'Hilang' di 'The Lost Planet in Jakarta' [PART 1]

Sejak EXO udah ngumumin konser 'The Lost Planet' di Seoul gue tahu, mereka nggak akan menyia-nyiakan uang fans yang ada di Indonesia. Mereka pasti akan datang. Mereka pasti akan memanfaatkan momen indah bersama udang-udang kering bernama EXO-L. Termasuk saya tentunya.

Benar saja, enggak lama setelah beberapa konser diumumkan, mereka beneran datang. Gimana rasanya? Nyesek.

Nyesek karena gue pikir timing-nya enggak tepat buat gue. Waktu itu udah deket-deket lebaran yang artinya, duit akan dialokasikan ke pulang kampung. Buat yang kampungnya masih di Jawa mungkin nggak terlalu masalah (nggak juga sih), tapi buat yang di Lombok?

Pulang kampung tahun ini adalah pulang kampung termahal. PALING MAHAL SEPANJANG UMUR TINGGAL DI PERANTAUAN. Kalau dulu mungkin masih bisa minta duit nyokap. Sekarang pulang pergi pake duit sendiri. Huff. Mana kalo naik pesawat kan harganya gila gilaan. Soalnya emang kalo mau pulang paling efisien naik pesawat. Kalo naik bus bisa 3 hari dua malam di jalan dan libur pun abis di jalan.

Tapi yaudah. Karena ini EXO, nggak mungkin nggak nonton. Freak emang orang-orang kayak gini. Kenyataannya emang ia. Tapi ya itulah fans. Karena udah diniatin buat nonton, uang pun dialokasikan ke konser ini. Dan Subhanallah yah, tiketnya harganya mahalnya minta ampunnya... Ini tiket konser termahal yang pernah gue beli sepanjang sejarah nge-fanboy. Tapi karena ini EXO, yaudah dibeli juga.
*
*
Pembelian tiket diikuti dengan kegalauan memilih section. Tentu saja, buat grup dengan jumlah member yang banyak, panggungnya juga pasti besar. Gilak. Yang pasti, konser KPop itu udah ada stage-plan-nya. Yang artinya, satu orang member di negara manapun akan selalu berada di situ di setiap konser.

Bingunglah kemudian milih section yang mana. Mengingat saya dulu waktu Super Junior misalnya kan ngejernya Donghae sama Siwon. Dapetnya malah Yesung sama Kyuhyun (walaupun Donghae juga jackpot sih). Kali ini, saya mau ngejer Suho sama Baekhyun, tapi lokasi yang katanya banyak merekanya itu harganya Subhanallah banget.

Sampai akhirnya saya menyerah. Siapapun yang akan dekati tempat berdiri saya, saya ikhlas. Mau itu Tao sekalipun saya ikhlas. Kenapa ini gue jadi ngomong saya-saya.

Nggak ada kepikiran sama sekali buat ngejer siapapun pada akhirnya. EXO ya EXO. Dapet siapapun ya mereka tetep EXO. Akhirnya gue milih buat beli tiket VIP E. Dengan beberapa alasan sebagai berikut (halah):

1. E itu di tengah. Walaupun panggung utama itu jauh dari E, tapi karena tengah otomatis akan ada banyak penampilan di tengah panggung yang menyenangkan untuk disimak walaupun pada akhirnya penampilan di panggung utama harus diikhlasin,

2. Karena posisinya di tengah, bisa lebih fokus ngeliatin para member yang berdiri disitu. Chance buat dipantatin lebih sedikit. 30% penampilan di panggung utama kita gak dipantatin, 30% penampilan di panggung tengah sangat istimewa, 30% penampilan di sekeliling panggung yaudah cuekin aja. Menang 60% kan lumayan,

3. Pas SMTOWN gue pernah beli B dengan harapan bahwa posisi itu dekat dengan tengah dan utama. Tapi ternyata zonk. E memang juara. Jadi gue mutusin disitu aja.
*
*
Gue pesen tiket di Gasoo Galore. Awalnya nggak mau pesen di PO karena gue tipikalnya yang 'Mending pesen sendiri aja online lebih percaya sama kemampuan sendiri,' tapi karena temen-temen gue rekomendasi ke Gasoo, yaudah gue pesen. Hasilnya nggak mengecewakan sama sekali. Gue dapet tiketnya bahkan sebelum penjualan resmi dimulai. Pelayanannya istimewa, responnya cepet. Silahkan besok-besok beli di Gasoo Galore aja. Kalo belum kekumpul uang buat PO ngutang dulu. Daripada lemah syaraf di akhir karena tiket mahal dari calo yang tidak berperikecaloan.

