Ronzzy Katrok di Plaza Semanggi

Hari ini adalah perjalanan panjang banget bareng sama Necha, Heiwa dan juga Opel. Si Necha dari beberapa hari yang lalu memang berencana buat ngambil foto night view Jakarta kalau malem dan Heiwa menyarankan ke Plaza Semanggi aja karena ada Sky-Dining gitu yang dikenal dengan Plangi. Ga ngerti, bener ga tuh? Hahaha... Ini pertama kalinya gue ke Jakarta buat jalan-jalan jadi gue agak-agak wow aja gitu kalau ngeliat kota ini. Dan ternyata memang walaupun penuh dengan polusi, gue ngerti kenapa banyak orang lebih milih untuk hidup di Jakarta. Gue nggak mau tulis dulu deh, hanya mengira-ngira saja.

Jadi tadi gue keluar kosan sekitar jam sepuluhan terus ketemu sama Necha di es Pocong dan berangkat ke RS Pasar Rebo buat ketemu Heiwa yang abis operasi idung di sana. Dari sana kita naik Busway ke Semanggi. Night View kan bakalan keliatan kalau udah malem ya? Iyalah... namanya juga Night View! Tapi tadi kita sampenya sekitaran jam satu atau jam dua siang gitu. 

Pada kelaperan, akhirnya kita memutuskan buat nyari makan. Hmmm... Gue nggak pernah masuk Plaza Semanggi jadi gue cuma ngekor aja kemana Heiwa pergi. Dari lantai satu naik ke lantai dua, lantai tiga, lantai empat, dan entah akhirnya waktu itu lantai berapa, yang jelas gue lagi stunning ngeliatin HD-3D TV dari Samsung sampai dua mbak-mbak nyapa Necha sama Heiwa.

"Siang kakak, boleh minta waktu sebentar ga? Kita mau survey nih..."

Gue memutuskan buat kabur karena gue pikir mbak-mbaknya tukang jualan kosmetik abal-abal. Tapi Heiwa malah mendekat. Mungkin Heiwa pikir mau dikasi makan gratis kali ya?

"Survey apa nih mbak?" tanya Heiwa.
"Kita mau survey soal pembalut nih mbak..."
"Eh, Cha, ikutan yuk!" Heiwa ngajak Necha.

Yaaah... gue? Lalu gue? Apa kabar gue? Ini survey tentang apa coba ulang? PEMBALUT kan? Yaoloh...
Akhirnya Heiwa mutusin buat ikutan survey dan begitu juga dengan Necha. Si mbak-mbak ngajak Necha sama Heiwa ke satu tempat khusus buat survey itu. Dan dalam perjalanan ke sana gue nguping pembicaraan mbak-mbak sama Necha dan Heiwa,

"Kakak biasa pakai pembalut merek apa?"
"Saya L...." kata Necha.
"Kalau saya X..." jawab Heiwa.
"Lah mbak? Saya nggak di tanya? Saya juga mau di survey mbak!" Gue langsung nyerocos. Iri banget nggak dapet pertanyaan. "Saya pake Kotex mbak! Ayo dong mbak tanya saya!" Mbak-mbaknya cuma nganga' liat tingkah gue. Kayaknya dia bisik-bisik deh ke Heiwa dan Necha. Mungkin dia bilang, "Itu peliharaannya jangan diajak masuk ya kakak kalau bisa...
-______-"
Akhirnya mereka berempat masuk ke ruangan yang banyak bilik-bilik macem ini:

Dan gue nunggu di luar merhatiin sekeliling yang suasananya udah kayak rumah sakit atau malah tempat konsultasi gila. Beberapa orang gue liat lalu lalang di depan gue sambil bawa goodie bag yang ada tulisan NIELSEN nya.

"Yah! Kan... dapet goodie bag kan! Ayo dong mbak! Saya juga mau di survey! Saya mau dapet goodie bag!" Gue serius loh pengen dapet itu tas soalnya lumayan bagus buat tempat pakaian kotor. Tapi si mbak-mbak cuma nyengir kuda ngeliat tingkah gue yang bener-bener kayak orang kehilangan kewarasan cuma karena pembalut.

