hujan turun dengan derasnya.

Hujannya juga rada PHP sih. Kadang reda, tapi dua detik kemudian langsung deres lagi. Gue sudah dalam kondisi rapih dengan rambut disisir klimis ala Choi Siwon pagi itu. Waktu ngeliat keluar kamar, masih deres, akhirnya mutusin buat ngalay dulu di atas kasur (AKHIRNYA GUE PUNYA KASUR!). Sekalinya reda, gue coba siap-siap berangkat, eh pas giliran udah pake sepatu, ujan deres lagi.

Yaudah karena nanggung sama solat zuhur, akhirnya nunggu dulu sampai adzan zuhur. Nanti abis itu baru berangkat biar lebih aman. Soalnya gue nggak tahu di Hotel Manhattan itu ada mushola atau nggak. Kalo mau ke masjid harus keluar hotel. Kalo udah keluar hotel, satpamnya suka rese gak ngebolehin masuk lagi.

Daripada ribet yaudah mending solat dulu biar tenang.

Berangkat ke Manhattan naik busway lagi. Beruntung kondisi jalan raya hari Sabtu nggak seperti hari Jumat kemaren yang payah banget macetnya. Hari ini masalahnya cuma ujan aja sih. Gue juga nggak punya payung jadi dari halte busway deket Manhattan terobos aja sampe hotel.

Katanya hujan itu kan berkah ya. Ada lagi yang bilang, "Ujan sebelum audisi itu berarti tantangan," gitu. Yah demi secercah harapan untuk jadi artis, apalah artinya basah karena hujan.

BUAKAKAKAKAKAKAKA Sadarkan gue dari mimpi indah ini please.

Sesampainya di hotel gue cukup kaget dengan kondisi keramaian hari itu. Nggak bisa dibedain mana yang mau nginep di hotel, mana yang abis ikut audisi, mana yang mau ikut audisi, mana yang nganter peserta audisi, semuanya tumpah di depan hotel.

Hari kedua lebih ramai dari hari pertama. Suasananya persis kayak abis pelatihan TKI pas dulu gue sering jemput bokap di salah satu hotel di Mataram. Mungkin karena emang Sabtu, weekend, jadi banyak orang yang menyempatkan untuk datang. Jumat kemaren kan hari sekolah gitu ya.

Hari itu gue janjian sama Fara, salah satu followers gue di Twitter dan kita janjian buat audisi bareng aja. Pengennya gue sih supaya ada temen ngobrol juga pas nunggu jadi nggak bete. Kalo audisinya bisa urut-urutan nomornya kan jadi lebih enak juga. Paling nggak, deg-degannya nggak terlalu berlebihan.

Tapi karena miskomunikasi, gue sampai di hotel lebih dulu dari Fara. Dan waktu mau masuk ke lobby, gue nggak sengaja liat nomor audisi anak-anak yang udah kelar hari itu. Egilak, udah 2500-an nomornya! Padahal itu baru jam satu siang.

Gue tiba-tiba aja deg-degan. Beda banget perasaannya sama yang kemaren. Mungkin karena ini D-Day jadi gue lebih takut. Perut gue udah bergemuruh eureurong eureurong eureurong. Banyak banget yang ikut audisi sampai udah 2500-an aja gitu kan.

"Nomor audisinya lanjutan dari kemaren apa gimana ya?" pikir gue. Mayan lama gue di depan pintu sampai akhirnya memutuskan untuk masuk.

Kalau hari pertama kita boleh leluasa naik lewat lift (dari pintu masuk hotel, ke kanan), hari itu satpamnya nyuruh naik eskalator. Ya gue langsung ke lantai 5 aja dan di sana juga udah cukup ramai dengan antrean di depan meja registrasi.

Gue ikutan antri dengan tangan megang Samsung Galaxy Camera punya kantor. Buat laporan dulu sebelumnya. Tetep... kerjaan dulu ya baru nanti seneng-seneng hahaha...

Mbak-mbak registrasinya masih sama dengan yang kemaren. Gue rasa bajunya juga nggak ganti. Nggak tahu deh dia mandi atau nggak. Tapi karena nggak ada bau bau macem-macem mungkin dia mandi. Tapi yang gue khawatir, dia bakalan inget gak sama muka gue yang sejak kemaren udah mondar-mandir mulu di depan dia?