Ketika tiket sudah aman, jadwal piket dari kantor pun jadi hal yang cukup mengkhawatirkan. Gue sama mbak Dea, temen kantor yang juga fans EXO (Yixing) udah yang ngitung-ngitung jadwal piket. Soalnya kita kan selalu dipasangkan kalau piket. Maklum, kita dua paling baru di kantor. Jadi selalu bersama bagaikan Tao dan Kris di masa lalu.

Alhamdulillah sih tapi piketnya bersahabat. Karena ternyata nggak pas tanggal TLP walaupun awalnya sempat salah itung dan jatuhnya pas TLP. Gak kebayanglah gimana kalo beneran pas piket pas TLP. Bisa gila kali gue. Setelah semua fix, gue mulai risau masalah fanboard.

Gue pribadi berpikir bahwa fanboard sebenarnya penting gak penting. Tapi, harus dibawa. Makin kesini gue menjadikan fanboard tidak hanya atribut nonton aja. Tapi juga jadi salah satu penarik perhatian buat si artis biar mau liat ke arah elo. Misalnya pas Siwon dulu di SMTOWN gue bawain dia fanboard bergambar bapaknya. Terus pas SS4 gue bawain dia bergambar Agnezmo bawa Fresh Care. Pas Donghae gue bawain Lee Soo Man (yang sebenarnya itu buat Leeteuk tapi malah yang ngeh si Donghae).

Fanboard itu gak usah ribet-ribet. Digital aja. Cari di internet, kreasikan, print. Yang penting, beda dari yang lain dan yang nggak kepikiran sama yang lain.

Fanboard sederhana kayak gitu tapi beda dan menarik justru jadi diliat. Terlebih kalo lo berani. Misalnya dulu pas SS4 gue ngedit foto Eunhyuk yang mukanya di tempel di bada IU buat fanboard-nya Icha. Ryeowook pun menganggap itu lucu dan fanboard itu diambil Ryeowook dan ngasihin ke Eunhyuk.

Yang orang-orang benci, itu yang lo bawa. Kalo orang gak suka liat Baekhyun sama Taeyeon, lo bawa aja. Dan kemaren ada yang bawa. Gede banget. HAHAHAHAHHAA

Awalnya gue sama Dito udah mau mikir bikin fanboard pake LED gitu yang nyala-nyala. Jadi biar berkilau di antara semua orang gitu. Udah mau survei harga tapi sama sekali hanya sekedar wacana. Mungkin mahal makanya akhirnya nggak jadi. Terus pernah juga kepikiran buat beli cat glow-in-the-dark terus nulis nama bias di jidat sendiri. Tapi karena takut jerawatan dan kanker kulit akhirnya enggak jadi. Cat glow-in-the-dark juga ternyata mahal harganya.

Gue puter-puter otak dikitlah (lebay) buat bikin fanboard, kira-kira apa yang menarik ya...

Gue kan bias banget sama Suho sama Baekhyun. Tapi entah kenapa hari itu gue tiba-tiba kepikiran nggak usah aja ah bikin fanboard Baekhyun. Pasti udah banyak banget yang bikin. Gue juga kepikiran buat bikin baju BAEKYEON, tapi enggak jadi karena mahal. Fanboard BAEKYEON pun enggak masuk dalam list gue karena gue pikir nanti Baekhyun malah cuek bebek dan gue pun kesel.

Yaudah, gue putusin buat bawa Suho aja sama Xiumin. Tapi karena gue bingung Xiumin mau diapain, akhirnya malah Xiumin juga batal. Yang jadi akhirnya Lay.

