A Day in Lombok [PART 1]

Saya pengen pulang kampung.

Nggak ada lagi yang mengisi otak gue kalo udah ada di penghujung semester. Mau semester ganjil ataupun genap, pasti yang dipikirin adalah pengen pulang, pulang dan pulang. Diantara temen-temen gue yang berasal dari daerah yang lain, gue adalah orang yang paling rajin pulang kampung. Agak-agak cengeng sih, setipe lah sama Tao, tapi gue nggak nangis depan kamera ya Tao, SORRY. Tapi ya, memang, pulang kampung adalah hal yang paling nggak bisa gue tolak. Apapun yang terjadi. Kadang-kadang gue suka iri sama Tomi, dia temen gue dari awal kuliah, jarang banget pulang kampung, tapi produktif. Kesana kemari ke mana-mana, dapet uang. Wuih... Gue pengen deh sibuk organisasi, tapi sekalinya gue ikut, malah gue telantarkan. Sampah emang. Gue gak bakat gitu-gituan. Bakat gue cuma 1: makan.

Udah hampir sebulan gue di Lombok. Rasanya agak-agak beban sih karena gue pulang semester ini dengan banyak harapan dan banyak tujuan. Selain membuat SIM dan paspor, gue pulang di semester ini buat menyelesaikan novel kedua gue yang judulnya Accidentally You. Oke, mungkin itu adalah hal yang pertama yang ingin gue lakukan setelah gue menginjakkan kaki di Lombok. Tapi ya Allah halangannya banyak banget. Mulai dari SIM yang susah di urus sampe ketidakmampuan buat move on dari depan tumblr dan twitter. Sialan. Kenapa SIM juga jadi masalah, karena gue berniat menjadikan Lombok sebagai setting novel gue yang kali ini dan SIM itu gue butuhkan buat jalan-jalan survey lokasi. Gitu...

Tapi yaudah, gue menikmati prosesnya aja. Anggep aja ngalor ngidul gak jelas selama hampir sebulan ini sebagai pencarian inspirasi. Gue butuh banyak baca dan gue males banget buat memulai membaca. Ya Allah... Lagi berada dalam kondisi manusia gabut sedunia lah pokoknya ini sekarang.

Anyway, di minggu-minggu awal gue di Lombok gue sudah mendatangi beberapa lokasi yang akan jadi setting novel gue sih. Salah satunya adalah pantai Senggigi. Hehehe. Emang sih yang ini lokasinya standar banget. Tapi OH AYOLAH... Kalo ke Lombok nggak ke Senggigi itu rasanya kayak makan sate tapi nggak pake tusukan. Walaupun ada insiden kampungan kepeleset dan berujung encok marencok, tapi indahnya sunset sore itu membuat gue paling nggak bisa membayangkan apa yang akan terjadi pada Pingkan dan Mario :3


Walaupun nggak ada satu patah kata yang menguntai kalimat yang gue tulis di file draft itu sesampainya gue di Mataram, tapi gue tetap akan berpositif thinking kalau naskah ini akan siap bulan Agustus. Semoga aja sih. Hehehe... Masih panjang perjalanan juga buat menyelesaikannya. Karena masih ada mas-mas Korea yang ikut campur urusan masa lalu Pingkan. Yah mari kita berkhayal tentang penculikan alien!

Siapapun pasti suka banget ya pulang kampung, terutama gue, gue bahkan mengorbankan kesempatan magang dan gathering EXO di Jakarta. Hahahaha yang kedua kayaknya nggak bisa dicoret nih. Beneran nyesel nggak bisa ketemu sama fans EXO yang ada di Jakarta ini. Pengen banget padahal soalnya beberapa temen geng EXO gila pada dateng. Oke mungkin next gath gue bisa ikutan. Dan masalah magang, jujur aja, temen-temen baik gue pada banyak yang magang di TV sesuai dengan jurusan yang kita ambil di dunia persilatan ini. Ada yang di Trans TV, ada yang di ANTV, ada yang di Indosiar, ada yang di SCTV. Hmmm... Bener-bener iri sama mereka ya. Nggak ada alasan spesifik sih. Cuma ya gue bangga aja gitu sama mereka yang bisa menjauhkan ego mereka dari kampung. Hehehe walaupun sebenarnya gue juga pulang buat kerja sih (selain nulis ini gue juga siaran kan, itung-itung magang lah) tapi tetep aja gue nggak bisa nggak iri. Serius iri banget. Disaat mereka berusaha mencari pengalaman, gue masih sibuk dengan EXO dan EXO dan KPOP dan SUJU dan Fanboying dan astaga... hahahahaha Tapi masalahnya gue bahagia dengan ini .__. gimana dong ya? Kebahagiaan itu kan mahal harganya. #HALAH Trus Abim, temen gue, juga magang di Garuda Indonesia. Duh gue pengen banget kerja disitu padahal... Kalo lulus nanti gue mau nge-apply kesitu ah. Kali-kali aja keterima. Kalo di CV gue tulis, "TEMENNYA ABIM YANG PERNAH MAGANG DISINI" persentase keterimanya jadi nambah gak ya? MENURUT LO RON? UDAH LO DIEM AJA.

