Music Bank Live World Tour Jakarta~!!

Ini cerita lain dari pengalaman nonton konser gue. Eits, bentar, buat lo yang mengira gue agak-agak berlebihan karena kok kesannya kayak pamer gitu sih nonton konser terus, atau kok kayaknya di setiap event gue ada terus sih, gue mau meluruskan beberapa hal dulu (EA KESANNYA). Nggak, maksud gue, gini, setiap orang pasti akan punya pengalaman menarik dalam hidupnya, bukan? Dan kadang-kadang pengalaman menarik itu akan menjadi lebih seru kalau diceritakan ke orang lain (apalagi kalau orang itu deket sama kita). Karena pada dasarnya gue membuat blog ini adalah memang untuk bercerita segala hal yang gue rasa unik (makanya kalo lo baca dari postingan awal isinya galau semua), karena itulah gue membuat postingan ini (dan postingan nonton konser sebelum-sebelumnya). Dan ini adalah salah satu dari banyak cerita unik itu.
*
source: www.songkick.com
*
Ketika dikonfirmasi akan KBS Music Bank akan mengadakan World Tour di Jakarta, gue sempat yang agak-agak pengen nonton. Agak-agak. Iya karena gue tahu 2013 ini akan ada banyak banget konser yang mungkin akan lebih menarik dari sekedar Music Bank yang akan ditayangkan di 72 negara dan tentu saja juga akan ada yang mengupload ke YouTube. Itulah kenapa ketika beberapa temen yang sering nonton konser bareng gue heboh beli tiket, gue yang santai-santai aja. Karena memang di awal gue nggak niat nonton. Gue pengen liat EXO. Duit gue akan gue save buat liat EXO. Begitu pikiran gue. Walaupun ada SJ dan SHINee di acara ini, tapi, ah..... gue sudah pernah liat SJ di solo konser mereka dan SHINee di SMTOWN. Jadi kayaknya nggak bakalan rugi-rugi banget kalau gue nggak liat mereka kali ini. Oleh karena itulah gue memutuskan untuk jualan aja. 

Ide jualan itu muncul karena ketika gue antri SMTOWN September lalu kayaknya orang-orang pada banyak banget dapet duit dari sekedar jualan entah itu makanan ataupun merchandise un-official. Oleh karen itulah gue mengajak Deasy dan Gilang buat ikutan jualan (dan kemudian Nadya ikutan gabung). Kami akan jualan hand-banner.

Sepanjang minggu mengkonsep ide jualan ini, pikiran gue sama sekali nggak ada ke arah datang dan menonton. Walaupun sebenarnya kalau mau dipikirin lebih dalam, gue pengen liat SJ dan SHINee. Men, SHINee itu first bias banget di K-Pop dan SJ itu semacem grup yang lo benci tapi tetep lo suka gitu gimana sih rasanya kalo lo nggak nonton. Gue sempat pergolakan batin juga. Beberapa kali terdengar kabar kalau beberapa temen akan beli tiket via calo aja. Dan gue semacem mengaminkan itu. Gue semacem pengen nyoba beli di calo. Last minute ticket. Bagaimana rasanya gue nggak pernah tahu. Dua konser besar yang gue datangi selama 2012, gue selalu ada di antrian paling depan. Nginep sejak satu malam sebelumnya demi bisa dapat tempat paling depan di festival. Jadi... sekarang gue pengen merasakan bagaimana nonton di tribun. Pasti menarik. Pikir gue.

Gilang sempat menyetujui untuk ikut beli di calo karena menurut dia kapan lagi nonton konser murah tapi Deasy agak susah diyakinkan karena memang doski bukan fans K-Pop. Tapi yeah kita lihat saja nanti....

H-10 gue denger tiba-tiba ada perubahan seat-plan. Gue rada-rada shock juga apalagi gue mikirin nasib temen-temen gue yang beli tiket dari jauh-jauh hari hanya buat dapetin tiket festival. Trus tiba-tiba seat-plan diganti dan ada penambahan kelas segala macem. Gue sempat sedih sih, kalo misalnya gue beli tiket dari jauh-jauh hari gue pasti juga akan bereaksi sama. Tapi kemudian gue mikir, kalau acara ini bagian dari acara diplomatis Indonesia-Korea, harusnya sih memang nggak perlu menjual tiket semahal itu dan bahkan kalau bisa memang gratis. Dan saat itulah gue tahu ada ticket yang namanya Friendly Ticket.

