'Hilang' di 'The Lost Planet in Jakarta' [PART 2]

Gue merasa gue kurang tidur di hari Jumat ke Sabtu itu. Bener-bener kurang tidur. Gue usahain buat tidur pas di hotel Harris tapi nggak bisa. Gandrung sama project Chanyeol-nya Zest.

Tapi... sebegitu pengennya gue buat tidur, di saat yang sama gue juga nggak bisa tidur. Cuma, kalo nggak tidur pasti nanti bakalan gila banget di dalem. Nggak lucu kan kalau tiba-tiba gue tidur di tengah-tengah konser kayak pas Super Show 4 waktu itu? Ini EXO.

Tiketnya mahal.
*
*
Tapi memang, disaat kita lagi nungguin sesuatu atau misalnya lagi dalam kondisi yang deg-degan, tidur emang jadi susah banget. Gue juga selalu mengalami sindrom itu kalau misalnya mau pulang kampung. Bahkan kalau misal mau pergi ngejer travel ke Bandung pagi-pagi buta buat nonton Anonymous siangnya, malemnya gue nggak bisa tidur sama sekali.

Berasa ada yang nunggu. Berasa yang nunggu itu nggak mau ditinggal tidur. Mau ditemenin aja. Padahal masih jauh juga. Masih beberapa jam lagi. Padahal juga siapa sih kita dimata mereka. Kenal juga kagak.

Setelah si Union kampret yang nge-tag 20 orang di malam harinya itu mengganggu ketenangan jiwa raga, gue nggak bisa tidur lagi. Malah ngerumpi sama satpam. Malah naik-naik ke pagar. Si satpam juga yang nyuruh kita tidur tapi sama sekali nggak bisa.

"Udah kalian pulang aja, ini konsernya batal," kata satpam. Niatnya sih becanda. Tapi ekspresi kita bukannya yang malah marah atau apa. Tapi justru,

"ALHAMDULILLAAAAH!!!! YA ALLAH DUIT GUE DUA JUTA BALIK YA ALLAHHH!!!!" gue sama Dito teriak kayak gitu tengah malam. Si satpam malah ngakak sendiri dan merasa bersalah.

"Nggak kok saya becanda," kata dia. Iya Pak. Semut rang-rang hamil tua juga tahu bapak becanda pak.

Kurang tidur di malam hari membuat gue tidur di setiap ada kesempatan di pagi harinya. Geletakan di bawah pohon di antara antrean ribuan orang di depan Lapangan D. Berbantalkan ransel, tas Dito gue jadiin guling, muka ditutup pake slogan towel Overdose. Udah itu pose tidur paling ajaib gue selama ini.

Nggak cuma disitu doang, tapi di setiap ganti Gate gue pasti tidur. Memeluk lutut ala Sunmi di '24 Hours' udah gaya tidur paling andalan. Bahkan Adis sempat bilang sama gue kalau dia iri kok gue bisa tidur dimana aja kayak gitu. Well, kalo nggak tidur lo akan lemes banget nantinya. Gimanapun caranya pokonya gue harus tidur. Itu aja sih isi kepala.

Bahkan setelah masuk ke venue pun gue sempat-sempatin buat tidur dulu sebentar. Dengan bando Baekhyun yang akhirnya malah nggak guna itu tercecer di dekat sepatu, gue tertidur berbantalkan lutut dan lengan.
*
Photo by @ChoEunRi0404 | terima kasih fotonya! Terima kasih juga buat @mesensefalon @meisafitrii yang sudah membantu menemukan lagi foto ini. Saya ternyata amnesia.

Satu hal lagi yang sangat sering gue lakukan hari itu: BUKA PASANG SEPATU.

Gue sadar banget, badan gue nggak tinggi-tinggi amat. Bisa berdiri di antara para cewek dan terlihat lebih tinggi dari mereka aja gue udah bersyukur. Yah semoga gue bisa dapet istri yang nggak melihat suaminya dari tinggi badan lah. (lah) (hahahah) Oleh karena maka daripada itu, hari itu gue pake sepatu yang nggak pernah gue pake keluar sebelumnya (kecuali acara kondangan dan pas nge-MC). Plus, gue pake insoles.

Subhanallah yah. Kalau ada yang ketemu gue hari itu dan ngeliat gue agak tinggian mereka pasti akan bertanya-tanya. Siapa yang ngutuk gue supaya bisa jadi tinggi? Beberapa temen gue yang dari Lombok juga ngebahas ini. Tapi serius, 4,5 cm insoles yang gue pake hari itu sangat membantu. SANGAT SANGAT MEMBANTU.

Tapi ya itu... pegelnya nggak cuma di tumit doang, tapi juga di betis, di tulang kering, di bokong sampai pinggang.

Make insoles itu penyiksaan banget. Tapi kalo nggak make akan tambah tersiksa. Gue pas di dalem sempat buka sepatu di antara orang-orang yang udah mepet pager dan tinggi gue bahkan ngepas sama pagernya. Kayak yang nggak nyaman buat nonton. Alhamdulillah wasyukurillah gue bawa insoles itu. Paling Suho bisa liat muka gue nggak cuma rambut pirang gue.

