Nge-Fly Bareng LUNAFLY [PART 2]

Jumat malam tidur nggak tenang. Masih kebayang sama kejadian sore hari yang ketemu sama LUNAFLY-nya. Bisa ngobrol langsung terus salaman sama idola itu rasanya emang luar biasa. Padahal ngefansnya kayak beli tiket gathering, on the spot. Tapi tetep aja berkesan.

Sepanjang malem gue sama Dito bahas-bahas soal LUNAFLY. Kenapa mereka bisa baik-baik banget gitu. Terus kita sampai pada pembahasan bahwa kalo punya idola yang terlalu baik, kita jadi rakus.

Rasanya hari Jumat sore itu ada aja yang bikin nyesel. Nggak foto bareng lah, nggak salaman sama Teo lah, atau apalah. Itu semuanya karena mereka terlalu baik sih. Jadinya kita kan ngarep yang lebih-lebih.

Waktu gue ngetweet soal Sam yang baik banget, kak Dewi nanggepin dan bilang kalo dia emang kayak gitu. "Aku aja minta peluk dikasi," begitu kata kak Dewi. Tau gitu gue minta aja harta kekayaan Sam siapa tahu gue beruntung hari itu kan terus dikasi.

Punya idola yang terlalu baik ternyata bikin kita jadi egois. Bikin kita jadi pengen lebih dan lebih. Bikin kita jadi sedikit menyesal kenapa tidak memanfaatkan kebaikannya dengan berlebihan juga. ㅋㅋㅋ

Terkadang, mungkin memang lebih baik artis berlaku layaknya seperti artis. Sedikit jual mahal nggak apa-apa. Daripada terlalu baik bikin fans jadi banyak berharap.

Atau itu cuma gue.
Masih butuh tidur buat Sabtu karena Sabtu bakalan lebih melelahkan dan menyenangkan lagi. Sabtu, 18 Januari ada jadwal buat wawancara sama LC9, Angel in Us Coffee, jam 10:20 pagi.

Belakangan ini gue tidurnya emang nggak jelas. Maklum, sudah berumur. Banyak pikiran juga. Salah satunya mungkin mikir, mau dibawa kemana hubungan kita? Pikiran ini selalu saja muncul di otak gue. Rumit. Orang hubungan yang mau dibawa kemana-nya aja nggak ada.

Kalo bingung silahkan abaikan.

Sabtunya gue bangun cukup pagi. Delapan limabelas. Biasanya sih kalau Sabtu gue memang selalu bangun lebih pagi atau bahkan nggak tidur dari Jumat. Tapi karena harus kerja ya bangun tidur dan berangkat ke lokasi dikira-kira aja supaya nggak telat.

Gue pertama dan terakhir kali ke Lotte Shopping Avenue itu Juni 2013, waktu event Grand Opening. Waktu kesana lagi Sabtu pekan lalu, agak syok juga. Ternyata Mall-nya sudah rapi. Baru naik eskalator aja udah disambut dua bidadari cantik.

Tapi sayang, cantik-cantik, salah ngasi petunjuk. Orang Angel In Us Coffee ada di lantai empat, mereka nyuruh gue naik lantai tiga. Bidadari sesat.

Gue sampai lebih dulu dari artisnya. Iyalah yekali artisnya datang duluan kan. Di sana udah ada beberapa temen-temen yang mau wawancara juga. Beberapa gue kenal, beberapa lainnya kenalan ditempat. Walaupun pada akhirnya gue lupa juga namanya.

Gue sampai di sana sekitar sepuluh lebih sepuluh. LC9 baru datang sekitar sepuluh tiga puluh apa sepuluh empat puluhanlah. Waktu mereka masuk ke Angel In Us Coffee, gue langsung nyalain kamera buat fancam mereka pas baru masuk. Yang pertama kali gue kenalin adalah Eden.
*
*
Ya. Masalah datang ketika sudah waktunya gue untuk wawancara. Gue sama sekali nggak kenal satupun member mereka kecuali Eden. Itupun kenal Eden karena mukanya yang mirip Kris. Kalo nggak mirip mungkin gue nggak akan ngeh.