Pengalaman baru lagi buat gue. Gue akan coba-coba untuk beli itu tiket Friendly dan mungkin gue bisa jual kembali dengan sedikit mengambil untung. Begitu kan cara calo bekerja? Hehe. Ini pertama kalinya gue jadi calo jadi gue masih agak-agak rakus ngambil untung. Inipun sebenarnya gue agak nggak enak buat ngejual tiket dengan harga tinggi sementara harga aslinya nggak segitu. Ya karena gue tahu bagaimana rasanya jadi fans yang bergantung sama tiket dan apalagi dipermainkan sama calo begitu. Tapi gue mengambil satu pelajaran dari menjadi calo ini: harus berani tega. Agak jahat sih. Dan kemudian gue bersumpah, gue nggak akan lagi mencoba untuk jahat sama orang apalagi sesama fans begini.

Gue dapet tiket Friendly 4 lembar dan keempatnya langsung laku. Pekerjaan lain lagi sebelum gue bisa menyelesaikan jualan gue di GBK adalah mencari 2 orang yang membeli tiket gue ini. Ok. Gue udah kebayang akan seperti apa.

H-1 di kantor gue udah panas dingin. Gue ngak berani liat TL karena gue tahu TL akan penuh dengan update artis-artis yang datang dari Incheon ke Soetta. Gue suka sesek sama yang begituan. Apalagi ditambah dengan kenyataan bahwa gue nggak berhasil meyakinkan temen gue untuk ikut menyelundupkan gue ke bandara pake free-pass yang dia punya. Gue agak kesel. Well, maybe this is too private so I won't tell anyone. But the only things I can say that, 'We don't always get what we want, though maybe we have done things to please anyone.' Yeah kurang lebih kayak gitu.

Beberapa anak magang di kantor yang ternyata suka K-Pop juga sempat update beberapa kali dan gue sempat gatel juga pengen komentar. Tapi ah... lupakan saja mungkin memang tidak jodoh dengan SJ dan SHINee kali ini. Jadi sudah mending konsentrasi ke jualan aja.

Jumat malam pulang kantor, gue, Deasy & Gilang langsung kumpul buat menyelesaikan barang dagangan kita. Nadya gak ikut kumpul karena dia tinggal di Bekasi dan kita janjian buat ketemu di GBK besoknya. Gue, Deasy dan Gilang nge-gunting itu hand-banner sampai hampir subuh. Walaupun Gilang lebih dulu tidur dan gue masih tetap menggunting sampai selesai sampai akhirnya sempat tidur dua jam hari itu sebelum berangkat ke stasiun lagi jam 6. Hampir 300 banner akan kita jajakan di GBK hari Sabtu itu dan doa kita cuma satu: semoga laku. Itu aja.

Agak aneh rasanya datang ke venue konser tanpa tiket dan tanpa niat sedikitpun untuk menonton. Tapi rasa deg-degannya sama persis ketika akan menonton. Waktu di kopaja menuju GBK gue sempat ngomong ke Deasy dan Gilang kalau gue nervous. Padahal ya cuma mau jualan aja. Cuma kalau mau dipikir-pikir lagi bukan cuma itu yang bikin nervous. Gue sih lebih takut ke 'gimana kalau gak abis jualannya?' sama 'gimana kalau diusirin satpam?' gitu. Tapi ah.... bukannya kita harus selalu positive thinking?

Kami sampai di GBK dan suasana masih lumayan sepi tapi nggak sepi-sepi banget. Gue harus jualan dan pada saat yang sama gue harus cari tahu dimana gue bisa menukarkan ini voucher yang ada di tas gue. Alhamdulillah, ketika sedang menjajakan dagangan, gue ketemu sama ELF yang beli satu hand-banner Kyuhyun. Mereka berdua sih sebenernya dan dua orang ini kayaknya ngakak banget ngeliat gue sama Deasy lagi jualan di antara kerumunan orang yang lagi antri. 

'HAND BANNER NYA KAKAK BOLEH KAKAK LIMA BELAS RIBU AJA KAKAK' kata Deasy. 

'BOLEH CHOI AGNES NYA, BOLEH AGNES407 NYA BOLEH SILAHKAN LIAT LIAT AJA DULU' teriak gue.