Tapi yah... melakukan apa yang gue pengen dan apa yang gue sukai itu rasanya emang sebuah hal yang baru. Jaman-jaman SMP dan SMA, mana pernah gue bisa sebebas ini. Mana pernah ada kata 'NAKAL YUK RON' atau 'YUK RON NAKAL' di kamus gue (nah kalo lo bingung bedanya dimana, lo berarti masih waras). Jaman-jaman itu mah gue adalah anak rumahan yang kalo keluar rumah pake sendal. Kalo sekarang, oohooooo keluar rumah pake high heels selalu, pake sarung buat jadi tudung kepala kayak di MV MAMA, warnain rambut, bebas berekspresi. Mau tidur subuh mau tidur siang bebas! SEXY FREE & SINGLE lah pokoknya. Itu yang sekarang berusaha gue nikmatin. Karena gue takut aja kalo nanti gue udah kerja dan punya tanggung jawab membiayai hidup keluarga gue nggak akan bisa kayak gini lagi. #CUIH Eh tapi beneran loh, kata orang masa muda itu masa indah-indah kan, nah inilah sekarang gue mencoba untuk menikmati mas indah gue. Dengan apa? DENGAN GABUT! YAK!

Oh iya, gue punya cerita. Kemaren sih udah gue tweet juga di akun gue, tapi kayaknya nggak afdol kalo gak di tulis disini. Berhubung ini bukan blog KPOP loh ya Ron dan belakangan ini over KPOP banget, jadi gue ceritain aja detailnya disini yaaa :D

Hari Kamis kemarin, gue sama dua orang sepupu gue (sebut saja Rizki dan Emawati--mantan penyanyi dangdut kontemporer yang sekarang berubah fungsi menjadi mahasiswi) pergi ke sebuah tempat mandi (baca: kolam renang) di kawasan Gunung Sari Lombok Barat. Nama tempatnya Cafless. Cafless ini sebenarnya juga kompleks perumahan elit gitu, tapi di dalemnya ada kolam bermain keluarga. Nah, FYI aja nih ya gaisss... hehehe... Di Mataram ini dulu susaaaaah banget nyari tempat maen aer kayak di Jakarta. Misalny akayak Waterboom Lippo Cikarang atau Pantai Indah Kapuk atau semacemnya. Dulu kita punya kolam namanya Mayura. Kolam disini sih standard buat kompetisi lomba renang gitu. Trus ada lagi Taman Narmada. Disini kolamnya lumayan gede cuma ya gitu. Cuma kolam. Nah waktu gue kelas tiga atau empat SD, itu adalah pertama kalinya ada MALL di Mataram. Wah heboh kan gue sama temen-temen gue dulu pas SD hobi banget ke Mall pake seragam merah putih. Nah di Mall itu ada satu Waterboom gitu. Nggak tinggi-tinggi amat sih, cuma setara gedung empat lantai. Tapi pas jaman itu udah booming banget. Dan itu satu-satunya loh sampai gue SMA. SATU SATUNYA SELAMA HAMPIR 10 TAHUN. #lebay

Dan belakangan jadi banyak nih kolam pemandian dengan permainan yang beragam. Salah satunya ya Cafless ini :)

