Oh... Jadi Begini SM Global Audition....? [PART 1]

*
Karena ini adalah pertama kalinya SM Entertainment menggelar Global Audition di Jakarta, banyak orang pasti bertanya-tanya. Kayak apa sih audisinya? Yang dicari yang kayak gimana sih? Yang cantik aja? Yang ganteng aja? Yang mukanya oriental aja? Yang pribumi dilirik gak? Kayak gimana sih audisinya?

Gue adalah salah satu orang yang dikepalanya penuh dengan pertanyaan semacam itu. Rasa penasaran gue begitu sangat membuncah kayak orang kalo lagi kebelet buang air besar pas lagi diare. Gue sempat kepo beberapa blog orang dari luar negeri dan baca-baca sampai akhirnya gue sendiri bikin postingan soal pertanyaan-pertanyaan awam soal Global Audition.

Cuma ya, kalo cuma baca doang pasti rasanya beda sama mengalaminya langsung. Untuk itulah gue akhirnya mengirim formulir dan berdoa supaya bisa jadi salah satu peserta audisi. Eh ternyata dapet (walaupun in the end gak guna!) dan yah, begitulah sampai akhirnya datang hari audisi pertama yaitu tanggal 21 Februari 2014.
*
Audisi gue sendiri sebenarnya 22 Februari. Tapi 21 itu gue harus dateng ke TKP buat liputan. Ya sekaligus mengobati rasa penasaran gue yang pake banget, kayak gimana sih audisinya? Gue pun berangkat nggak pagi-pagi banget tapi justru malah agak siangan. Gue sampai di Hotel Manhattan sekitar jam 10:45-an lah.

"Kok kayak nggak ada apa-apa ya?" pikir gue waktu sampai di depan hotel. Gue pikir audisi ini bakalan yang heboh banget kayak audisi Indonesian Idol gitu. Pake umbul-umbul atau paling nggak banner kek apa. Biar ada dikit kesan audisi-nya. Biar heboh gitu.

Ya tapi mungkin karena konsepnya emang private audition kali ya (PRET!). Jadi bener-bener tertutup. Well, paling nggak, tidak ada keributan lah. Soalnya kalo ada banner atau standee gitu kan pasti orang-orang (termasuk gue pastinya) rempong ngalay foto bareng standee.

Karena emang itu hari Jumat dan mepet banget sama solat Jumat, gue jadi harus buru-buru. Berita pertama gue selesaikan di busway dan berita kedua tentu saja setelah gue sampai di lokasi. Biasanya laporan dulu dikit kondisi lingkungan kayak gimana.

Tips kalo masuk hotel mewah sebagai orang awam adalah CUEKIN SATPAMNYA DAN BERLAKU KASUAL. Soalnya waktu itu di Hotel Mulia, yang pas SMTOWN, gue bener-bener keliatan sebagai anak kampung banget. Cengok dan akhirnya ke-gap satpam dan gak boleh masuk. Walaupun akhirnya bisa masuk juga sih. (TERUS TERIAKIN BAEKHYUNAAAAAAAAAAA DIA TAKUT).

Hari itu gue yang bener-bener kayak minum Felix Felicis (kecuali bagian efek lucky-nya). Jalan aja nggak pake peduli siapa-siapa. Di setiap hotel, kalo ada acara pasti akan ada tulisan petunjuk sebuah event, kalo nggak di deket resepsionis, di samping lift deh. Ya gue pun terbantu dengan itu dan langsung meluncur ke lantai 5.

Awalnya gue pikir di lantai 5 tempat dilakukannya semua kegiatan audisi. Tapi ternyata nggak. Lantai 5 adalah ruang tunggu para peserta audisi. Pas gue dateng waktu itu, antrian registrasi udah mengular. Gue sendiri ragu apakah gue akan langsung nembak staf buat tanya-tanya atau sok-sok ikut audisi aja ya?
*
*
Staf-nya sih pasti nggak bakalan mau ditanya-tanya sama orang random macem gue soalnya mereka kan lagi sibuk. Akhirnya yaudah, gue yang sebenarnya nggak ada jadwal audisi hari itu (takut bakalan ketahuan sih sebenarnya), ikut aja antri ambil formulir registrasi.

Awalnya gue pikir bakalan dicek yang bener-bener. Bakalan ketat banget peraturannya. Bakalan yang PAKE HURUF BESAR TERUS BOLD kayak yang di email. Soal apa? Ya soal apakah lo udah dapet email konfirmasi audisi atau belom.

Tapi buktinya apa? NGGAK DITANYA SAMA SEKALI.

Lah kan gue bingung. Lantas untuk apa selama ini gue heboh dapet email audisi kalo misalnya itu nggak digunakan saat registrasi? Maksud gue.... kalau sistem registrasinya seperti itu ya, lo antri, terus dikasi form, terus lo masuk ke ruang tunggu, ya siapa aja boleh masuk. Perkara lo dapet email audisi di hari dan jam itu atau nggak kan?

Bener-bener siapa aja. Contoh nyata? GUE.