Tapi kayaknya sih nggak inget ya. Yaiyalah, emang cuma gue yang diperhatiin. Yang ada juga dia nyari yang ganteng buat langsung di rekrut jadi trainee.

Mata gue sendiri kemudian jelalatan. Nyari-nyari kira-kira siapa yang cantik dan ganteng yang bakalan langsung lolos audisi. Beberapa cewek-cewek bergaya Korea dan berwajah 'tipikal SM' ada di depan gue. Nggak terlalu banyak sih yang kayak gitu. Yang lain tentu saja banyakan pribumi dengan rentang usia 15-20 tahunan.

Di sebelah gue, persis, ada cowok nggak lebih tua dari gue, pake baju merah. Duh pengen banget gue punya baju merah. Eh. Hahaha... Pas gue perhatiin... EGILAK, baju merahnya ada sablonan Kris+Baekhyun. Nggak cuma tulisan nama doang tapi juga lengkap sama foto mereka berdua.

Serius.........?

Gue sampai sekarang walaupun sangat ngefans sama EXO ya, masih malu loh kalo misalnya punya baju yang ada muka artisnya. Terus dipake kemana-mana. Hahahaha nggak tahu, rasa agak aneh aja.

Tapi gue salit banget sama orang itu! Keren banget dia melawan dunia. Guenggak tahu dia shipper BaekKris se-hardcore apa. Tapi yang jelas cukup fanatik sampai berani pake baju macem itu ke audisi SM. Daebak!

Sambil terus ngetik di Galaxy Camera dan sesekali jalan satu langkah demi satu langkah, gue kembali jelalatan. Mana lagi yang kira-kira bakalan direkrut langsung sama SM. Mana mana mana... gue bahkan sampe ngomong sendiri hari itu.

"Wah yang itu cantik... Lolos tuh pasti, wah yang itu juga wah," untung nggak ada yang liat gue ngomong sendiri pas itu.

Oh iya, hari itu peserta dikasi form audisi sama lembaran survey. Gue nggak ngerti kenapa SM bikin survey segala sih sebenarnya. Apalagi kalo lo perhatiin survey-nya rada-rada aneh. Dari Bahasa sampai pilihan-pilihannya aneh. Tapi yaudah terima aja dulu.
*

*
Akhirnya gue masuk lagi ke ruangan audisi yang udah familiar banget itu. Sengaja duduk di kursi agak ke belakang biar bisa nunda-nunda masuk ruangan audisi dan dibagiin nomornya. Karena gue juga masih nungguin si Fara gitu kan. Gue tag-in satu tempat buat dia. Itu sekitar jam setengah dua siang.

Nggak lama setelah itu, dua orang cewek dateng buat minta duduk di sebelah gue. Karena Fara belom dateng, yaudah gue nggak bisa menolak dan nggak bisa menahan mereka buat duduk di sana. Tapi.... ternyata oh ternyata dua orang itu sudah kenal gue dan gue pun sudah kenal mereka dari Twitter.

Awalnya sih gue sok akrab nawarin pulpen buat ngisi formulir. Sok akrab juga nanya mereka dateng dari mana, karena siapa tahu mereka pendatang dari Vietnam atau dari Madagaskar kan bisa aja. Tapi ternyata dari Purwokerto dan Cirebon.

Satu cewek pake baju oranye duduk di sebelah gue, satunya lagi pake baju kuning. Dua-duanya mau audisi nyanyi. Di tengah-tengah obrolan yang baju kuning langsung nembak.

"Kak Ronzzy kan?"

"Nah loh, kok lo tahu?"

"Iya kak kita ngeliatin dari tadi,"

HA! Gue bersyukur ada orang yang kenal gue. Artinya bisa audisi bareng kan ya. Hahaha Awalnya sih gue biasa aja pas belom tau mereka siapa tapi, setelah gue tanya akun Twitter-nya....

"OOOOOOOOOOOOOOOOOH JADI ELO BERDUA OKNUM YANG SELAMA INI MEMBANJIRI TAB MENTION GUE?!" ya.... dunia emang sempit.... dunia KPop itu ketemunya sama itu lagi itu lagi.

Gue cukup hapal sama dua orang ini. Alasannya bisa banyak banget. Yang satu namanya Lusi yang satu namanya Ninda. Ya, kita pun janjian buat audisi bareng aja. Biar satu ruangan gitu.