Untuk Suho, enggak tahu kenapa kepikiran aja langsung buat bikin foto dia dijadiin cewek. Cewek yang pertama kali terlintas di kepala adalah Irene-nya Red Velvet. Sebagai seorang senior dan leader di grupnya, gue yakin Suho pasti orangnya supportive sama junior. Yaudah, gue edit aja foto Irene dengan menempelkan muka Suho. Hasilnya? Enggak mengecewakan. Tunggu di Part 2.
*

Photo by Guntur Rustiana
Untuk Lay, sebenarnya yang ngebias Lay banget itu mbak Dea. Dia udah punya anduk sendiri yang official dari fansite Lay yang selalu di-notice sama Lay. Oke, PR gue tinggal gimana caranya bikin fanboard yang Lay akan lihat.

Nggak perlu pikir panjang. Lay sangat menghormati Lee Soo Man dan sudah tersebar ke seluruh media kalau dia emang sangat adore sama Lee Soo Man. Karena dia pernah selca bareng dan di Instagram, yaudah gue print aja foto Lay dan Lee Soo Man itu. Lee Soo Man nggak pernah gagal. NGGAK PERNAH GAGAL.
Photo by Mbak Kantik
Sip. Gue udah punya dua fanboard sekarang. Gue print fanboard-nya H-2, curi-curi waktu buat bikin di kantor. Sampai di, "Ron lo ngapain bikin prakarya disini," tapi yaudah cuek aja. Biar nggak ribet, pasang aja hasil print-nya bolak balik. Jadi bisa mengurangi beban bawaan. Kalo Suho lewat kasi liat yang Surene, kalo Lay lewat tinggal balik gambar ke Lay.

Satu lagi sebenarnya ada gambar D.O tapi gajadi dipake karena Dito sendiri kayak yang 'yaudahlah gausah'. Gue print dan hasilnya keinjek-injek sama fans yang pingsan di depan gue. SO yeah, sorry D.O. Eh tapi ada juga bando Baekhyun yang pake peci yang meletot sampe akhirnya kebuang di depan stage. Hahahaha
*

*
Fanboard sudah selesai. Tiket sudah dapat dan tinggal dituker. Selanjutnya? Fight buat dapat tempat yang paling depan. Fanboard gue nggak akan berguna kalau gue nggak dapat tempat paling depan. (HAHAHAHA MALAH MIKIRIN FANBOARD--HARUSNYA MAH TIKET YANG UDAH DUA JUTA LIMA PULUH ITU) Suho nggak akan notice. Kalopun Suho notice, gue nggak akan tahu karena toh kepala gue juga pasti akan terbenam di antara fans lain, kalau gue di belakang.

Nginep adalah salah satu cara buat dapat tempat depan. Ah, ya, ini bukan pertama kalinya juga gue nginep nonton konser. Waktu Super Show 4 gue nginep di MEIS. Pas SMTOWN gue juga nginep di GBK. Jadi, masa demi EXO gak mau nginep sih?

Beberapa orang di kantor sempat shock denger rencana gue mau nginep. Semuanya yang kayak "Seriusan lo mau nginep? Tidur dimana?" ada juga yang "Niat banget sih lo! Udah gila apa ya? Freak banget," dan sebagainya. Tapi, mau nggak mau, kalau mau dapat tempat paling depan ya harus nginep. Itu udah mutlak.

Dito setuju buat nginep. Kak Icha, temen gue nonton SMTOWN dan nginep bareng di SMTOWN juga sudah setuju. Gue juga ngajakin Kak Tari, temen yang gue kenal dari Facebook yang suka banget nonton Cover Dance dan gue racuni sama Anonymous dia terima-terima aja. Kita berempat akhirnya setuju untuk nginep bareng di depan Lapangan D. Di trotoar. Beberapa temen ada lagi yang dateng subuh. Semua udah bagi-bagi tugas buat bawa makanan, minuman, tisu, autan (PALING PENTING) alas dan sebagainya.

Spesial buat TLP, gue mutusin buat ngewarnain rambut. Hahah. Ini memang ide yang agak gila karena gue udah bukan anak kuliahan lagi dan kondisinya sekarang gue udah jadi karyawan. Tapi, kantor gue itu sangat enak banget Allahu Akbar nggak ngerti deh enaknya. Ngewarnain rambut its ok its love. Awalnya emang mau kayak Wendy yang biru tapi gajadi akhirnya malah pirang. Kayak. Suho. OH YEAH. Berkat ini juga jadi diliat Suho. Cerita selengkapnya di Part 2.