Gue seharusnya audisi tanggal 22 Februari jam 5 sore, tapi gue ikut aja antri sama semua yang audisi hari itu jam 11 siang. Nggak dipermasalahkan tuh. Diperbolehkan aja masuk. Yaudah akhirnya gue masuk ke ruang tunggu.
*
*
Ruang tunggunya ya semacem ruang seminar ala hotel gitu lah. Diputerin lah MV-MV artis SM sama video perkenalan perusahaan SM sama produk-produk mereka. Anehnya, yang dateng hari itu nggak banyak yang heboh pas ngeliat MV EXO. Kenapa ya? Apa pada tegang semua? Biasanya di gathering.............

Di sekeliling dinding ruangan juga ditempeli poster official artis SM-nya. Tapi tempat audisinya nggak disitu. Karena disitu cuma tempat nunggu, ngisi formulir dan nanti akan digiring lagi ke ruang audisi.

Gue megang formulirnya tapi gue nggak mau isi karena niatan gue emang nggak dateng audisi hari itu. Gue sama sekali nggak ada persiapan. Tapi yang gue sesalkan adalah kenapa nggak seketat itu peraturannya? Padahal lo tau sendiri kan di email dan website ditulis, "HANYA YANG DAPAT EMAIL JADWAL YANG BISA IKUT AUDISI LAPANGAN". Tapi apa artinya lo dapet email audisi lapangan cuma nggak ditanyain di lapangan apakah lo dapet atau nggak?

Ya berarti kalo ada yang nekat nggak pernah daftar berkas, dateng dan ikut audisi, bisa aja dong? JELAS. Orang nggak dicek sama sekali. Sekarang, kalo lo pengen ikut audisi dan lo baca tulisan gue ini, lo dateng deh besok atau Senin. Kali-kali aja lo beruntung.

Awalnya gue pikir, kita yang udah dapet email konfirmasi itu bakalan di print datanya kemudian di hari H kita audisi berdasarkan berkas itu. Tapi kenyataannya nggak kayak gitu. Semua berasa ulang lagi dari 0. Berasa kayak nggak ada apa-apa. Kayak yang perjuangan ngirim form itu semacem sampah aja gitu.

Jadi ya emang bener-bener yang lo kalopun nggak ngirim berkas sama sekali, mereka nggak akan tahu.

Kesel gak?

Iyalah kesel. Buat apa coba heboh-heboh dari awal masalah pengiriman berkas kalo pada akhirnya juga nggak berguna.

Yang kedua, jam audisinya juga ternyata nggak fix dan bebas. Kesel gak? Ini udah pertanyaan yang keberapa? Hahaha Kalo gue iya kesel. Kenapa? Soalnya di emailnya, SM-nya nyolot banget. JANGAN TELAT. KALO TELAT NOMOR AUDISI LO DIAMBIL ORANG. Taunya? Yang telat biasa-biasa aja tuh.
*
*
Hari itu Ajie (@AjieKurnia), member Anonymous (BIAS GUE AAAAAAAK---ehem), audisi kan. Nah, dia itu dapet jadwal audisi kalo gue nggak salah ya, jam 2 siang. Oke, dia udah yang buru-buru banget nih dateng dari kantor ijin demi ikut audisi. Sempat nelpon gue juga kan suaranya agak panik soalnya emang takut telat.

"Udah lo santai aja nggak usah buru-buru. Soalnya kayaknya jamnya fleksibel," gue bilang ke dia.

Gue ngomong gitu beralasan. Soalnya, setelah solat Jumat gue wawancara beberapa orang yang udah audisi. Pertama, salah satu di antara mereka bilang kalo seharusnya mereka audisi jam 3, tapi malah dapet yang sekitar jam 12 dan boleh ikut audisi.

Kedua, ini lebih parah, seharusnya di email dan berkas pendaftaran mereka ikut audisi MC, tapi ketika di ruang audisi mereka malah nyanyi. Kenapa parah? Coba lo baca lagi website-nya: CUMA BOLEH PILIH SATU JALUR AUDISI DI SATU PERIODE.

Ya emang sih dia ikut cuma satu, nyanyi, tapi ujung-ujungnya kan SM-nya jadi nggak konsisten. Karena di pendaftaran dia milihnya MC kok bisa audisi nyanyi gitu.... Bukan mempermasalahkan kreativitas pesertanya. Tapi mempermasalahkan kenapa nggak istikomah SM-nya.

Ketiga, audisinya cepet banget! Menurut keterangan si orang-orang ini, satu orang nyanyi bisa cuma tiga puluh detik doang. Terus ada juga yang nggak sampai selesai nyanyinya, abis itu di cut, disuruh ganti ke peserta berikutnya.

"Yang dance juga gitu giliran, tapi cuma sebentar banget. Nggak sampe 30 detik," begitu katanya.

Karena beberapa keterangan itu gue langsung menyimpulkan: oke audisi ini aneh. Tapi kalo nggak aneh..... ya bukan SM ya. Yang direkrut aja yang lagi belanja di Mall. Yang lagi ke taman bermain. Yang lagi buang sampah.....