Akhirnya dengan sedikit kreativitas, gue langsung aja tembak mereka pas giliran gue wawancara. Daripada salah-salah kan?

"Before we start our interview, could you please introduce yourself?" kata gue.

Eden langsung ngomong ke member lainnya pake Bahasa Korea dan akhirnya mereka memperkenalkan diri.

Mulai dari Eden gue catet namanya ke kanan supaya nggak lupa. Posisi duduk mereka hari itu Eden, Ao, King di tengah, terus Jun dan J.Hyo ada di paling kanan. Sementara gue duduk persis di depan King.

Nggak tahu kenapa gue duduk di tengah mungkin udah feeling atau gimana. Tapi tengah-tengah bukannya posisi paling strategis kan ya? Iya harusnya.

Hape gue sudah on di atas meja dengan voice recorder dalam kondisi menyala. Wawancarapun dimulai.

Gue waktu itu menyiapkan sekitar 17 pertanyaan tapi karena waktunya terbatas, nggak semua pertanyaan yang bisa gue ajukan ke mereka. Itupun juga kan nanyanya harus gilir-giliran. Tapi yang ngeselinnya, jadwal wawancara yang harusnya 20 menit, dipotong jadi 15 menit. Belum juga sampai 15 menit (sesuai dengan hasil rekaman gue) eh udah dipotong juga.

Total menit wawancara hari itu cuma 8 menit sekian. Kesel banget pokoknya. Padahal pertanyaan terakhir soal first impression itu Eden udah niat banget ngomongnya. Mereka nyeritain first impression mereka ke masing-masing member bergiliran.

Baru sampai Ao ngejelasin soal King, langsung berenti wawancaranya. Betelah pokoknya. Padahal grup sebelumnya bisa full wawancara 15 menit. Ya gue kesel aja. Oke. Karena bete yaudah gue langsung cabut tapi foto-foto mereka dulu. Nggak foto bareng juga yang jelas.
*

*
Kesan pertama gue buat LC9 selama wawancara adalah mereka grupnya seru dan menyenangkan. Eden murah senyum dan tiba-tiba suka nampilin muka ngambek tapi lucu. Ao anaknya ceria, sebagai maknae ya gitu deh seru. Kalo King lucu karena dia suka ngomong Bahasa Inggris tapi kagok gitu. Jun jarang ngomong sih sementara J.Hyo auranya lebih dewasa.

Sepanjang wawancara memang Eden yang banyak ngomong karena dia harus translate juga perkataan member lain. Tapi King mencoba dengan sangat untuk bisa menjawab pertanyaan dengan Bahasa Inggris. Jatohnya malah jadi lucu.

Sampailah kita dipertanyaan gue yang, "Kalo misalnya kalian ada yang solo, siapa yang bakalan sukses?"

Dengan pedenya si Jun, "O! Me! Me!"

Karena dia semangat, akhirnya gue nyodirin hape ke depan dia, terus para member langsung yang ngakak dan karena kita semua pindahin rekorder, langsung pada, "Ooooo!!!!" gitu. Sementara si King emang niat becanda, akhirnya dia ngambil semua ponsel yang ada disitu dan disodorin-lah ke Jun. Semantara Jun......

Sit there like a boss. Gue cuma ngakak sambil jeprat-jepret.
*
Setelah wawancara LC9, giliran LUNAFLY. Tapi karena gue sudah wawancara di hari Jumat, yang Sabtu gue nggak ikutan tapi cuma foto-foto doang. Sayangnya hari itu Sam nggak dateng jadi cuma Yun sama Teo. God bless me deh udah wawancara kemaren.

Preskon sendiri baru mulai sekitar jam 1 siang. Jadi semacem ada tenggat waktu buat istirahat dan solat zuhur dulu sebelum preskon. Setelah solat, baru deh masuk ke Ice Palace. Itu pertama kalinya juga gue masuk kesitu.

Preskonnya berjalan seru. Ada MC-nya juga. Tapi yang agak nyebelin dari MC-nya sih bukan karena mereka terlalu atraktif, tapi karena mereka suka salah nge-translate inggrisnya. Mungkin bukan salah juga, tapi kayak becanda gitu. Tapi nggak pas tempat becandanya. Tapi seru kok.