Rumah gue nggak begitu jauh dari pusat kota Mataram. Kalo mau kemana-mana jadi deket gitu. Nah dari rumah ke tempat ini cuma makan waktu kurang lebih sepuluh menit naik motor kalo ngebut. Kalo pelan-pelan bisa sebelas menitan. Dan karena deket itulah, tanpa mandi, tanpa busana yang layak, gue langsung berangkat aja. Jadi sampai sana udah bisa langsung nyebur :D
*
Pintu masuknya kayak rumah hantu gak sih? Hahaha gue bahkan pas ngeliat pintu masuk itu gue mikir itu sebenarnya ada gak sih kolam di dalemnya? Ntar jangan-jangan yang ada malah mayat-mayat. WAKWAW tapi emang sih beberapa bagian dari tempat mandi umum ini belom selesai di bangun (entah gak tau kenapa) itu bagian atas pintu masuk juga masih ada cakar ayamnya kan. Dan karena ini adalah tempat mandi umum yang banyak fasilitas main air yang pertama gue datangi, jadinya gue ngalay deh disini.

Ada total sekitar 6 kolam yang ada di sini. 1 kolam super dangkal tempat maen semprot-semprotan air. Disini ada bola-bola raksasa yang bisa kencing, ada jamur-jamur menangis, ada ember-ember tumpah juga sama ada pancuran kasih sayang unyu-munyu. Buat yang punya anak banyak kayak gue (12 cowok semua, sebelas diantaranya suka maen aer, satu suka buka baju sembarangan) pasti akan seneng maen disini karena nggak perlu khawatir tenggelem.
*
Jamur Menangis

Pancuran Kasih Sayang

Ember Tumpah
Tiga pajangan ini lumayan buat main air walaupun si Ember Tumpah rada bikin emosi juga sih. Soalnya penuhnya lama. Jadi males nungguinnya :) Nah, di sisi lain kolam yang ini ada kolam yang lain lagi. Ceritanya sih kolam arus yang seharusnya bisa membawa kita berkeliling kolam dengan tanpa usaha sama sekali. Tapi sepertinya karena kurang perawatan atau entah karena memang lagi males aja gitu arusnya jadi nggak gerak sama sekali. Sayang sih, padahal kalo misalnya berfungsi dengan baik kan paling nggak dapat pujian dari gue. *NGGAK PENTING RON OY*

Bersebelahan dengan kolam arus ini ada kolam renang biasa yang buat berenang gitu. Kolamnya nggak begitu dalem. Untuk ukuran gue yang tingginya cuma setengah meter, asal bisa bertahan dan bisa ngapung pasti bakalan selamat sehat walafiat. Disini buat yang hobi berenang gaya bebas bisa banget. Airnya juga nggak dingin-dingin banget loh. Padahal musim ini termasuk musim menggigil di Mataram (soalnya air PAM nya gilak kayak air es banget). Ukuran kolam yang lumayan luas juga bisa nampung banyak orang. Walaupun nggak yakin kalo misalnya banyak orang yang ada di dalem kolam lo masih bisa berenang atau nggak. Hahaha ujung-ujungnya paling cuma berendem. Berhubung gue nggak bisa berenang jadi gue cuma berdiri di tengah kolam sambil ngebayangin diri lagi punya sirip.

Di belakang kolam ini ada kolam lain yang buat anak-anak, dilengkapi dengan perosotan dan beberapa permainan buat anak kecil. Nah kalau buat orang dewasa (atau dewasa tapi kalo liat maenan anak-anak jadi sok-sok berumur lima tahun---kayak gue contohnya) ada nih seluncuran yang lumayan bisa bikin teriak. Di tempat ini ada dua kolam yang ada seluncurannya. Satu sebagai muara kolam arus, yang satu ada di belakang. Nah, yang ada di belakang ini kolamnya dangkal banget cuma sebates betis gue doang. Seluncurannya ada 4, kayak seluncuran anak TK gitu. Cuma ini beneran asik walaupun tingginya nggak lebih dari tiga meter, soalnya banyak liuk-liuknya. Kalau kalian ngerasa gue agak kampungan karena naik yang beginian aja udah heboh, maklumin ya, gue gak pernah ke Lippo Cikarang atau Pantai Indah Kapuk sebelumnya. Kan udah gue bilang ini pertama kalinya. Jadi yah begitulah...