PELAJARAN PENTING: Kalau konser kalian harus cukup tidur. Kalau tinggi badan tidak memadai, silahkan pake insoles atau bawa kursi pendek. Tapi inget, kursi pendek hanya dipakai kalau kalian mepet pagar. Kalo ditengah-tengah kerumunan, siap-siap jadi pepes udang.

PENTING JUGA: kalau ada yang marahin kalian pake kursi, teriakin aja "Maaf ya saya orangnya nggak menyerah pada kenyataan dan keadaan, karena saya tahu tinggi badan saya gak cukup. Salah sendiri siapa suruh kalian nggak bawa," Ucapkan itu sambil peluk pager. Kalau-kalau abis itu kalian ditarik ke neraka sama yang dibelakang jadi ada pegangan.

***

Gue duduk di depan gate check 2/3 (sih?) dengan kondisi badan yang bener-bener fit walaupun perut gue rasanya agak enggak jelas. Setelah selesai sholat zuhur yang dijamak sama ashar di booth EXOUNIONINA, gue berasa pengen pipis. Tapi gue tahan. Karena hasratnya nggak terlalu menggebu-gebu. Gue tahan sambil antre. Dan itu masih sekitar jam tiga. Sementara gate katanya dibuka jam setengah lima.

Well.... berdoa aja supaya gue nggak beser. Tapi serius, ada yang mensyen gue kemaren di VIP Festival E bau pipis. Itu bukan gue. Mungkin itu Xiumin.

Semua orang yang antre sejak semalam sudah ada di barisan-barisan terdepan di GATE kedua. Semua sudah mendapat keadilan. Ya kecuali si penyelundup yang mengatasnamakan Union itu. Walaupun pas itu sempat ada sedikit kericuhan, gegara pas baru mau masuk....

"Yak masuk dulu yang barisan sebelah sini semua ke belakang!" kata salah seorang staf promotor, merujuk pada antrean paling kiri dari posisi gue.

"HAAAAAAH LAH MAS GABISA GITU DONG MAS ITU ANTRE-NYA UDAH RANDOM! KITA DARI SEMALAM MAS! JANGAN MACEM-MACEM DONG!" keluarlah semua emosi yang tersimpan dalam jiwa raga.

Orang kalo kurang tidur emang gitu. Emosian. Apalagi kurang makan. Setidaknya mas-mas ini mencoba kek gitu mengerti kondisi psikologis kami-kami ini. Nggak usah buang energi kami dengan tiba-tiba bikin keributan kayak gitu.

Karena banyak yang protes dan pada teriak, "MASUKNYA SEPULUH-SEPULUH AJA TAPI DARI BARISAN TERDEPAN SEMUA!" akhirnya promotor pun menarik kata-katanya yang awal dan membolehkan kita masuk dari barisan terdepan dulu.

Tiba-tiba gue keingat gimana rasa deg-degan pertama kali gue ngelamar kerja di tempat kerja gue sekarang. Hari itu hari Kamis dan gue dipanggil buat wawancara pertama kali. Gue pake kemeja abu-abu kotak-kotak yang Jumat kemaren gue pake tuker tiket. Hape gue ada di kantong sebelah kiri. Gue duduk di ruang tunggu dengan perasaan deg-degan yang persis sama.

Nonton konser grup-yang-sejak-debut-udah-lo-ikutin-sampe-printilan-terkecil-sampe-membernya-keluar-satu-dan-bikin-lo-kesel-minta-ampun rasanya sama dengan wawancara kerja pertama kali.

Posisi tas udah di depan. Posisi air minum sudah tidak terlihat. Benda itu yang paling penting. Dito ada di depan gue jadi dia masuk duluan. Dia akan lari secepat kilat dan nge-tag tempat di depan pagar sesuai rencana. Sementara gue ada di belakangnya udah gemeteran. Kaki gue pegel. Otak gue lebih pegel. Gimana rasanya lari pake insoles nih bentar lagi. Gue takut kecengklak tiba-tiba terus anfal.

(Jumat satu hari sebelum konser, gue ke kantor pake sepatu dan insoles yang persis sama dengan yang gue pake pas ke konser. Gue jalan Jumatan dan niat nyebrang jalan. Tiba-tiba di tengah jalan, BENER-BENER DI TENGAH JALAN PAS LAGI NYEBRANG, kaki gue kecengklak. Oh jadi begitu rasanya cewek heels-nya patah di depan umum.)

Alhamdulillah pemeriksaan tas tidak seketat celana Baekhyun di MV 'MAMA'. Lolos begitu saja semua yang gue bawa dan gue langsung kabur lari secepat kilat. Tempat terdepan, itulah yang pertama gue pikirin. Nggak peduli dulu sama temen-temen sejenak karena di dalem pasti akan ketemu lagi. YANG PENTING UDAH DI TAG-IN DULU.