Dan dua orang ini bener-bener yang aduh ya gue nggak ngerti tapi mereka bener-bener ngetawain dan bilang kami berdua orang gila. Waktu si ELF ini nanya twitter gue apa dan gue kasih tahu 'ronzzykevin double z pake y' dia langsung cengok. 

'Serius lo kak suho?'

"Iya.' jawab gue.

Dia langsung jongkok dan, 'Demi apa?'

Gue cuma diem aja. Sementara Deasy yang 'Gila temen gue terkenal sampe sini.'

'Gue follow twitter lo kak! Ya ampun gue pikir ya lo itu orangnya tinggi, putih, cina-cina gitu. HAH TERNYATA!' kata si cewek ELF.

'Ternyata ganteng ya. Makasih loh! Lo follow twitter gue?'

'Iya kak! Ya Ampun!'

Dan disitulah gue kenalan sama Ina. Gue akhirnya tahu juga kalau dia beli Friendly Ticket dan akhirnya gue punya temen buat antri tuker voucher bareng. Karena gue masih harus jualan akhirnya kita tukeran nomor hape buat saling kontak karena gue harus keliling dan sepertinya dia juga ada urusan lain. So yeah, gue lanjut jualan nggak beberapa lama, dan ketikajam 10 tepat, langsung ke tempat penukaran Ticket Friendly.

Yak... penderitaan gue dimulai.

Sebenarnya kalau masalah antri mengantri sih gue gak apa-apa ya, apalagi kalau panas-panasan. AH SUDAH BIASA. Gue udah merasakan panasnya MEIS dari jam 8 pagi antri dan baru dapet gelang tiket jam 12 siang. Jadi ini sepertinya nggak akan lebih parah dari itu. Tapi yang menyakitkan dan susah adalah ketemu dengan orang yang beli tiket Friendly ini.

Gue kenal dua orang ini dari LINE dan kami belum pernah ketemu sebelumnya. Satu orang yang gue kenal dengan nama Nadelans bisa dengan mudah gue temui karena ketika antri tuker voucher dia sempat telpon gue dan kita sempat yang saling dadah dadahan unyu gitu. Tapi yang satu lagi.......... namanya kalau nggak salah Anggi. Dan gue bener-bener pusing nyari cewek ini.

Oke ini bukan salah Anggi sih sebenarnya tapi ini lebih ke salah panitia penyelenggara. Oke bagaimana bisa itu tiket box kepisah-pisah kayak gitu. YA MAKSUD GUE KEPISAH BOOTH TAPI MASIH SATU AREA SIH GAPAPA YA TAPI INI BENER-BENER YA ALLAH......................... Sepengalaman gue pas SMTOWN, semua ticket box itu ada di depan pintu masuk jadi lo akan sangat mudah mencarinya. Nah yang ini, satu ada di ujung mana, satu lagi ada di ujung mana. Dan ya GBK itu nggak seperti MEIS ya maksud gue.... GBK itu kayak lingkaran setan. Lo keluar dari pintu mana dan jalan ke mana tanpa arah dan lo tiba-tiba udah jauuuuuh dari tujuan lo.

Gue nyari si Anggi ini mulai dari jam 11 sampai jam setengah 1 gue masih belom ketemu. Gue masih jalan ngiterin GBK. Gue masih bingung sendiri sementara hape gue udah lowbat dan dunia ini panasnya udah sepanas video 3gp. Pusing banget.

Akhirnya gue nemu satu nantrian yang ada loket penukaran tiket indomaret dll nya dan ternyata di Anggi itu ada disitu. Tapi pas dia telpon, bentar-bentar telponnya putus. Telpon lagi putus lagi. Mana Deasy & Nadya maksa gue buru-buru buat balik ke tempat dagang mereka lagi. ADUH GUE MAKIN BINGUNG KAN!

'Lo dimana sih?' tanya gue ke si Anggi.

'Di antrian kak. Kakak dimana?'

'Iya ini gue udah di deket antrian tempat lo antri. Lo dimananya?'

Putus.

Dia telpon lagi.

'Halo kak maaf putus kakak dimana?'

'Ini gue di parkiran mobil.'

PUTUS LAGI.

Dia telpon lagi.