Awalnya lokasi seluncuran ini sepi demi Tuhan. Nggak ada sama sekali yang naik kecuali gue dan sepupu gue. Dan karena emang gue ini orangnya rusuh, jadi waktu pertama kali gue dan sepupu gue mendaki tangga ke puncak seluncuran (sampe membangunkan mas-mas penjaga seluncuran saking sepinya dia sampe tidur demi Tuhan), kita langsung heboh kayak Cherrybelle. Dan itulah pertama kalinya gue meluncur lagi di seluncuran air setelah terakhir itu pas SD. Dan rasanya berlebihan sekali. Gue teriak nggak nyante padahal meluncurnya gak sampe lima detik. Dan sampe di kolam gue langsung heboh. "ASTAGA ASYIK LAGI LAGI LAGI!" terus lari-larian lagi mendaki tangga.

Percaya atau nggak ya, kayaknya sih itu pemandian umum patut berterima kasih sama gue dan sepupu gue deh. Karena kita heboh disitu, tiba-tiba enam atau tujuh anak langsung dateng dan ikutan heboh bareng gue. Bahkan gue sok-sok kenal gitu sama mereka. Pas mereka naik ke puncak seluncuran, gue di bawah teriak, "KAKAK ITUNG SAMPE TIGA YA BARU MELUNCUR!" dan mereka dengan polosnya menjawab, "OKE KAK!" gitu. Ternyata selain berbakat jadi FPI yang selalu rusuh, gue juag berbakat jadi guru TK :") Bangganya....

Dan begitulah. Akhirnya mereka meluncur. Kami bahkan meluncur bersama-sama. Kami disini berarti gue dan tiga anak seumuran 7 atau 8 tahun. Dan yeah... kita ketawa-ketawa aja. Mereka pasti nggak tau juga kan kalo umur gue udah 21. Hahahaha...

Lumayan seru di bagian ini, tapi kita harus beranjak ke bagian lain dari lokasi ini kawans. Ya, ada lagi seluncuran yang lain. Kalo di seluncuran yang ini harus pake ban nih. Nah Ban ini lumayan mahal juga sih sewanya. Yang single itu 25 ribu sampe meninggal, yang double 50 ribu sampe kiamat. Karena gue bertiga jadinya gue ambil yang double aja biar murah. Oke becanda. Sama aja sih. tapi kayaknya emang lebih seru kalo dobel-dobel gitu. Karena ternyata ban dobel bisa dipake sendiri juga kan.

Nah di seluncuran yang ini memang nggak terlalu tinggi. Sekitar dua setengah meter. Lebih tinggi yang seluncuran pertama. Tapi seluncuran ini lumayan curam loh. Kalo misalnya ngeliat dari atas kebawah mungkin biasa aja, tapi pas meluncur, WOW, sedetik sih emang, tapi asik banget! (sekali lagi kalo gue berlebihan ini karena pertama kali ya maaf banget maaf). Dan sekali lagi hal yang sama terjadi. Seluncuran yang awalnya sepi sampe-sampe mas-masnya kebangun gara-gara gue dan sepupu gue naik, jadi ramai seketika setelah kami menyumbangkan vokal merdu kami dan teriak sekeras suara orang disiksa kubur. SELUNCURANNYA LANGSUNG RAME! Hahahaha... Dan sensasi ketika pertama kalinya meluncur adalah, "WOW DAEBAK!" Padahal cuma sedetik dan itu seluncurannya nggak lebih panjang dari dua kali lompatan kodok gue.

Yang kuning memang kelihatannya lebih landai, tapi karena arusnya deres jadi lebih cepet. Gue lebih suka meluncur dari yang merah karena lebih curam. Walaupun akhirnya pantat gue jadi korban. Kena pinggiran kolam dan sampai sekarang masih nggak bisa duduk diantara dua sujud pas solat. Hahaha... Sayangnya sih kolam seluncuran ini kurang luas, jadi kalo nggak hati-hati bisa nabrak dinding kayak gue tuh. Korban pantat kan jadinya. But anyway seluncuran ini seru banget. Bahkan gue sampai naik lebih dari 50 kali hari ini... Dan berhasil mengajak satu korban bocah laki-laki yang akhirnya justru kenalan... #SMIRK