Kita nunggu cukup lama disitu. Gue pun mulai kelaparan karena emang belom sarapan. Kita semua mulai ngalor ngidul nyari-nyari muka-muka tipikal SM. Mulai nyari siapa yang kira-kira punya chance buat lolos dari segi wajah gitu.

Di depan kita duduk beberapa orang dari Bandung dan ada anak kecil umur 13 tahun ikut audisi. Gue langsung gemes banget dan nanya-nanya ke dia kenapa dia ikut audisi itu. Sejauh mana dia tahu soal SM dan apakah di usia itu dia suka KPop atau nggak.

Karena SM kan suka banget ngerekrut anak-anak, gue rasa anak itu punya kesempatan yang cukup besar buat keterima audisi. Gue langsung yang ngebayangin Jeno, Jisung sama Lami. Duh, semuanya pada yang masih bocah banget kan.... Kalo misalnya anak itu keterima, gue akan sangat seneng banget jadi fans pertama dia.

Entah kenapa hari itu kita semua dibagiin nomor audisi lamaaaaa banget. Nggak kayak yang hari pertama pas gue anterin Ajie. Kita duduk cukup lama setelah ngisi formulir dan si survey gak jelas itu.

Segerombolan orang lain masuk ke ruang tunggu sementara yang duduk di bagian depan udah digiring ke ruang audisi. Ada pula orang-orang yang nomor urutnya sudah dipanggil duduk di lantai di paling depan.

Fara adalah salah satu orang yang datang bersama segerombolan yang baru nerima formulir. Karena dia nggak bisa duduk di deket gue, mengingat kursi yang sudah penuh, akhirnya dia duduk di deretan seberang tempat duduk gue.

Nah disitulah kemudian gue menemukan dua orang laki-laki yang mukanya juga tipikal SM banget gitu. Gue sama Lusi dan Ninda akhirnya udahlah heboh gosipin si orang itu.

"Eh itu mirip Kris gak sih menurut lo?"

"Yang mana?"

"Itu yang blonde, yang rambutnya klimis dikebelakangin,"

"Oh iya mirip dikit predebut,"

Dan sejak itulah gue mulai ngetweet. Entah kenapa pas pertama liat dia emang rada mirip Kris sama Taeyong. Gue pun diam-diam nih kan motret dari kejauhan. Pas fotonya dapet, gue upload ke Twitter.
*
Ada pula di Twitter pada bilang dia malah nggak mirip Kris tapi mirip sama Daesung 'Bigbang'. Pas gue perhatiin lagi, ternyata emang mirip Daesung. Udahlah, kita udah paling berisik banget disitu. Gue yakin orang-orang disekitar kita kayaknya udah gerah pengen nimpuk kita pake sendal.

Itulah yang terjadi kalo lo sedang bersama gue. Lo nggak akan bisa diem. Karena gue akan terus mengajak lo ngomong sampai lo mutusin buat pergi dari dunia ini selamanya.

Gue juga sama sekali nggak tahu kenapa gue jadi random gitu. Ya emang karena gue suka ngetweet kali ya. Atau emang karena jiwa gue sudah terkontaminasi setan gue juga nggak ngerti. Gue dateng padahal buat audisi ya bukan buat jadi sasaeng maniak.

Nah nggak cuma si mas-mas mirip Daesung yang kita kepoin hari itu. Tapi ada satu lagi yang mukanya juga tipikal SM banget gitu. Tapi dia nggak pirang, rambutnya hitam. Butuh waktu lama buat dapet fotonya karena dia duduk di samping si mas mas pirang dan selalu ketutupan sama dia.

Sampai akhirnya ada momen dan JEPRET!
*
*
Gue nggak peduli apakah dia sadar atau tidak gue ngambil gambar dia waktu itu. Gue juga tidak peduli bagaimana pendapat orang-orang dengan kelakuan gue hari itu. Yang jelas gue bosen nunggu dan gue sedang menutupi rasa deg-degan gue dengan doing something that makes me calm gitu lah intinya.

Pas gue upload foto si mamang-mamang rambut hitam di Twitter, banyak yang langsung komentar kalau dia lumayan buat jadi trainee. Dan ya.... dia salah satu orang yang gue rasa bakalan lolos di audisi ini. Lumayan lah ya....

Secara kebetulan Fara duduk deket sama dua orang itu. Gue cuma bisa ketawa pas dia ngetweet ke gue dan bilang, "Gue jadi lirik-lirik mereka terus gegara lo bilang mereka kece," semacem itu.