Hari-hari menjelang 6 September itu bikin gue deg-degan. Gue emang tipikal orang yang khawatiran. Takut kalau-kalau nanti gue sakit. Kalau-kalau nanti gue nggak bisa nginep. Gimana kalo misalnya tempat gue diambil orang? Gimana kalau misalnya nginepnya malah nanti ujan? Dan sebagainya.

Semua pikiran-pikiran negatif itu datang begitu saja dan gue nggak bisa menolak mereka. Tapi, sebenarnya pikiran-pikiran negatif itu penting sih. Ketika gue mikir 'Bagaimana kalau-kalau nanti gue sakit?' maka seminggu sebelum hari H gue mengurangi segala macam kegiatan yang mungkin bisa bikin gue sakit. Contohnya adalah begadang dan kebanyakan main.

Seminggu sebelum hari H gue pulang kantor tepat waktu. Gue tidur cukup. Gue makan Insya Allah seadanya uang aja. Yang penting gue nggak sakit. Ya Alhamdulillah gue sehat wal afiat. Subhanallah, Allah Maha Baik.

Ketika gue mikir 'Bisa nginep gak ya? Tempat gue diambil orang nggak ya?' gue lalu berusaha untuk bisa datang lebih dulu ke venue. Gue liat lokasi dulu kayak gimana. Tempat nginep kayak gimana. Lebih cepat datang lebih baik karena lo jadi tahu tempat-tempat mana aja yang kira-kira akan lo tiduri. Dimana toilet, dimana ATM dan sebagainya.

Sebelumnya sih memang gue sudah pernah survey lokasi ke Lapangan D. Gue juga sempat share foto panggung yang belom selesai dibangun. Saat itu gue udah kepikiran bahwa antre-nya pasti akan di pinggir jalan. Udah nemu mushola nemu toilet, jadi ya sudah tahu medan-lah istilahnya.

H-1, gue ijin pulang cepet dari kantor. Gue jalan ke Lapangan D sekitar jam 2 siang lebih dikit dan sampai di lokasi sekitar jam setengah 4 sore. Itu sebenarnya gue mau nuker tiket juga. Untungnya antrean tiket H-1 nggak terlalu ramai jadi gue juga cuma antre sekitar setengah jam terus dapet tiketnya. Alhamdulillah banget. Hari itu juga gue ketemu sama tiga orang temen gue yang dateng dari Lombok. Gue harus ngasih KTP sama tandatangan surat kuasa ke mereka karena tiket mereka gue yang beliin.

Setelah semua hutang kelar, tinggal antre buat besok nonton. Gue lihat kondisi Lapangan D sore itu masih nggak kondusif. Ada banyak mobil lalu lalang. Belom lagi supporter Persija yang ramainya minta ampun. Beruntung, temen gue yang namanya Zest buka kamar di Harris Hotel. Yasudah nebeng dulu sampai malam. Bantuin Zest bikin fanproject buat Chanyeol, meanwhile dia siap-siap ke Bandara buat jemput EXO hahaha

Gue ketemu kak Icha di Harris dan kemudian Dito datang juga sekitar jam 9 atau jam 10 malam. Kak Tari sudah menunggu di depan Lapangan D dan bilang kalau sudah ada beberapa orang juga yang antre duluan. Well, oke, karena sepertinya sudah waktunya juga buat mulai gelar lapak, akhirnya gue, Dito dan kak Icha jalan ke Lapangan D.

Setibanya di sana, yang antre ternyata bukan orang asing tapi beberapa temen yang gue kenal dari konser sebelumnya. EUREKA! Nggak usah canggung-canggung lagi kan jadinya. Yaudah membaurlah kita. Beberapa ada juga yang baru gue kenal disitu sih tapi yaudah. Kita semua berjuang buat besok. Atas nama exofansyorobun, kita pun bersatu. Lebih dari 24 jam kita akan nunggu disitu dan kalau nggak saling bantu satu sama lain kan nggak mungkin juga.