Terdengar pedofilia? Iya. Gue tau kok. Tapi mau gimana lagi dong? Gue suka banget sama anak kecil. Waktu ponakan gue (namanya Nada) lahir, aduh gue rasanya pengen jungkir balik sambil minum teh. Akhirnya punya anak bayi di rumah :D Dari dulu memang suka banget sama anak kecil sih. Apalagi kalo nonton Hello Baby-nya SHINee langsung pedo sama Yoogeun. Waktu nonton Baby & Me langsung pedo sama Moon Mason. Wakakakaka... Gue kalo ngeliat anak kecil, rasanya antara pengen banget jadi bapak, sama pengen punya adik. Nggak tau kenapa ya. Nggak ngerti juga. Mungkin karena faktor psikologis masa lalu dan masa kini kali ya. Ini gue obsessed banget pokoknya punya anak kecil. Pengen dijadiin patung lilin gitu trus di koleksi di kamar.

Lantas apa hubungannya dengan anak kecil dan kolam pemandian umum?

Jadi selesai sholat Ashar, kami kembali bermain air. Dan ketika sedang menikmati kolam arus, tiba-tiba ada anak umur empat atau lima tahu gitu di depan gue pake pelampung. Cina. Lucu banget. Mukanya ngegemesin gitu pengen di remek-remek. Gue mulai heboh dan bisikin sepupu gue, "Eh itu lucu anaknya tuh lucu!" Trus kita cari-cari perhatian dia gitu. Sok-sok nabrak dia pake ban terus ketawa. Nabrak lagi terus ketawa. Nabrak lagi terus dia tenggelem kita tetep ketawa. Sampai akhirnya kita diujung kolam arus dan disana dia tiba-tiba ngobrol sama anak laki-laki lain yang umurnya lebih tua dari dia. Kira-kira 13 atau 12 tahunan. Dan disitulah gue mulai mikir.

"Kayaknya gue pernah liat anak ini deh tapi dimana ya..." Kayak gitu. Lama gue duduk diatas ban dan mengapung sementara anak itu dengan bahagianya berenang-berenang mesra di depan gue akhirnya gue menemukan jawabannya. Ya. ANAK ITU MIRIP LEE DONGHAE. PAKE HURUF BESAR.

Mirip sama Donghae waktu jaman-jaman pre-debut di film I AM. Mirip banget beneran deh sampe-sampe sepupu gue bilang, "Donghae kan?" Gue manggut-manggut. Untuk ukuran mereka yang nggak begitu K-Poppers banget aja udah tau itu mirip Donghae. Trus kita semua sama-sama ngefans Donghae. Wakakakak... "Suho gak sih?" kata sepupu gue yang namanya Rizki. "Nggak kok, Donghae banget itu mah!" Kata gue.

Gue mulai aneh gatel pengen garuk itu muka anak kecil. Pas ban kita udah semakin mendekat ke tempat dia dan adiknya lagi maen, dia kayaknya responsif sekali dengan semua tatapan yang kita berikan. Akhirnya gue beranikan diri buat bertanya, "Udah coba yang seluncuran itu belom dek?"

GILAK GUE SENENG BANGET LOH MANGGIL ANAK KECIL DEK BERASA JADI KAKAK GITU.

"Belom." Kata dia.

"Mau coba gak? Yuk ada ban double niih. Seru loh!"

Awalnya sih gue mikirnya dia bakalan menolak. Soalnya mukanya juga sama kayak Donghae tipe-tipe songong gitu. Eh, gataunya....

"Mau! Yuk!" Dia malah yang semangat.

Akhirnya gue dan sepupu gue naik ke puncak seluncuran bareng si anak itu dan kita meluncur bareng. Awalnya gue berniat mau sok cool gitu nggak terlihat alay dengan teriak-teriak. Tapi ternyata gagal. Waktu ban meluncur, teriakan gue, gue yakin, pasti bikin dia mau muntah.

"ASTAGA TUHAAAAAAAAAN..."

Gue teriak gitu. Pas ban kecebur di aer, gue langsung berdiri dan tepok tangan sambil angkat jempol.

"Gimana enak kan?"

"ENAK! YUK LAGI YUK KAK!"

ASTAGA GUE DIPANGGIL KAKAK. Trus lebay.

"Yuk yuk!"

Dan gue langsung naik lagi meluncur lagi naik lagi dan meluncur lagi. Dan sampai lupa kenalan dan tanya nama.