Lewat dari gate yang tadi, kita masuk lagi buat di cek barcode tiket. ANJIR GUE UDAH MAKIN DEG-DEGAN. Bisa lolos di sana tadi ternyata nggak cukup karena disini masih harus di cek lagi. Gue ketemu Dito lagi di antrean baru di GATE 2, pintu masuk ke VIP FESTIVAL E. Di depan gue tiba-tiba ada mbak-mbak satu orang yang gue nggak kenal. Gue kalah cepet. Tapi pas Dito masuk, gue langsung buru-buru mengekor jadi bisa ada persis di belakang dia.

Cek barcode sebenarnya yang paling penting karena tiket asli dan palsu dideteksi dari sini (please, jangan biasakan beli tiket di calo. Beli tiket di Gasoo Galore aja udah paling bener. Dyandra Ticket lemot hahaha). Abis scan barcode, kita harus sobek tiket (yang gue lakukan sendiri supaya mempercepat pergerakan) dan abis itu kita dikasi gelang sesuai kelas.

Ini sih sebenarnya yang bikin lama. Soalnya dikala buru-buru kayak gitu, ngebuka stiker gelang pun bisa makan waktu. Kan bete yak.

Mas-mas yang masangin gelang juga kayaknya ribet banget sama stiker gelang yang dia harus copot buat fans. Sekitar empat puluh detik tertahan disitu sampai dia berhasil memasangkan gelang ke tangan kiri gue. DENGAN ERAT SEKALI. INNALILAHI. BERASA MAU DIBUNUH PERLAHAN. Yaudah cuekin dulu. Buru-buru lari ke terowongan di bawah panggung untuk masuk ke VIP FESTIVAL F.

Masih kosong.

MASIH KOSONG.
*
*
Dito sudah ngangkang-ngangkang di depan pagar demi buat ngetag-in tempat untuk kami. Gue menyusul dan akhirnya kita ngangkang bareng.

Masih jelas banget di kepala gue gimana rasanya ngeliat panggung pertama kali dari depan. Gimana suasana Lapangan D Senayan yang akhirnya hanya tinggal beberapa jam lagi akan diisi oleh teriakan dan lighstick silver.

Masih jelas di kepala gue gimana sore itu semua orang pada fight demi posisi yang paling enak. Gimana gue ngangkang nggak karuan. Gimana gue hectic nyariin temen-temen gue.

"MBAK DEA MANA MBAK DEA! KAK DEWI KEI MANA KAK DEWI KEI!" gue teriak kayak udah stres banget. Sambil ngangkang.

Nggak ada yang jawab sama sekali orang nggak ada yang kenal siapa itu mbak Dea, Kak Dewi sama Kei kecuali gue sama Dito. Dito pun yang udah kayak menbung jadi nggak peduli siapa ngomong apa juga udah dicuekin.

Sekitar enam atau tujuh menit baru deh mbak Dea, Kak Dewi sama Kei masuk dan gue bisa berhenti ngangkang. Kak Tari kemudian menyusul masuk dan ambil tempat di sebelah gue sama salah satu temennya. Kak Ashya sama Dito dan kak Icha. Semua temen yang antre bareng sejak semalem udah berada di tempat terbaiknya di depan pagar.

SUBHANALLAH. DAN ITU BARU JAM LIMA MASIH ADA SATU SETENGAH JAM LAGI SEBELUM KONSER MULAI.

Kaki gue udah nyut-nyutan. Efek insoles yang nggak bisa dihindari. Badan gue udah pegel bau keringat. Siapapun yang ada disitu dijamin nggak mandi sejak jam 8 pagi. Karena gue sendiri menyempatkan diri mandi jam 6 Subuh. Tapi tetep aja...... gerahnya......

Disitulah gue mulai terserang kantuk yang parah. Barang-barang semua udah dikedepanin. Ditaruh di depan pagar. Dengan asumsi bahwa aman disitu, enggak akan ada hal-hal buruk yang terjadi disitu. Karena disitu kan clear area. Yaudah semua tas diletakkan disitu.

Tapi gue lupa. Gue lupa kalau ini festival. Gue lupa kalau mayoritas penonton disitu adalah cewek. Gue lupa kalau kami semua banyak yang sudah lelah mengantre dan bisa saja kehilangan kesadaran. Apalagi kalau udah dikedipin sama member. Gue lupa kalau manusia punya kemampuan untuk pingsan yang luar biasa di tengah-tengah konser dan di depan bias sekalipun.

Belom separoh konser. Di depan mata sudah terkapar beberapa orang. Di belakang sudah dorong-dorong. Tim medis udah heboh loncat-loncat pagar buat nyelametin yang pingsan.

Belom setengah konser, handphone gue jatoh dan hancur.

Ah yah... semua demi EXO.

Buat sebagian orang, malam itu mungkin jadi malam paling mengesankan. Tapi buat sebagian lain, mungkin malam itu jadi malam paling menyebalkan.

Tapi buat gue, itu kayak penantian dan pengorbanan yang terbalas setimpal.
*

*

Share:

16 komentar