'ADUH LO BISA GAK KELUAR BENTAR DARI ANTRIAN' kata gue.

Putus.

YA TUHAN COBAAAN INI KENAPA SIH

Dia telpon lagi.

'Kak bentar ya aku lagi nyoba keluar..................'

Putus.

Keluar dari lembah dosa sepertinya. Batin gue.

Dan gak lama setelah itu, dia dan teman-temannya muncul dan gue kayak YA ALLAH AKHIRNYA YA ALLAAAAAHHHH!!!!

Setelah minta maaf karena lama dan kesasar gue buru-buru balik ke tempat Deasy, Nadya & Gilang jualan. Sementara setelah gue menyerahkan tiket tiket itu ke pembeli gue merasa sangat kehilangan :( Gue merasa ingin nonton.... Gue pengen liat SJ dan SHINee. Gue pengen banget. Dalam hati gue udah menyusun rencana kira-kira gue akan cari calo dan udah nyusun anggaran berapa buat duit tiket. Tapi perjalanan masih panjang. Ini masih jam 2 sementara konser mulai jam 8. Masih banyak banner yang harus dijual......

***

Nadya memutuskan untuk pulang lebih dulu sementara gue masih jongkok di depan salah satu gerbang masuk GBK. Masih jualan hand-banner. Gilang dan Deasy menyusul ke tempat gue juga dan kita akhirnya gabung jualannya. Well, hari makin sore sementara kita masih banyaaaak banget banner yang harus dijual. Kita udah nurunin harga dan obral banget hari itu. Menjelang maghrib, gue sempat-sempatin nge-cas hape di toilet dan disitulah semuanya berawal.

Kak Nuri nge-wasap gue.

'Ron lo mau nonton gak?'

GUE LANGSUNG YANG HEBOH.

'Iya kak gue mau!'

Trus kak Nuri telpon. 'Ini barusan gue ditawarin tiket satu juta festival buat bertiga. Lo mau gak?'

'Gak bisa banget itu dibuat jadi berenam kak sejuta-nya?' Gue ngakak. 'Sekarang lo ada dimana? Gue susulin deh kesitu supaya kita gampang nyusun rencananya.'

Akhirnya gue nyusulin kak Nuri ke gerbang GBK lain tempat dia dan dua temannya yang lain (kak Cicil dan kak Dira) menunggu. Gue, Deasy dan Gilang udah berjalan gontai. Belom makan dari siang. Pengen minum yang seger-seger tapi semua minuman di GBK itu harga konser semua yang berarti MAHAL BANGET. Yaudah kita bertahan dengan menelan air liur.

Dari kejauhan sudah terdengar suara-suara teriakan dan lampu-lampu konser di langit. Gue gemeteran agak merinding juga. Ya Allah ini beneran pengen banget ngeliat pada akhirnya. Kalopun gue nggak liat, gue harusnya nggak ada disini sekarang. Gue mending pulang aja. Tapi gue pengen liat. Gue pengen liat apapun yang terjadi dan calo itu harus gue dapetin!

Ketika sudah sampai di tempat ketemuan sama kak Nuri tiba-tiba disana malah ketemu sama Arrum dan Iga (dan pacarnya). ADUH UDAH LAMA GAK KETEMU ARRUM! Gue yang heboh banget trus dia sampe peluk-peluk gue gitu saking lamanya kita gak ketemu. Ternyata mereka juga masih nyari-nyari tiket calo dan waktu itu emang harga tiket calo-nya masih mahel banget. Jadi yeah, kita sama sama nunggu sampai acara dimulai. Gue sendiri sebenarnya nggak akan merasa kehilangan momen di awal awal konser karena gue tahu SJ dan SHINee akan tampil agak akhir. Dan sebelum mereka tampil kita pasti udah bisa dapet tiket.

Jam 8:15 itu bener-bener chaos. Gue nyari sana sini belom dapet juga tiketnya. Akhirnya kami pecah kongsi. Gue, Deasy, Gilang, Kak Nuri, Kak Cicil dan Kak Dira pisah sama Arrum, Iga dan Pacarnya Iga. Kita akhirnya nyusun rencana dan....... tiba-tiba seorang pedagang minuman ngomong ke gue.

'Lo pada mau nonton? Lo jalan aja itu ke pager yang situ, lo loncat, trus cari-cari petugas biar bisa dikasi masuk. Yah paling bayar berapa.'