Gue bukannya nggak nemu cewek yang kece. Tapi yang duduk di deket-deket gue, yang tipikal SM, nggak nampak. Gak bisa foto deh. Tadi pas diluar ada tapi kalo diluar kan masa gue mau foto terlalu keliatan gitu. Jadi ya..... biarlah rahasia.

Nggak lama, dua orang itu maju ke depan entah karena mereka didahulukan atau gimana gue nggak tahu. Tapi yang jelas mereka pindah duduk dan si Fara pun terbengkalai. Sementara itu gue, Lusi dan Ninda udah dapet nomor akhirnya.

AKHIRNYA NOMOR AUDISI SM HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA
*
*
Awalnya kan kita mau nomornya urut-urutan, tapi sayangnya nggak dapet berurutan. Lusi harus terlempar ke nomor 7 ribuan sementara gue dapetnya 5 ribuan. Nomor gue dan Ninda berurutan jadi kita audisinya akan seruangan.

Entahlah itu gue udah nggak ngerti lagi sama perasaan gue ya. Gue sama sekali nggak mikirin konsep apa-apa walaupun gue bilang gue udah punya konsep. Awalnya memang konsep gue adalah acara bernama 'Korean Craze' yang pernah gue bikin pas kuliah.

Tapi karena durasi ngomong yang sangat terbatas, gue menghapus konsep itu dan memikirkan konsep baru. TAPI APAAAAAAAAA?!?!?

Target gue adalah 30 detik maksimal buat ngomong dan nggak mau sama sekali kalo gue harus dipotong juri. Nah masalahnya, bisa nggak sih gue ngejer target ngomong 30 detik itu?

Waktu nunggu panggilan dan sadar kalo nomor gue adalah nomor genap, 5280, otomatis gue akan berdiri di barisan paling akhir. Setelah semua peserta menampilkan bakat mereka. Seketika itu gue langsung kepikiran konsep apa yang akan gue bawakan.... Ya.... SEKETIKA ITU. AKHIRNYA GUE BISA MENEMUKAN KONSEPNYA!

Gue sama sekali nggak mikirinlah mau lolos kek nggak kek terserah. Yang penting saat itu adalah gimana caranya supaya gue nggak deg-degan aja.

Kalo gue deg-degan, beberapa hal yang terjadi pada tubuh gue adalah: 1. Ngantuk, 2. Mual sampai HUEK HUEK gitu tapi nggak beneran muntah, 3. Gemeteran, 4. Mules, 5. Capek.

Semuanya bersatu di menit-menit terakhir jelang nomor gue dipanggil. Jadi si panitia manggilnya jam 20 orang gitu nanti dibarisin di depan terus berangkat ke ruang audisi di lantai 10. Dan ketika gue menunggu giliran gue, udah nggak bisa lagi ngapa-ngapain.

Kaki gue rasanya lemes. Perut gue mules nggak jelas. Gue duduk di lantai, kepala gue tidurin di atas kursi. Cuekin aja semua orang gue lebih peduli sama diri gue sendiri. Deg-degannya parah. Kayak pas mau ujian nasional, tapi mungkin lebih parah.

Sebenarnya masalahnya simpel sih: percaya diri. Walaupun gue sering siaran radio dan semacemnya, gue orangnya tetep nggak pedean. Beda. Siaran radio muka lo nggak keliatan. Tapi ini muka lo keliatan dan pasti ada rasa grogi.

Gue juga tipikal orang yang nggak pedean banget kan. Terlebih lagi jam terbang gue sebagai MC juga yaaa bisa dibilang kalo ada rentang skor 0-10 gue masih ada di 0,5. Sama sekali nggak banyak pengalaman.

Beda sama orang yang udah sering tampil di panggung. Cover dancer. Penyanyi yang gitu-gitu. Mungkin akan lebih mudah. Gue sebenernya pengen audisi buat nyanyi juga kemaren karena gue ngerasa mungkin itu cara paling gampang. Semua orang bisa nyanyi kan. Tapi bagus atau tidak, itu sih tergantung juri aja.

Tapi gue ngerasa walaupun suara gue nggak jelek-helek amat tapi itu bukan bidang gue. Gue berusaha istikomah saja sama kategori yang gue pilih. Biarin aja audisi ini nggak istikomah tapi gue tetep berada di jalur yang seharusnya.