Perjuangan melawan nyamuk dimulai. Eh tapi ternyata yang menyerang bukan hanya nyamuk.
*
*
Kak Tari sudah gue pesen buat bawa perabotan. Mengingat gue enggak sempat nyari. Mulai dari Autan sampai makan malam (dan sampai makan sore) dia bawa. Nyamuk di Lapangan D banyak. Banget. Ya Allah. Tapi enggak seganas nyamuk di pinggir pantai MEIS. Perbandingannya, kalau nyamuk di Lapangan D itu wajar aja gitu gedenya ya kalo di MEIS itu kayaknya segede udang. Cuma ya sama-sama gatel kalo digigit. You don't say.

Di beberapa bagian Kota Jakarta malam itu kabarnya hujan. Subhanallah, di Lapangan D kering kerontang. Suasanya malah nggak gerah sama sekali tapi justru adem ayem enak banget pokoknya. Spot antre kita di atas trotoar depan lapangan latihannya PSSI. Adis dan kawan-kawan udah buka lapak dengan tiket terpal gitu, gue buka lapak dengan beralaskan banner yang gue print pas semester 5 kuliah dan gak pernah dipake + sajadah buat gue.

Disitulah kita menanti. Menunggu datangnya pagi. Melawan gigitan nyamuk. Melihat satu persatu orang melintas memandangi kita dengan heran. Berasa hina banget deh kalo udah nunggu di pinggir jalan terus ditatap gitu.

Satu per satu satpam kita kenalan. "Pak tolong inget-inget muka kita. Pokoknya inget juga deh warna rambut saya pak. Siapa lagi disini yang cowok blonde antre dari semalem. Kalau ada yang nyelak, bapak harus tegas ya pak," kayak gitu.

Kenalan sama satpam itu penting hukumnya kalau kalian mau dibelain. Kasi makanan. Beliin kopi kalo perlu. Ajak ngobrol basa basi supaya mereka yang jaga malam juga nggak ngantuk. Tapi perlu diingat, satpam setiap beberapa jam sekali ganti. Jadi kalian juga yang besok-besok mau nginep pas konser harus tahu sudah berapa kali ganti satpam, harus siap makanan dan kopi lain, harus juga kenalan sama mereka lagi. Bagi-bagi tugas aja. Kkk~ (Malah nguliahin)

Jelang tengah malam, temen gue satu lagi namanya Guntur, dateng ke lokasi. Dia juga mau antre bareng. Yaudah, jadi malam itu komposisinya emang jomplang banget. Yang cewek ada kali sepuluh lebih sementara yang cowok cuma 3 orang: gue, Dito dan Guntur.

Nggak lama setelah Guntur dateng, dua orang Korea ikut antre di belakang kita. Dia ternyata udah kenalan lebih dulu sama Kak Icha karena sore mereka sempat ketemu. Yaudah mereka ikut antre deh bareng nih. Kayaknya sih mereka fansite. Tapi nggak mau ngaku. Tapi yaudah gak peduli juga yang penting antre. Itu aja sih.

Sebenarnya malam itu sih nggak terlalu akan ada banyak masalah kalau aja beberapa orang yang mengaku dari Union salah satu member EXO enggak datang dan bikin 'keributan'. Sebenarnya nggak keributan yang kayak gimana tapi ini kayak semacem.... ERRRRRR.

Jadi malam itu gue berusaha buat tidur. Sekitar jam 1 pagilah mereka datang berkelompok sekitar empat atau lima orang? Gue juga lupa. Gue sama sekali nggak bisa liat muka mereka selain karena emang malam dan minim penerangan. Gue juga berasa ah gak peduli juga ngapain gitu.

Gue terus berusaha buat tidur. Udah nyenyak tuh gue sampai akhirnya gue denger kata-kata yang bikin gue terganggu. Terbangun dari mimpi indah bersama Irene berenang di laut mati.

"Iya jadi kita ini perwakilan dari beberapa fansite. Boleh nggak kita nge-tag tempat buat 20 orang? Masing-masing dari kalian satu orang bawa dua aja,"

Kayak ada GONG yang bunyi terus langsung bikin gue bangun.

"Apa katanya? 20 ORANG?"

