Si Beruntung

Kalo sekali lagi di tanya, apa itu beruntung? Wah jawabannya bisa sangat banyak sekali. Kalo waktu itu gue pernah mempost soal keberuntungan gue selamat dari maut berkali-kali (coba klik disini dulu yang belom baca) mungkin sekarang gue lebih bisa mendefinisikan keberuntungan ke banyak hal yang ternyata sangat sering gue temukan di sehari-hari gue sebagai anak kosan yang gaul sama semua penghuni kosan dan sangat membuka diri untuk di ajak bicara sama anak kosan. Oke yang itu fitnah banget dan gue bohong. Maaf.

Belakangan ini lagi banyak banget konser musik yang pengen banget gue tonton. Westlife misalnya yang bakalan nyanyiin lagu-lagu galau sepanjang masa gue di tanggal 5 Oktober nanti. Huks... Parah banget. Westlife ke Indonesia ini lebih gue sayangkan ketidakbisaan gue untuk menontonnya daripada waktu nggak nonton KIMCHI. Seriusan deh... Full show 2 jam dengan Shane, Nicky, Kian Mark nyanyiin Home, What About Now dan lain-lain itu udah ngenes banget. Selain Westlife, 2PM dan CNBLUE juga sangat menggiurkan. Tapi apa daya gue nggak punya cukup uang untuk menonton salah satu dari konser-konser itu. Harga tiketnya mayan mahal dan mayan menguras rekening BNI gue. Sakit... Rasanya iri banget sama temen-temen yang dapet nonton gratisan. Rasanya pengen banget bisa dapet tiket gratisan. Tapi demi apapun yah, gue tuh kalo ikutan kuis nggak pernah bisa berhasil dan menang. Kuis dalam bentuk apapun. Mau itu kuis twitter, facebook, sms ataupun email. Bahkan waktu KIMCHI itu, gue udah mengirim lebih dari 900 email ke detik.com dan nggak satupun dari email itu yang tembus! Lihat kan betapa tidak beruntungnya gue? Rasanya tuh lebih sakit dari pada ngegosok bungkus deterjen pake koin lima ratusan trus ada tulisan "coba lagi" di dalemnya. Iya kalo harga tiket seharga deterjen gue akan sangat bahagia sekali tapi yang ini kayaknya nggak nahan. Dan emang gue coba lagi kirim dan kirim tapi tetep aja nggak berhasil. Kasian yah.


Tapi, seperti apa yang difirmankan Allah SWT dalam surat Al Insyirah, bahwa di balik kesulitan ada kemudahan. Dan hey! Gue akhirnya nonton konser juga! Bukan Super Junior, Westlife atau 2PM, tapi MAHER ZAIN! Demi apapun yah hahaha... ini pertama kalinya gue merasa yakin untuk membeli selembar tiket konser tanpa pikir panjang. Dan proses pengambilan keputusannya sangat cepat sekali. Jauh berbeda dari pas KIMCHI yang uangnya sudah ada dan gue masih aja mikir sampai hari H. Bete banget deh hahaha... Alasan utama nonton Maher Zain adalah karena kakak gue suka banget sama penyanyi yang satu ini dan gue pengen mewakili dia aja :p Alasan lain karena gue suka banget sama lagu-lagunya. Baru denger langsung mewek. Romantisnya beda sih yah sama lagu-lagu SUJU walaupun gue nggak ngefans sama Maher Zain sih, cuma suka denger lagunya aja. Tapi nonton konsernya adalah kesempatan yang sangat langka, bukan? Kapan lagi gue bisa nonton konser penyanyi yang gue sama sekali nggak hapal satupun dari lagunya dan nggak begitu ngefans? Gue menganggap ini sebagai suatu keberuntungan.

Yang lucu adalah, sejak pertama kali gue balik ke Depok, entah karena memang gue sedang beruntung atau karena emang kebetulan, tapi gue sering banget nemu uang di jalan! Hahaha... Beberapa sih gue pungut tapi beberapa lagi gue cuekin karena banyak orang yang liatin :p Tapi yah, entah kenapa orang-orang kayaknya emang jarang banget ada yang peduli sama uang jatoh di sini. Entah karena terlalu kaya dan nggak ada yang mata duitan kayak gue kali ya yang kalo liat uang matanya tiba-tiba kayak lagi pake lensa kontak Lady Gaga di Bad Romance yang super besar itu. Entahlah... Uang berserakan dijalan juga bisa karena kelalaian orang yang punya uang. Dan sayangnya orang itu udah lalai, uangnya gue ambil pula. Kasian banget.