Akhirnya gue bisa duduk dengan tenang sambil nguping Heiwa lagi di wawancara sama mbak-mbaknya. Entah deh mereka lagi ngebahas topik apa, tapi gue bisa denger pertanyaan macem: "Mbak pernah denger slogan ini?" sama "Biasa pake yang harga berapa?" "Kalau yang harga segini?" "Biasa pake yang mana, Wings? Non Wings? Maxi? Atau Maxi Wings?" Ya ampun... pertanyaannya... gue rasa gue mau deh jawab dan ngisi kuisioner kalau dapet souvenir. Hahahaha...
 Dan setelah selesai, Heiwa dan Necha dapet goodie bag itu dan juga satu kotak kue yang isinya entah apa yang digoreng sama bolu. Lumayan... bisa gue makan bolunya XD tapi rada seret ditenggorokkan. Kurang telur sama mentega tuh! #eaaaa

Abis itu kita makan di Popeye's. Buset, sebenarnya gue mau berhemat ketat tapi pada akhirnya gue laper juga dan ngiler ngeliat dada ayam yang dimakan sama Necha. Akhirnya gue pesen juga. Cuma ada yang aneh pas gue pesen gitu... Gue manggil mbak-mbaknya sampe sepuluh kali baru dia ngeh kalau gue sedang berdiri kelaparan dengan muka seperti gelandangan di depan kasir. Dia lalu senyum-senyum malu karena sadar kalau ternyata dia budeg.

"Mbak, satu kombo 2 yah..."

Si mbak-mbak langsung ngambil air minum, nasi dan ayam sesuai dengan paket. Waktu dia ngambil ayamnya, gue liat dia ngasi gue paha ayam. Aduh... gue nggak mau makan paha ayam. Serius deh. Bukannya nggak suka, cuma paha ayam itu kecil banget... kayak bukan porsi gue banget. Akhirnya gue bilang ke mbak-mbaknya,

"Bisa jangan paha nggak mbak ayamnya? Saya ada alergi sama paha ayam... Kemaren terakhir saya makan paha ayam, paha saya jadi tumbuh bulu... Jadi bisa saya minta dada aja?"

Entah kenapa, si mbak-mbak langsung cemberut dan masang muka ketusnya ke gue. Lah? Ini mbak-mbak kenapa deh? Padahal gue kan minta dada ayam bukan dada dia! Apaan banget deh mbak? Tapi si mbak-mbak langsung ambilin gue dada ayam yang lebih besar ukurannya dengan dada dia, sorry, maksudnya paha ayam yang sebelumnya dikasih ke gue. Entah ikhlas atau tidak, gue nggak peduli. Toh itu juga tempat makan bukan punya dia. Dia cuma kerja kan?

Gue jadi mikir, mungkin tadi mbak-mbaknya ketus karena dia nggak suka gue nggak menghargai usahanya dia yang udah jepit satu paha ayam buat gue... Atau, dia nggak mau gue ngalahin Ridho Rhoma kali ya? Soalnya kan tadi gue bilang, pas kemaren gue makan paha ayam, paha gue jadi berbulu. Nah, kalau seandainya gue makan dada ayam, kan nantinya dada gue berbulu juga... Mungkin dia nggak ikhlas kalau dada gue harus berbulu dan pada akhirnya mengalahkan bang Ridho. Maaf ya mbak, anda harus ikhlas karena dada saya memang seksi.