Adis, Muthia dan kawan-kawan berusaha buat menjelaskan kondisinya. Setidak emosi mungkin. Tapi yang emosi justru gue. EH ENAK AJA 20 ORANG MAU LO TITIP-TITIPIN. Gitu kan pikir gue. Gue pikir sih mereka mau ikut antre juga, sekedar nge-tag tempatlah buat yang 20 orang itu. Tapi pada kenyataannya? MANA ADA MEREKA MALAH PULANG GITU AJA.

Terus sebelum pulang, beberapa dari mereka nyamperin lah si dua cewek Korea yang di belakang gue tadi. Mereka ngobrol dikit-dikit dan ternyata mereka kenal (atau sok kenal gatau deh). Dua orang ini kayak semacem gimana ya percaya lah gitu sama mereka (si geng Union) kalau si geng Union ini bakalan ngebantuin buat antre. Yaudah abis itu pergilah ini si Korea.

Ya terus? GUE PIKIR SI UNION BAKALAN NUNGGU DONG DISITU. NGE-TAG TEMPAT ATAU NINGGALIN TEMEN KEK BUAT REPRESENTATIF (heol) GITU. EH TERNYATA NGGAK ADA DONG YANG NUNGGUIN.

Ya Tuhan... dia kira kita ini kayak semacem anak lugu yang bisa dimanfatakan kali ya. Emang sih ini kesannya kayak kita nggak mau bantuin orang. Tapi, 20 orang itu lo pikir nggak sedikit? Masing-masing dari kita aja masih bakalan ada temen yang nyusul sekitaran subuh. Ya kalau gue sih prioritas temen-temen gue dulu. Ngapain gue prioritas orang yang bahkan enggak gue kenal dan nggak ada sangkut pautnya sama hidup gue.

Kalau aja misalnya mereka ninggalin satu orang disitu buat nunggu, kita semua sebenernya nggak masalah lo mau bawa 20 orang lainnya. Tapi, kesannya mereka kayak ninggalin tanggung jawab ke kita gitu buat 20 orang yang lain yang mau nyusul nanti. Lah dipikir kita ini apa sih. Gimana coba lo nggak kesel.

Sekali lagi ini bukan masalah mau bantuin atau nggak bantuin. Bukan masalah berbuat baik atau nggak. Ini masalah etika aja sih sebenernya. Mau dapet tempat tapi gak mau nunggu. WHAT?

Setelah para Union itu pergi, beberapa orang datang lagi pake mobil dan mau antre. Ya gue bilangin (dengan nada yang sedikit ketus maaf), "Disini ada 20 orang yang udah ngetag, coba deh di kondisikan aja posisi antreannya ya supaya nggak ngalangin yang 20 orang," gitu.

Beruntung yang baru dateng ini nggak anarkis. Nggak mau main nyolot. Mereka mau aja gitu nyediain tempat. Tadi si Union kan janjinya mau dateng subuh buat antre, tapi ternyata subuh pun mereka nggak dateng. Sampai akhirnya kita atas persetujuan bersama, minta temen-temen yang tadi dateng buat maju aja gausah peduliin yang 20 orang yang nanti bakalan dateng dan maju aja isi barisan yang kosong.

Alasannya? Mereka nggak ada representatif disitu. Ya gimana, gue nggak mau repot nge-tagin elo dan jadi bahan caci maki orang-orang nantinya. Gue nggak kenal elo terus gue yang dimarah-marahin. Kalo gue Nabi mungkin gue mau belain deh. Sebaik itu gue sama orang yang enggak gue kenal. Ceritanya gue Nabi kan. Tapi elo dibelain malah nggak tanggung jawab. Masa, janji dateng subuh, malah dateng jam 9 pagi terus tanpa dosa minta tempat buat antre. Kan kesel.

Yasudah, malam itu dihabiskan dengan berbagai macam emosi. Yang udah ngantuk parah jadi malah nggak bisa tidur. Malah main Superman-Superman-an manjat pager lapangan PSSI (gue). Jadi malah kesel. Subhanallah. Untung temen-temen yang ada disitu semuanya pada baik-baik yak. Kalo udah anarkis mungkin si Union udah disiram air es (campur air raksa).