'HAH SERIUS BANG?'

Gak pake pikir panjang. Oke kita semua mendekat ke pagar itu dan ketemu sama petugas disana.

'Mas boleh masuk gak sih?' tanya gue.

'Ya kalo gak ada polisi mah loncat aja buruan.'

YAK DAN GUE LANGSUNG LONCAT.

Yang lain ngikutin. Bahkan kak Cicil, kak Nuri sama kak Dira yang entah gue lupa yang jelas mereka pake baju agak panjang karena berjilbab. Lucu aja gue liatnya. Selanjutnya adalah nyari tiket calo. Gimanapun caranya kita harus dapet tiket calo.

Diluar gue udah kayak belatung dijemur di aspal. Nggak bisa diem tapi nggak bisa ngomong apa-apa juga. Gue bukan termasuk orang yang pintar ngomong dan negosiasi soal harga. Jadi gue serahkan ke ahlinya saja: kak Cicil. Dia berusaha nyari semua orang yang masih punya tiket malem itu supaya kita bisa masuk. Siapapun. Kelas apapun. Harganya yang jelas nggak akan lebih mahal dari harga aslinya.

Suara-suara teriakan dari dalem udah bikin nyesek banget. Udah bikin gemeteran. Mau nangis banget rasanya. Dan akhirnya............... AKHIRNYA YA ALLAH! SHE GOT THE TICKETS! Gue udah yang pengen nangis banget tapi gue lupa terakhir nangis udah dua tahun yang lalu dan udah nggak bisa nangis lagi sekarang. Semacem dikutuk gitu gue. Trus yaudah. Kami boleh masuk. (Deasy & Gilang gajadi ikut karena kayaknya emang mereka kecapekan banget).

Kami masuk.

MASUK.

TRIBUNE PALING ATAS POJOK.

LAGU KEMESRAAN UDAH MAU KELAR. HYORIN YA ALLAH.

DAN DARI TEMPAT ITU............... HYORIN....................... terlihat seperti semut rangrang berdada raksasa.

Kami mengatur posisi dengan sebaik-baiknya dan gue mengeluarkan kamera dengan secepat-cepatnya. Gue nggak peduli lagi sama security dan siapapun yang mungkin akan melarang kamera itu karena di depan gue ada orang Jepang kameranya sepanjang jalan kenangan gitu lensanya. Dan pas banget kita masuk jam 9 malam itu Infinite tampil. Gue langsung fancamin.

Ya Allah... Akhirnya gue liat L dan Hoya langsung walaupun dari lensa kamera gue sendiri dan walaupun gue gak kenal sama mereka. Kalau aja gue nggak jualan banner mereka mungkin gue gak akan kenal mereka. HAHAHAHAHA Itu pertama kalinya liat performance Infinite dan keren banget! Ah... Pas banget mereka baru mau comeback lagi ya bentar lagi, kalau MV-nya bagus gue review deh :)

Dari semua artis yang tampil malem itu, gue paling suka banget sama fanservice-nya 2PM. Entahlah mereka tuh kayaknya seruu gitu pas ngasi fanservice. Penampilan Sistar sama sekali gue nggak liat karena ternyata Sistar udah tampil di awal-awal. ADUH PAS AFGAN GILAK KEREN BANGET! Nggak kalah sama artis Korea-nya! Seru banget Afgan malem itu. Trus waktu special stage S4 sama Teen Top juga gue merinding banget deh itu denger Teen Top nyanyi bahasa Indonesia-nya bisa bagus begitu. Walaupun ya katanya ada yang salah salah sih tapi karena gue nggak denger jadi yaudah bagus aja gitu menurut gue. Pas Hyorin nyanyi Kemesraan gue cuma denger dari luar jadi nggak begitu jelas salah atau gak yang jelas dari luar bagus aja.

Yang paling gue inget adalah waktu SHINee perform. Kenapa? Karena gue sama sekali nggak motret atau nge-fancamin seperti hal-nya yang lain jadi gue bener-bener fokus nontonin mereka. Gue ikutan fanchant ketika mereka perform. Gue ikut teriak kenceng tepuk tangan dan semuanya. ADUH SHINEE KEREN BANGET APALAGI PAS YANG DREAM GIRL ADUH UDAHLAH KEREN PARAH. Orang Jepang di depan gue sampai yang 'Calm down~ calm down~!' gitu sementara gue gak peduli. YAH ELAH GAK BISA CALM DOWN INI MAH.