Abis dari tempat mbak-mbak penggemar Sonet 2 Band, gue, Necha dan Heiwa menghabiskan makanan yang di pesen sambil ketawa-ketiwi sampe nemu adegan Necha lagi ngaca di giginya Heiwa gini... #pengsan
Abis makan, kita semua sholat dzuhur di mushola yang ada di parkiran lantai 5 gedung berlantai 17 itu. Gue nyelonong aja gitu masuk bareng Necha sama Heiwa padahal ternyata itu mushola di lantai 5 nggak buat cowok tapi khusus buat cewek. Matilah... Pas gue baca di pengumumannya, ternyata mushola cowok ada di lantai 7a. Buset... Gue harus naik dua lantai lagi. Dan akhirnya gue meniti tangga ke lantai 7a untuk mencari mushola cowok yang dimaksudkan. Sampai di lantai 7a gue malah bingung sendiri. Mana musholanya? Gue nyari dari pojok ke pojok kok nggak nemu-nemu, sampai akhirnya tanya ke satpam dan dikasi tunjuk musholanya.

Ternyata nggak cuma buat cowok kok, ada juga tempat ceweknya. Tapi menurut gue ini mushola aneh banget deh. Masa iya tempat wudhu sama tempat sholatnya seberang-seberangan terus jauh banget?
Liat deh, itu yang paling kiri gambar (sori ga sempat edit buat kasih warna) adalah tempat sholatnya dan yang paling kanan gambar (sori juga ga sempat edit juga) adalah tempat wudhunya. Men, lumayan jauh loh, karena biasanya kalau di Mol-Mol kan tempat wudhunya ada di dalem mushola atau paling nggak samping-sampingan. Tapi yang ini benar-benar butuh usaha juga buat wudhu karena lantainya licin banget. Gue aja sampe kepeleset beberapa kali. Terus juga sendal jepit tidak memadai... Well, yang penting sholat lah...

Selesai sholat, gue ketemu lagi sama Necha dan Heiwa di lantai 5 parkiran tempat mushola mereka. Kita belum punya rencana buat selanjutnya sampai akhirnya Necha menyarankan buat karokean di Inul Vizta aja. Oke, akhirnya kita nyar-nyari Inul Vizta itu ada di lantai berapa dan ketemu, ada di lantai 6. Kita naik lift terdekat dari mushola itu dan bingung sendiri. 

"Tombol lantai 6 nya mana? Kok nggak ada??" kata gue. "Oh, mungkin ini kali, lantai 6a, nanti kita turun pake tangga ke lantai 6, coba aja deh..."

Akhirnya, berbekal ke-sok tahu an gue kita ke lantai 6a. Dan keluar dari lift, kita nggak nemu apa-apa kecuali tembok.

"Lah? Ini pan di parkiran yak?"

Dan di depan lift itu, gue liat ada kertas di tempel kayak begini:

Ashyooongg.... Gue baru tahu loh kalau lift juga ada sistem transit! Gue pikir cuma pesawat ama busway doang... Eh ini juga transit ternyata. Akhirnya kita pencet tombol lift lagi tapi lift nya nggak mau kebuka.  Yah, mulai bingung... Tapi tetep eksis nih anak dua, padahal gatau mesti gimana, tapi harus tetep gaya... Cuma ya ekspresi bingungnya Heiwa agak lebay sih... jujur aja...
Karena berpikir itu lift rusak, kita pun keluar ke parkiran mobil dan kembali lagi ke lantai mushola tempat tadi mereka berdua sholat. Tapi ternyata satu tangga di atas mushola itu adalah pintu menuju Inul Vizta. Yaoloh... nyari ini tempat aja susah amat. Inul bener-bener deh ya... Pasti sengaja deh jalan menuju karoke nya di bor ya? #ganyambung

Masuk Inul Vizta cuma liat harga doang karena wiken jadi mahel, akhirnya nggak jadi karokean. Keluar dari sana kita balik lagi ke lantai lima dan masuk 21. Masuk doang, cuma liat-liat pelem... Setelah itu kita putusin buat killing time ke Gramedia aja. Nah.... ini juga unik. Pas cari lift yang ke gramedia, ada tempelan macem ini di depan lift:
Kebetulan Lift 6 adalah yang akan membawa kita ke Gramedia. Tapi, ya ampun, selain transit, ternyata lift juga pake jadwal ya? Bingung gue... Lalu bagaimana gue bisa ke gramedia? Yaoloh... tolong hamba yaoloh... Gue bener-bener nggak abis pikir deh. Baru kali ini gue bingung masuk mol. Susah banget mau ke satu lantai doang yak?