Ketika orang-orang yang nomornya dipanggil lewat di sebelah gue, gue kasi semangat ke semuanya. "Sukses ya guys! Semangat semuanya! Sukses ya! Semangat semuanya!" Padahal gue sama sekali nggak kenal sama mereka. Tapi gue nggak bisa diem. Kalo diem justru bikin tambah deg-degan. Justru dengan ngoceh gue bisa lebih tenang.

Apakah Baekhyun juga merasa seperti itu makanya dia ngoceh terus?

DAN AKHIRNYA NOMOR GUE DIPANGGIL.................. YA AMPUN ITU UDAH JAM 5 HAHAHAHA PAS BANGET SAMA JAM AUDISI GUE HAHAHAH GUE UDAH SAMPE DI SITU JAM SETENGAH DUA HAAHAHAHAHHA NGARET ANJIR HAHAHA KATANYA "ON TIME!" INI MALAH AHAHAHAHAHAH

"Mampus Nin udah giliran kita ayo buruan maju!" gue ajak Ninda dan say goodbye buat Fara. Akhirnya kita jalan ke depan dan secara kebetulan, dua orang yang tadi gue jepret, nomornya berurutan sama nomor gue.

Jadi si mamang-mamang rambut hitam itu satu nomor di belakang gue dan si mas-mas pirang itu dua nomor di belakang gue. Yang jelas, kita akan audisi di ruang yang sama. Gue sebenarnya ngarep banget buat liat mereka audisi tapi kayaknya nggak bakalan bisa karena kita dapet giliran lebih dulu.

Yaudah, kita semua, dua puluh orang plus satu panitia masuk ke dalam lift. Dempet-dempetan. Mas-mas dan mamang-mamang itu ada di sebelah kiri gue dan gue mulai yakin mereka bukan orang Indonesia. Sementara Ninda ada di sebelah kanan gue dan kita terus gosipin orang yang ada di sebelah kiri gue.

Nggak ngerti lagi.

Sesampainya di lantai 10, ternyata ada dua ruangan audisi disitu. Entah kayaknya sih ada tiga tapi gue liatnya dua. Karena ruangan audisi di sebelah kanan lift itu ruangan B dan gue masuk ke ruangan C. Berarti ada ruangan A di sekitar sana yang gue nggak tahu persisnya dimana.

Kita baris lagi di depan ruangan C dua puluh orang sesuai dengan nomor urut. Gue udah nggak ngerti sama perasaan gue sendiri. Deg-degan parah. Lemes. Kaki gemeteran. Konsep cuma mikirin sekilas doang DAN NGGAK DICATET DAN CUMA NGANDELIN ADLIB DOANG. Gue tahu semua orang pasti deg-degan nggak cuma gue. Tapi di saat yang sama gue yakin mereka punya jurus jitu buat ngatasin itu sementara gue nggak ada.

Gue cuma bisa goyang-goyangin badan dan kaki nggak berenti-berenti saat itu. Sampai akhirnya kita masuk ke ruangan, taruh tas, dan berdiri dempet-dempetan di depan poster yang ada foto artis SM-nya.

Iya. Ruangannya seperti ruang kelas kuliah gitu. Kapasitas ya kira-kira 40 orang lah kalo ada rapat gitu. Di sebelah kanan pintu ada 20 bangku buat duduk menghadap ke Juri. Sementara jurinya tentu saja menghadap ke peserta.

Beneran dempet-dempetan tempat berdiri kita beneran cuma cukup buat 10 orang. Gue sempat mepet tembok yang nyempil banget, maklum saya kecil sekali emang badan saya pendek. Tapi akhirnya pada geser-geser dan pas.

Jurinya cewek, entahlah itu bisa dibilang di cantik atau nggak tapi udah mbak-mbak juga. Satu lagi cowok kameramen yang bisa Bahasa Indonesia. Si mbak-mbak itu dari awal sampe akhir ngomong Korea terus.

Seperti dugaan, gue berdiri paling pojok akhir karena nomor gue kan belakangnya 0. Ninda di sebelah gue karena nomor akhirnya dia 9. Dan ya audisi pun dimulai.

Semua disuruh buat ngeliat ke kamera bukan ke Juri. Dan hari itu kebetulan di barisan gue nggak ada yang nge-dance tapi nyanyi, akting, modelling sama MC-ing dan cuma gue yang cowok disitu.