Walaupun gue bilang ke Ajie nggak usah buru-buru datengnya soalnya kayaknya waktunya fleksibel. Nah dia tuh harusnya audisi jam 2 nih di jadwal tapi dia datengnya agak telat sekitar jam 2:10 dan masih boleh. Yaudah, gue akhirnya nemenin dia buat ke lantai lima untuk ambil formulir.

Sampai di lantai lima, "Yang audisi siapa?" tanya si mbak-mbak registrasi.

"Oh ini temen saya," kata gue kan nunjuk Ajie.

"Temennya nunggu di bawah aja ya," katanya lagi. Maksudnya gue disuruh ke bawah.

Oh yaudah, gue langsung tinggalin si Ajie setelah dia masuk ke ruang tunggu. Turunlah gue kan naik lift dari lantai 5 ke lantai dasar lagi. Tapi sesaat itu gue mikir... Kenapa gue harus turun sih kenapa tadi gue nggak bohong aja pura-puranya gue mau audisi?

Akhirnya gue naik lagi. Dengan cuek gue samperin itu si mbak-mbak yang tadi.

"Saya kan audisi nanti sore jam 5," oke gue bohong harusnya besok. "Kalo saya mau ambil formulir sekarang boleh nggak?"

"Oh iya gak apa-apa," dia ngasi gue formulir dengan santai.

WHAT?! JADI SEBEBAS ITUKAH?!

Makin kesel kan? Hahahaha tau gitu ya gue sekalian aja sama Ajie gitu tadi audisi yak. Kalo tahu gitu gue prepare aja dari kemaren buat audisi hari pertama yak. Kan bete.

Akhirnya gue masuk lagi ke ruang tunggu (untuk kedua kalinya hari itu dengan dua formulir yang berbeda). Yaudah gue samperin Ajie yang lagi ngisi formulir kan.

Kenapa gue jadi yang deg-degan ya. Padahal bukan gue yang audisi. Tapi pasti orangnya juga deg-degan banget. Soalnya kalo gue nggak salah inget ya, dari awal masuk hotel kita udah ngomong dengan nada tinggi kayak nyolot padahal nggak. Itu efek deg-degan.

Tapi yaudah, gue sih mikirnya karena dia emang basic-nya dancer ya jadi nggak terlalu masalah-lah buat dia. Udah rajin perform juga. Itu udah salah satu kelebihan yang gue nggak punya. Jam terbang kita beda gitu. Jadi gue kalo deg-degan wajar banget.

Jadi ya gitu, prosesnya setelah isi form, kumpulin, terus dikasi nomor urut kan. Hari pertama itu nomor urutnya gabungan angka sama huruf. Jadi ada yang A-Berapaa B-Berapaa C-Berapaa gitu. Abis itu pada digiring lah ke ruangan audisi. Satu sesi 20 orang, tapi yang berbaris buat audisi 10 dulu, baru nanti 10 lagi.

"Katanya audisinya sepuluh-sepuluh terus sempit-sempitan gitu Jie. Dikasi batas garis gaboleh lewat garis kalo nge-dance," kata gue pas nganterin dia naik lift sebelum ngisi formulir.

Informasi itu gue dapatkan dari pas gue wawancara orang tadi sebelum dia dateng.

"Jurinya ada satu, bukan artis SM, terus nanti kamu nge-dance ke kamera, gitu aja," kata gue juga.

Gue nungguin sampe dia pergi dari ruang tunggu dan naik ke lantai 10 buat audisi. Abis itu gue nyelonong lagi keluar dari ruang tunggu dengan kasual dan menghindar dari mbak-mbak registrasi itu. Semoga dia lupa wajah gue dan besok gue nggak dicurigain.

Dan sebebas itu pun keluar masuk ruangan itu loh yang katanya cuma buat peserta audisi. Gue separo bersyukur karena gue bisa ikut ngintilin si Ajie dan tahu banyak soal proses audisinya, bersyukur juga bisa bikin banyak berita, tapi di saat yang sama gue kesel.

Kemana SM yang kalo konser aja ketat banget pengamanannya kayak celana jins-nya Baekhyun pas jaman MAMA. Bener-bener yang beda banget gitu auranya. Makanya gue jadi yaudah cuek aja. Leluasa aja mondar-mandir sibuk sendiri.

Karena gue belom audisi dan gue masih penasaran sama audisinya, akhirnya gue nungguin Ajie turun dari lokasi audisi. Pengen denger ceritanya dia juga kayak gimana sih. Apakah bener kata orang-orang yang tadi?

"Iya kak itu beneran dempet-dempetan terus jurinya nggak ngeliatin kita sama sekali sampe akhir audisi. Cuma liat tiga detik doang di awal terus nunduk aja nulis, terus pake speaker portable gitu puter musiknya. Trus yaudah gitu kayak males-malesan," katanya.

Okelah. Gue nggak bisa membayangkan gue besok bakalan kayak gimana.

Pertama gue belom punya konsep. Udah punya tapi masih ragu. Kedua gue juga lagi agak sakit jadi males ngapa-ngapain gitu buat prepare. Tapi balik lagi ke niat awal ya, cuma karena pengen tahu proses audisinya, yaudah nggak usah dipikirin deh.

Lalu............... esoknya..................


Share:

34 komentar