Waktu itu awalnya gue nggak nyadar, tapi kok malah jadi sering ya nemu uang dijalan? Waktu itu pas gue lagi di acara Gladi Bersih Wisuda S1 UI, gue nemu uang dua ribuan di balairung. Nggak gue ambil soalnya banyak orang yang ngeliat. Malu kaaan keren-keren muka kayak Siwon gini mungut uang dua ribu. Mau dibawa kemana hubungan gue dan Yoona? Besoknya pas di kampus, lagi jalan sama Necha sama Nadya, eh nemu uang dua ribuan lagi. Pas gue pungut, Necha buru-buru nyuruh ganti posisi uangnya sama batu, kalo nggak ntar uang gue ilang dengan nominal dua puluh ribuan. Entahlah itu kepercayaan dari negara bagian mana. Tapi toh gue ikutin juga saran Necha. Di lain hari pas jalan dari Stasiun, gue pernah nemu uang seribuan juga di deket kandang rusa, pernah nemu uang lima ratus rupiah juga di jalan menuju FISIP, dan yang terakhir kemaren itu gue nemu uang sepuluh ribuan dong di belakang fakultas Psikologi UI (jalan belakang perpus pusat) dan betapa bahagianya gue waktu itu. Hahaha... Tapi tetep aja gue takut akan kehilangan uang yang lebih besar, dan mengikuti saran Necha, gue harus mengganti posisi uang itu dengan batu. Akhirnya setelah uangnya masuk genggaman tangan gue yang sangat erat seakan tak mau lepas lagi itu, gue nyari batu. Nyari kesana kesini kayak Ayu Tingting, tapi nggak nemu batu. Yasudah, akhirnya mata gue mengerling sebuah paving blok yang kedenya kayak celengan ayam dan gue taroh di tengah jalan tempat gue nemu uang tadi. Masa bodo sama orang yang kesandung atau motor yang tiba-tiba keguling karena nabrak itu paving blok. Yang penting uang gue nggak ilang lebih banyak. (jahat yah... dimarahin Tuhan lo Ron!) Dua malem yang lalu di depan gerbang kosan juga ada uang seribuan. Padahal itu udah malem dan di depan situ lumayan gelap. Tapi kalo uang gue kok liat aja ya? Bener-bener mata duitan nih... #colokmatapakelinggis

Karena frekuensi menemukan uang jatoh ini sering sekali jadi gue merasa gue adalah orang yang sangat beruntung. Walaupun sebenarnya agak jahat karena itu bukan hak gue. Tapi kalo barang temuan... hukumnya gimana ya? Coba ntar gue tanya Mely dulu. Siapa tau dia pernah baca buku Kitab Undang Udang Hak Milik Barang Temuan. Cuma... kalau selama ini gue berpikir gue orang yang paling tidak beruntung, ternyata gue salah. Ada hal-hal lain yang menunjukkan kalau ternyata gue juga salah satu dari yang beruntung. Mungkin nggak dapet tiket gratis sih, tapi nemu uang seribu dua ribu yang bisa digunakan buat makan ataupun sekedar masukin ke kotak amal bukankah itu juga hal yang sangat beruntung? (tapi tetep aja bukan hak lo... #jleb) <-- Alter Ego muncul semena-mena banget.