Walaupun bosen juga liat Erdhio lagi Erdhio lagi. Hahahaha idolanya Cicil tuh.

Yang pertama kali keluar waktu preskon adalah LC9. Baju mereka ganti dan pake baju yang ijo stabilo yang mereka pake di Dahsyat beberapa hari lalu. Eden kayaknya agak capek entah bete atau gimana tapi auranya jadi beda sama yang pas wawancara. Dia jadi lebih suntuk mukanya.

Karena misi gue adalah foto hari itu jadi gue berusaha buat dapet foto semua member. Kalo perlu eye contact. Beberapa kali juga gue ngerekam sih buat fancam. Niatnya mau sok-sok fansite gitu kan edit pake backsound terus slowmo-slowmo gitu.

Momen pas preskon paling banyak sih sama Jun sama King. Sementara sama Eden agak sedikit tapi beberapa kali sempat liat kamera juga.

Jadi, waktu preskon kan gue duduk persis di depannya Jun. Kita semua duduk di lantai sementara LC9-nya di atas panggung dan duduk di atas kursi. Kamera gue tetep siaga di depan wajah dan selalu mengarah ke Jun.

Setiap kali Jun ngeliat gue jepret. Dia noleh berusaha buang muka, noleh lagi gue potret. Begitu seterusnya sampai sekitar lima menitan. Sampai akhirnya di ending preskon mereka balik ke backstage, entah kenapa gue kepikiran buat ngerekam mereka lagi jalan tapi nggak sama sekali konsen ke Jun.

Eh ternyata dia melet melet ke kamera gue. Mungkin karena kesel dipotret terus sepanjang acara. Atau dia tahu kalo gue fokus ke dia terus, akhirnya ya gitu, melet-meletin kesel gitu ke depan kamera. Lucu aja. Anak ini minta di jambak bulu kakinya.
*

*
Iya, bulu kaki anak-anak LC9 itu lebat-lebat banget. Saking bosennya foto muka mereka, ada satu sesi dimana gue foto betis mereka semua. Bulu kakinya nggak kalah tebel sama bulu kaki gue. Ya bedanya bulu kaki mereka lurus, bulu kaki gue agak gimbal.
*
*
Mereka cerita banyak hal di preskon, mulai dari rencana comeback sampai apa kesan pertama mereka tentang Indonesia. Ada yang bilang nasi padang enak, ada yang bilang sate enak, ada yang bilang nasi goreng enak, ada yang bilang sesuatu, cetar, macem-macem. Tapi yang paling memorable di #RabuNyunda ini tetep.....
*

*
Dan ada juga yang ngalay sih.... Salahin Erdhio....
*

*
Setelah LC9 ke backstage, giliran LUNAFLY yang preskon. Abis itu kita bubar, keluar, karena acara fansigning-nya mau dimulai.

Rencananya kan fansigning bakalan dilakukan di atrium Mall nih. Tapi nggak tahu alasannya apa tiba-tiba aja dipindah ke lokasi yang sama dengan lokasi preskon. Yah, jadi nggak open for public deh sesuai janji promotor. Padahal gue udah ngetweet kalau itu open for public gitu.

Karena gue dan Dito punya tiket Pegasus, ya kita bisa masuk buat ikutan fansigning. Hari itu pokoknya nothing to lose banget prinsipnya. Karena kita sadar kita bukan fans fanatik mereka, asal bisa masuk dan foto gue aja udah seneng. Maksudnya dapet foto mereka, bukan foto bareng.

Gue waktu itu bareng kak Icha (Jewels Kshop) dan Dito. Kita duduk di kursi barisan keempat kalo nggak salah. Tengah-tengah di depan kita itu Yun sama Teo dan LC9-nya ada Eden sama Ao.

Acara fansigning dibuka dengan penampilan 'MaMA Beat' sama 'How Nice Would It Be'. Karena Rasa nggak ada, Teo yang gantiin. Dan karena Sam nggak ada, J.Hyo yang gantiin. Walaupun nyanyinya cuma sepotong, tetep seru menurut gue.

Nah mulailah ke acara fansigning nih....



Share:

7 komentar