Yang pertama akting nangis gue nggak bisa liat mukanya tapi gue bisa denger suaranya nangis. Yang berikutnya modelling entah apa nyanyi gitu. Pokoknya ada dua orang yang suaranya bagus menurut gue. Yang modelling, berbeda sama yang diceritain Ajie yang cuma disuruh pose, di tempat gue mereka jalan ala-ala catwalk gitu.

Setiap kali satu orang selesai tampil gue langsung yang WAAAAH WAAAAH gitu sambil tetep berusaha buat nggak deg-degan. TAPI NGGAK BISA. Semakin deket ke giliran gue, semakin lemes kaki gue. Semakin kenceng juga detak jantung gue. Sumpah ya itu gue beneran bisa denger deg deg deg deg-nya sampe ke kuping.

Lemah sekali saya.

Ketika Ninda nyanyi, udahlah. Apapun yang terjadi, terjadilah. Gue tahu ini pasti gue nggak bakalan bisa menampilkan yang terbaik. Karena pertama gue deg-degan parah, itu akan menghancurkan segala konsentrasi. Kedua, ini audisi pertama, apa yang gue harapkan? Nggak bisa menyangkal bahwa pengalaman pertama nggak akan selalu berhasil. Sama seperti cinta pertama. Ketiga, konsep dan naskahnya dipikirin on the spot dan gue sama sekali nggak ada persiapan.

Well oke bukankah gue ikut audisi ini cuma karena pengen tau prosesnya saja bukan untuk lolos? Baiklah.

Ketika Ninda selesai nyanyi.

Rasanya semua mata tertuju ke gue. Termasuk si kamera langsung nyorot ke gue.

Oke Ron. Ini saatnya. Bukankah ini yang lo tunggu-tunggu dari kemaren? Nggak masalah lo deg-degan atau nggak. Nggak masalah lo gagal atau nggak. Namanya juga cari pengalaman. Yang penting lo direkam kamera SM. Lo udah bisa ngerasain tahap awal semua artis SM. Mereka juga memulai dari bawah banget kayak lo. Beberapa dari mereka juga nggak langsung lolos di audisi pertama. Take it or leave it.

But actually can't leave........

Dan disitulah gue mulai buka mulut:
"Yak! Itu dia tadi sembilan peserta SM Global Audition di Jakarta dengan bakat mereka masing-masing.

Kira-kira, dari sembilan orang itu, siapa yang akan lolos? Gue nggak tahu. Semua juga nggak tahu.

Kita akan tahu pengumumannya satu bulan dari sekarang. Semuanya pasti deg-degan kan? Sama saya juga deg-degan karena saya peserta audisi.

Tapi semoga aja semuanya lolos dan bisa jadi trainee. Yak terima kasih,"
Kemudian gue bow.

Krik.

Krik.

Krik.

Begitu gue ngomong cepet banget nggak ada 30 detik gue rasa. Kata-kata itu meluncur nggak pake ditulis dulu tapi beneran ngarang bebas. Konsepnya sendiri baru kepikiran sesaat sebelum gue naik ke lantai 10 dan itupun random munculnya. Lo bisa tanya Lusi sama Ninda lah kalo nggak percaya.

Hahahahahhahahahahahahaa

Tapi yang jelas gue bisa ngomong sampai selesai sebelum di stop sama juri. Sebuah kebanggaan tersendiri. Well, yeah, who cares about the result. Poin dari gue berdiri di sana hari itu adalah gue bisa mengalahkan rasa takut gue dan juga rasa deg-degan gue.

Gue bukan orang yang rajin tampil di panggung dan sangat nggak pedean. Tapi gue ngerasa, sampai kapan gue akan seperti itu terus? Ya audisi itu gue jadikan salah satu hal buat ngetes sebagaimana percaya dirinya gue sekarang.

Berhasil? Ya. Menurut gue itu cukup berhasil. Sukses? Ya itu cukup sukses. Bangga? IYA SEDIKIT HAHAHAHAHA.

Anehnya, setelah itu semua selesai, deg-degannya hilang. Lemesnya hilang. Gemeterannya hilang. Yang muncul, tau gak apa?

Penyesalan kenapa gue nggak bisa tampil lebih bagus lagi dari itu.