Tapi, yah, emang dasar katrok kali ya? Ternyata lift 6 juga bisa dipake walaupun tadi adalah hari Sabtu. Jadi untuk apa pengumuman itu dipasang? Bete deh ah... Kan berasa banget gue katroknya... Tapi toh sampai juga di Gramedia. Huff... Bisa cuci mata dengan buku-buku. Tujuan pertama gue pastinya novel, nggak beli sih, cuma liat-liat doang. Seneng aja gitu berharap suatu hari nanti gue punya duit buat beli itu buku-buku. Bosan di Novel, gue beralih nyari kamus dan tutorial belajar bahasa Korea. Eh... yaoloh lagi deh ya... Ini Indonesia nggak ada abis-abisnya bikin gue ngakak. Masa ada buku belajar bahasa Korea yang gambar depannya Taemin SHINee??? Yaoloh~
Oke, gue mulai kesel karena jelas ini ilegal kan? Nggak mungkin lah SM mau ngasih SHINee jadi model buku belajar bahasa Korea gini. Lagian itu foto juga pasti donlot dari internet soalnya emang gue juga punya foto Taemin yang itu. Alasan kenapa pake foto itu? Gue rasa karena Taemin terkenal dan sedang dadah-dadah nunjukkin lima jarinya. Sesuai sama judul bukunya kan jadinya?

Abis dari buku belajar bahasa Korea, gue mencoba buat mencari Necha dan Heiwa yang mulai hilang. Agak susah nyari dua orang ini karena cepet banget perginya. Tapi suara mereka, yaoloh lagi lagi yaoloh, menggema di seluruh ruangan Gramedia itu. Untunglah... suara mereka membawa gue ke tempat dimana mereka sedang nongkrong dan sudah ada Noel disana: Sexology. Baru aja gue dateng, Necha nunjuk satu buku yang mungkin tadi sempat dia baca, judunya KamaSutra Arab. Omamen... Hahaha... gue tertarik jadinya pas ngeliat buku itu. Sayang nggak sempat gue foto, tapi gue baca isinya dari awal dan, wow... ternyata Kama Sutra versi Arab lebih HOT loh ya daripada versi India? Hahaha... Ngeres banget isi bukunya, yaiyalah kalau nggak ngeres bukan kamasutra dong ya? Tapi lumayan memberikan pengetahuan tentang ini dan itu dan tentang anu dan anu. Well, menarik tapi tidak untuk di beli karena akan membuat penasaran bagaimana rasanya. #eaaaaa

Waktu sudah mau sholat ashar, kita semua nyari mushola yang deket dari Gramedia dan adanya di basement. Buset dah itu basement ya gerah dan pengap banget! Mana tadi pas gue wudhu harus antri dan gue baru sadar kalau kerannya cuma ada satu. Tuhan... Pelit amat nih yang punya parkiran ngasi keran cuma satu.  Mana semua bau bercampur lagi di sana mulai dari bau keringet, bau parfum, bau sepatu, bau kaki dan tentunya kaos kaki bau xp Tapi sabar deh.. yang penting bisa sholat. Abis itu saatnya ke acara puncak: hunting foto City Night View.

Kita meluncur ke lantai 9 dan pesen beberapa minum. Gue nggak dong tentunya karena minuman di sana mahal gilaaa... Yang paling murah kalau makanan berkisar 12 ribuan dan minuman termurah yaitu air mineral 7 ribuan. Hmmm.... Gue rela kelaperan deh, soalnya tadi udah makan Popeye's jadinya males keluar duit lagi. Tahan aja sampe besok. Hahahaha

Lumayan lama foto-foto dan lumayan capek juga berdiri. Busway juga rame banget. Nggak pernah duduk sampe di pasar rebo. Capek banget... Baru sampe kosan jam setengah sebelas dan langsung tepar... huff...

Tapi fun kok ya! Lain kali gue harus jalan-jalan kayak gini....

Share:

2 komentar