"Erlangga." Katanya.

Gue mikirnya dia bukan dari Lombok atau Mataram, tapi ternyata eh ternyata logat Sasaknya kentel banget. Nyahahaha... Ternyata orang sini sini juga toh. Udah nyangka aja bakalan dari luar kota mana gitu kan. Soalnya pas di awal dia nggak banyak ngomong. Pas dia berani ngomong baru deh keluar semua logat Sasak-nya. Hihihi...

Beberapa kali meluncur secara nggak sengaja gue memergoki Erlangga dipanggil sama bokapnya. Gue kirain sih dia dimarahin karena maen seluncuran. Gue mikirnya bokap Erlangga itu semacem ayah-ayah protektif gitu sama anaknya. Soalnya pas gue liat dia nyuruh anaknya pergi ke mana gitu nunjuk-nunjuk gitu. Eh ternyata lagi disuruh ambil ban sendiri biar nggak minjem ban gue. Gagahahaha Dan akhirnya ayah si Erlangga juga ikutan dong meluncur bareng kita. Bareng gue. Ckckck... Lengkap sekali sudah perjalanan hari ini. Ketemu sama dua anak kecil yang lucu dan ketemu sama ayah yang baik :" But yeah, gue bisa merasakan gimana rasanya jadi Erlangga. Cmiw~ Bokapnya gaul juga sih. Si om lucu euy. Bahkan dia teriak lebih kenceng dari gue. Wakakakak....

Sepupu gue memaksa untuk harus berfoto bersama si Erlangga dan adiknya (namanya Niko) diakhir perjumpaan itu. Tapi nggak sempet ternyata. Kita maen sampe maghrib dong (dan gue dari jam dua siang dan maghrib itu jam 6 sore). Waktu meluncur untuk terakhir kalinya sempat pamit sama mereka dan bergegas ke tempat ganti baju. Eh ujungnya di sana ketemu mereka lagi. Dan setelah di Erlangga selesai dengan urusan baju basah-nya, dia malah nyamperin kita dan bilang, "Sini minta nomor kalian satu-satu!"

BUSET ANAK JAMAN SEKARANG YA. Kata sepupu gue gitu. Sepupu gue sih cewek ya jadi seneng-seneng aja dimintain nomor sama anak cowok ganteng kayak Donghae gitu. Hebohlah mereka. Padahal umur beda jauh coy -___- Kami semua 21-20 tahun dan gue yakin Erlangga itu masih SMP. Tapi yah... demi kesenangan sesaat mereka pun bertukar nomor (gue juga wakakakak) dan selesailah perjalanan kami hari itu....

Cafless ini lumayan seru tempatnya. Cuma kurang rame aja. Mungkin mereka butuh gue untuk membuat rusuh biar keliatan hidup gitu tempatnya kali ya. Hahahaha Tiket masuknya termasuk murah sih, untuk weekend Rp 40.000,- untuk weekdays Rp 30.000,-. Walaupun nggak boleh bawa makanan masuk (dan hari itu kita harus makan di parkiran T____T) tapi disini menyediakan masakan-masakan tradisional Lombok. Ayam Taliwang, Ikan Bakar, Pelecing Kangkung dan lain-lain. Ada juga makanan-makanan ringan kayak roti bakar gitu. Untuk sewa ban single Rp 25.000,- dan double Rp 50.000,- sampai puas. Ada mushola buat yang pengen sholat walaupun nggak menampung banyak jamaah jadi dipastikan harus antri. Yang jelek dari tempat ini adalah kamar ganti cowoknya. BAU KENCING! Aduh apa-apaan sih ya orang-orang ini nggak banget ngerti kalo itu adalah tempat ganti baju umum bukan tempat kencing umum! Sialan. Trus juga gelap banget disitu :( Takut aja kalo ada tokek tiba-tiba. Tapi untuk permainan airnya lumayan bisa diandalkan dan nggak rugi-rugi banget lah. Dibawah Rp 100.000 bisa puas maen air dan ketemu sama jelmaan Donghae. Bonus banget. WAKWAWWW~~~

EXO UDAH TIGA BULAN :D :D Happy 3rd Monthsary EXO !! Jangan lupa kita punya giveaway yaaah tanggal 14 nanti :D HAVE FUN!




Share:

7 komentar