Hahahaha... ya itu selalu terjadi sama gue setiap kali gue memutuskan sesuatu. Kenapa tadi nggak begini aja. Kenapa tadi nggak begitu aja. Harusnya tadi lo begini Ron jangan begitu. Harusnya ngomongnya nggak usah begini tapi begitu. Macem-macem.

Tapi, apa akhirnya gue bisa mengulang semuanya? Nggak bisa kan.

Makanya itu belajar ikhlas itu susah. Karena penyesalan selalu mengacaukan segala hal yang berusaha kita ikhlaskan. Gue harus berbesar hati bahwa penampilan gue nggak bagus-bagus banget. Tapi gue cukup bangga karena gue dapet pengalaman yang nggak terlupakan dari audisi itu.

Paling nggak gue jadi sedikit lebih percaya diri sekarang untuk ikut lagi audisi tahun depan. Hahahahahahaha

Di barisan gue ada satu orang yang disuruh stay di ruangan sama juri. Dari informasi yang gue dapatkan, mereka akan disuruh nyanyi beberapa lagu termasuk yang ada high note-nya. Setelah itu mereka diminta buat dance. Abis itu mereka akan difoto dari ujung kaki sampai ujung rambut. Mereka juga diwawancara dan ditanya-tanyain berbagai macam hal.

Pertanyaannya, apakah hanya yang disuruh stay di ruangan aja yang lolos audisi ini? Bagaimana dengan 19.995++ orang lainnya yang meluangkan waktu untuk ikutan audisi, apakah mereka masih punya harapan?

Nggak ada yang tahu. Cuma Tuhan dan SM yang tahu. Yang jelas, mereka yang terpilih adalah mereka yang memang sudah ditakdirkan buat terpilih. Mereka yang punya kualitas. Yang dianggap paling mungkin untuk debut dan jadi trainee. Atau bisa jadi mereka yang paling cantik dan ganteng. Hahah!

Lantas apakah yang tidak lolos berarti tidak pantas?

Nggak juga. Yang nggak lolos bukan berarti nggak pantas. Tapi belum waktunya. Kita nggak bisa dapet semua yang kita inginkan saat ini kan. Kadang-kadang di-pending dulu sampai waktu yang tidak terduga.

Mungkin mereka yang lolos selama ini memang sudah berjuang mati-matian untuk bisa jadi bagus suaranya, untuk bisa jadi amazing pas nge-dance. Mungkin juga mereka nggak berjuang mati-matian tapi karena keberuntungan.

Kita nggak bisa nebak jalan Tuhan. Nggak bisa juga kita iri sama jalan takdir orang kan ya. Masing-masing udah punya porsinya sendiri. Tugas kita adalah berusaha lebih keras untuk audisi yang selanjutnya. Kalo ada lagi.

Yah kalo gak SM Global Audition, masih ada D Academy atau JKT48 lah.

Oh pertanyaan lainnya, apakah gue sudah bisa mengobati rasa penasaran gue selama ini soal SM Global Audition?

YA! Walaupun nggak seperti apa yang gue bayangkan.

Pertama, SM nggak konsisten soal waktu. Kedua, kita sama sekali nggak pernah tahu sebenarnya kriteria yang mereka mau seperti apa, tapi justru itu yang menantang sih sebenernya. Ketiga, ternyata emang audisinya se-random itu ya? Keempat, dari sekian banyak peserta, nggak akan banyak-banyak banget yang lolos, itu sudah pasti, tapi apakah yang lolos nanti lagi-lagi 'Tipikal SM' ataukah Pribumi? Nggak tahu juga.

Tapi, audisi ini biarpun random, rapih banget nggak rusuh gitu istilahnya. Nyaman juga karena tempetnya di hotel. Staf-nya baik dan mau ngasih tahu ke peserta, istilahnya enak diajak ngobrol lah. Nggak seketus kalo misalnya staf konser. 

Pokoknya gini aja, buat yang tahun depan mau ikut lagi, gausah ribet sama pendaftaran. Sampah semua itu. Nggak dipake juga. Dateng mah dateng langsung aja nggak usah registrasi dulu. Kalo lo udah yakin sama kecantikan dan ketampanan lo (itu yang utama), silahkan dateng aja.

GUE BAKALAN DATENG LAGI TAUN DEPAN! LIAT AJA. BALES DENDAM! Hahahahaha :)

Share:

36 komentar