Sekitar jam 9 ketika Union itu datang buat nagih tempat, oke, kita kasih tempat buat dia tapi satu orang aja. Karena ternyata si Korea bawa satu temennya lagi. Dari awal memang satpam nyuruh kita buat baris empat-empat. Means, dia sudah ada empat orang jadi nggak ada lagi penambahan setelah itu. Yasudah. Case closed.

EH TAPI TERNYATA... HAHAHHA gue nggak ngerti lagi sama jalan pikiran si anak ini ya. Satu jam nunggu disitu terus dia pergi. PERGI BENERAN PERGI. Ninggalin itu tempat untuk kedua kalinya. Si Korea ini juga pergi. Nggak tahu kemana.

Mungkin mereka pikir gerbang belum akan dibuka kali makanya pergi. Ya emang sih, kan gerbang masuknya ada beberapa lapis. Nah, masuk ke lapisan terakhir katanya jam 4 sore. Tapi masuk ke lapisan pertama ini yang nggak jelas jam berapa.

PESAN: JANGAN TINGGALKAN TEMPAT ANTREAN KALAU UDAH JELANG JAM 12 SIANG.

Itu yang kayaknya si Korea sama si Union itu cuekin. Karena akhirnya sekitar jam 11:30an, gerbang lapisan pertama dibuka dan kita semua pada heboh masuk ke GATE 1. Kita bisa berubah jadi orang jahat memang saat kondisi genting seperti itu. Tapi, gue sudah nginep dan digigit nyamuk dan beresiko kena paru-paru basah yah tidur di udara terbuka gitu. Dan saat itu yang jadi prioritas adalah gue dan temen-temen gue yang antre sejak semalem. Yang lain yang ninggalin tempat apalagi yang ujug-ujug dateng minta ngetag-20 orang sih gue gak peduliin.

Tas aman, temen-temen aman. Semua saling gandengan buat masuk ke GATE 1. Alas tidur ditinggal, gak peduli. Tapi sajadah udah aman. Sekitar jam 12-an kita udah masuk dan antre lagi di depan GATE 1.

Tempat antre kali ini lebih panas. Terlebih kita bisa dengerin suara rehearsal anak-anak EXO-nya. Makin panas lah suasana. Tempatnya lebih sempit dan lebih susah buat keluar masuk buat pipis dan semacemnya. Pipis aja harus antre dan antreannya gak sepi-sepi sampai jam 3 sore. Mau sholat gak bisa karena di dalam ternyata nggak ada mushola. Kalo mau ke JCC harus antre lagi dari belakang baru bisa masuk.

Agak kecewa sih sama salah satu staf keamanan yang kesannya kayak meremehkan kita yang mau ijin solat. Udah dijelasin padahal cuekin aja kita kalo udah kelar pipis nanti kita laporan kita mau solat di booth EXOUNIONINA. Tapi mereka malah nggak ngasih kesempatan. Iya tahu sih emang nggak ada perintah dari atas buat ngebolehin ijin solat. Tapi kan.... hufff..... Gausah juga ekspresinya kayak mau ketawa terus kita dicengin gitu gara-gara mau sholat.

Oke. Resikonya adalah bolong sholat. Gue balik ke antrean dengan agak-agak bete saat itu. Gatau deh pokoknya bete aja gegara belom bisa solat. Kaki udah pegel gegara pake sepatu yang ada insoles-nya. Gue bukain setiap ada kesempatan biar nanti pas di dalem fine-fine aja. Ketika itulah tiba-tiba makin heboh anak-anak karena ada rehearsal. Tapi gue malah heboh karena ada Runtaku! Stylist-nya EXO yang sering muncul sama member. YANG MIRIP GUE KATANYA HAHAHAHA.

Gue langsung berdiri pas liat dia dari kejauhan. "ANJIR ITU SI RUNTAKU!!!"

Gue langsung ambil handphone dan rekam dia dari jauh. Pas dia lewat di depan gue, gue sapa. "Annyeonghaseyo, Runtaku ssi!" gitu. Terus dia senyum dan lewat gitu aja. AAAAAKKKKK SENENG BANGET TAPI HAHAHAHAHAHA yang lain udah pada ketawa-ketawa. Bahkan kak Siska yang juga antre bareng kita teriak "YOUR DOPPLEGANGER!" anjir serem abis.