Ih tapi rasanya nggak adil atau jahat gimanaaa gitu kalau misalnya kita hanya menilai keberuntungan cuma dari uang, harta dan tahta (mas Ari Harsono banget) ataupun hanya diukur dari tiket konser atau berapa kali nemu uang di jalan. Sebenarnya hal yang paling bikin gue merasa beruntung itu adalah masih bisa nulis blog kayak gini, masih bisa kumpul sama temen-temen di kampus dan juga tentu saja novel gue yang kelewat biasa itu sudah bisa dinikmati orang banyak di Gramedia :) Hal-hal yang sederhana seperti itu gue rasa jauh lebih bisa membuat gue merasa beruntung walaupun gue nggak bisa ngeles kalau sebenarnya sangat pengen kayak orang-orang yang bisa nonton konser kapan saja dia bisa dan kapan saja dia mau. Tapi kan pada akhirnya hidup ini sangat adil. Orang-orang yang bisa nonton konser itu belom tentu memiliki perasaan puas seperti yang sedang gue rasakan karena hal-hal yang terjadi di keseharian gue yang semuanya adalah keberuntungan. Ahem... Menilai semua dari sudut pandang Harta, Uang dan Tahta itu nggak baik juga ternyata. Walaupun hidup butuh uang, tapi hidup juga butuh temen. Buat apa? Buat tempat minjem uang. Wahahaha...

Coba deh mulai sekarang syukuri apa yang sudah didapat dan anggap itu sebagai suatu hal yang membuat kamu merasa beruntung. Sok bijak sih. Dan kesannya kayak ngomong basa basi. Tapi serius... Hehehe...

Anyway, hal lain yang membuat gue merasa beruntung adalah kemampuan photoshop yang biasa aja tapi gue bisa menghasilkan sebuah poster penyemangat untuk menyelesaikan fanfiction gue selanjutnya xD Seneng banget ngeliat poster ini, seru aja gitu... bahkan jadi wallpaper gue segala xD

Nggak pernah sebelumnya kepikiran buat fanfiction dengan Song Joongki sebagai pemeran utama cowoknya. Kalau Yoona dan Siwon kan sudah biasa banget tuh kalo gue yang nulis :p tapi kalo Joongki ini baru pertama kalinya. Alesannya sih mugkin karena keseringan nonton Running Man kali yaa... hahaha Mana di fanfiction ini juga ada Song Ji Hyo :* Lengkaplah sudah kebahagiaan gue sebagai penulis abal-abal yang nggak tau sama sekali soal Korea tapi sok-sok nulis setting Korea. Wahahahaha... Nah! Itu juga tuh salah satu keberuntungan yang gue punya. Imajinasi yang liar :p Hahaha... Fanfiction ini belom selesai sih, soalnya masih nunggu mood bagus mengingat tugas MPK selalu jadi pikiran dan nggak tahu bagaimana harus menyelesaikannya sendiri. Tapi sedang dicicil sedikit demi sedikit demi kejar setoran. Hehehe... Poster ini gue buat untuk menyemangati gue doang XD Tapi gue suka ngeliatnya. Yoona sama Joongki cocok juga ternyata. Ihiyyyyy~~~ Udah kayak Cover DVD Drama yah! Kalo ada Drama yang main Song Joongki, Im Yoona sama Choi Siwon mungkin gue yang jadi pendonlot pertama. #oops!

Selain gambar ini, gue juga kemarin ngedit foto Teaser Yoona dari promo album baru SNSD "The Boys" dan jadinya kayak gini:


Wahahahaha... kocak banget kaaan itu mukanya Donghae! Tapi gue baru sadar kalo dia emang mirip banget sama Yoona. Bentuk hidungnya aja hampir sama. Entah itu karena efek make up atau apa lah ya, tapi dua orang ini emang mirip banget. Bahkan itu dahinya sama gitu :p Lucky me menemukan kesamaan itu dan juga bisa ngedit foto itu. Kesebar ke seluruh dunia loh dari @WeLoveWonHae :p Eh, Lucky! Beruntung! Termasuk kaaan.... xDDDD

Yang jelas, keberuntungan itu sebenarnya adalah takdir setiap manusia. Soalnya dari baru bangun tidur, kita udah beruntung banget bangun masih bisa napas dan nggak telat ke kampus pas ada kuis misalnya. Hal-hal kecil, semuanya, dalam hidup, nggak ada yang sia sia kan. Dan semuanya adalah bentuk keberuntungan buat kita dari Tuhan! :)

Kalo kata Siwon hari Minggu itu God Day. Kata gue semua hari adalah Lucky Day!

Have a bright-hot-hot Day!


@ronzzykevin
http://kaoskakibau.tumblr.com

Share:

1 komentar