SENENG gak keruan. Padahal baru Runtaku aja. Tapi setelah itu... adem lagi... lelah lagi... panas lagi... kemudian? HEBOH LAGI. Gegara tiba-tiba satpam teriak, "SIAPA YANG NAMANYA KEISHA?"

Gue shock. Kei, salah satu temen gue juga yang antre dari subuh shock di depan gue. "Saya pak,"

"Coba kesini ini bantu translate ada orang Korea nangis,"

Ternyata si mbak-mbak Fansite yang semalem. Yang sama si Union. Yang ditinggal sama Union-nya. Yang ninggalin antreannya.

Kei kebetulan emang jago Korea dan dia jelasin kalo si mbak-mbak ini udah dari semalem antre bla bla bla. Akhirnya, dia boleh masuk dan antre bareng sama kita. Sementara si Union-nya? NGGAK MUNCUL SAMA SEKALI. Kesel kan?

Sekitar jam setengah 3 sore, GATE 1 dibuka dan kita pun masuk lagi ke depan GATE 2. Disitu udah dipisahin perkelas. Alhamdulillah bisa bebas pipis kalo udah di dalam. Waktu zuhur masih ada, yaudah dimanfaatin buat Sholat. Gue sama kak Icha akhirnya Sholat di booth EXOUNIONINA. Kebetulan disitu ada Ais, salah satu temen gue yang jaga. Dia ngasih kita tempat buat Sholat. Alhamdulillah~

Antre pun berlanjut nih. Udah aman-aman kita ya udah santai-santai, tiba-tiba datenglah si Union ujug-ujug lagi.

"Liat orang Korea gak tiga orang?"

LAH INI BOCAH MAU APA LAGI NIH UDAH NGILANG DUA KALI MALAH MUNCUL LAGI. Gue udah yang kesel aja.

"Lo kemana aja? Bukannya nungguin antrean malah pergi gitu aja. Lo gak tahu apa itu tadi si Korea nangis-nangis?"

"Ya tadi gue tuh lagi jagain tas mereka," (nggak ngerti gue dia jagain tas mereka di mana soalnya si Korea dari awal udah bawa tas mereka sendiri dan gak bilang kalo tas mereka ilang atau semacamnya).

"Tuh mereka di belakang."

Si Union akhirnya nyamperin tiga orang Korea itu. Kita yang di depan udah tahu banget dia pasti mau nyelak lagi kesitu. IH KAN KESEL BANGET. Datang dan pergi sesuka hati. Nggak ada banget respeknya sama yang udah nginep sejak semalam.

Si Korea juga udah yang males gitu loh sama dia, menurut temen gue yang nge-translate. Malah mereka yang terimakasih banget udah semacem bikin dia nggak ada di antara barisan lagi.

Kita yang di depan udah teriak-teriak ANTRE WOOY DARI BELAKANG KALO LO GAK MAU TEMPAT LO DIAMBIL LO GAK USAH PERGI TANPA NINGGALIN PERWAKILAN. Yang kayak gitu dan semacamnya. Tapi yah.... namanya manusia yah.... Yaudah..... dia..... tetep.... antre disitu tanpa dosa.

Gue loh ya bahkan nggak sempat foto di wall of fame. CUMA DEMI BIAR GAK REPOTIN ORANG LAIN BUAT JAGAIN ANTREAN GUE. Pergi seperlunya aja. IH.

Lelah banget. Ini memang kesannya kayak IH KENAPA SIH LO NGOMONGIN ORANG YANG JELEK-JELEK DI BLOG LO. Tapi gue cuma pengen bilang, KALO LO NGGAK MAU BERMASALAH SAMA ORANG-ORANG SEKITAR YANG SUDAH RELA ANTRE SEJAK SEMALAM, GAUSAH BANYAK TINGKAH.

Tapi pada akhirnya, mungkin semua sudah lelah. Dia pun tetap antre dan masuk bersamaan dengan yang sudah nginep semalaman. Kita pun berlalu masuk ke venue. Buru-buru lari demi dapet spot paling depan.

Dan....

Disitulah semuanya dimulai. Mimpi pun seolah jadi nyata. Perjuangan pun terbayarkan.
*
Photos by @dditz

Share:

14 komentar