Di belakang gue fangirls udah pada yang menggila kacau. Itu Tribun kalo misalnya konsernya semalam suntuk mungkin udah hancur roboh deh. Itu aja pas disitu udah goyang goyang gitu makanya fancam gak ada yang bagus hasilnya HAHAHAH. Bahkan di belakang gue setiap kali ganti grup, tiap itu juga dia bilang 'Gue tunggu di kamar ya malem ini!'. Jadi waktu Infinite 'MYUNGSOO GUE TUNGGU DI KAMAR MALEM INI!' Pas SHINee 'TAEMIN UDAH BESAR ADUH TAEMIN GUE TUNGGU DI KAMAR YA!' pas SJ 'YA ALLAH DONGHAE AYO GUE TUNGGU DI KAMAR!!!' ........ Lupa harga diri sudah.

Pas SJ perform gue sama sekali gak ngeh itu lagu Bonamana udah ganti ke Oppa Oppa trus SFS. Soalnya gue sibuk jeprat jepret. Gak gue fancamin soalnya gue pengen aja nyoba motret gitu. Pengen nyoba jadi kayak yang fansite-fansite gitu loh ^^ Sekalian eksperimen kalo misalnya panggung dengan pencahayaan kayak gitu harus gimana harus gimana-nya. Praktekin kuliah Jurnalisme Fotografi semester lalu. Tapi yah.... gak rugi juga sih karena ini juga kan masuknya murah. Tapi kalo misalnya konser kayak SS gitu motret, aduh kayaknya gue akan mikir mikir lagi deh. HAHAHAHA Gue prefer enjoy the show kecuali emang gue berkesempatan nonton 2 kali dan yang pertama itu gratis mungkin baru gue akan moto moto. Hihihihi

Dari sedikit konser yang berhasil gue datengin, Music Bank ini adalah yang penuh dengan canda tawa dan deg-degan. Bukan karena capek antri, tapi lebih ke capek jualan dan capek perasaan tidak pasti nonton-nya itu loh. Banyak hal yang gue dapet dari MuBank ini. Selain dapet temen baru yang nama-namanya udah gue udah sebutin di atas, ketemu sama orang baru yang bener-bener baik yang bahkan nggak marah ketika gue nimbrung ngantri friendly ticket tapi justru mereka open banget, dan ketemu sama SJ lagi dan SHINee lagi tentunya. Selain itu, beberapa poin hikmah dari Music Bank Jakarta:
  1. Jualan itu nggak gampang. Siwon tidak seterkenal itu dan fans-nya tidak sebanyak itu. Padahal gue udah nge-print 9 macem banner Siwon dan semuanya sisa banyak LOL,
  2. Kalau bisa ke GBK please bawa motor. Karena kalo lo kesasar lo akan bisa dengan cepat dan mudah mencari jalan pulang dan gak jadi butiran debu,
  3. Sebenarnya kepribadian orang akan terlihat jelas jelang dan saat konser. Jelang konser misalnya, selama ini kalau kalian kenal baik, tapi ternyata orangnya justru nggak sebaik yang kalian pikirkan HAHAHAHAH aduh ini private banget maaf dan gak ada hubungannya sama semua nama yang ada dia atas. Saat konser, nggak peduli lo siapa, kalo udah muncul bias di depan, hancurlah harga diri,
  4. GBK itu panas. Bawalah payung dan air yang banyak.
  5. Pesan dari penjaga pintu masuk: kalo mau masuk gratis, datanglah pagi pagi dan cari mereka. #KODE
*
More photos here
*
Gue sampai kosan jam setengah 4 subuh setelah konser ini dan tepar sampai siang. Kalau aja gue bangun lebih cepat mungkin gue akan ngejer itu artis-artis yang lagi pada ngalay di Taman Mini sama di Mall Jakarta. Tapi kalau bukan rejeki ya mau gimana lagi ^^ maybe next time rejeki gue nya :) Gak ada yang perlu di sesali. Life is too short to regret something trivial like this.

PS: Gue nonton MuBank ini ber-4 Rp 500.000,- dan gue cuma bayar RP 98 ribu karena uang gue pas pasan. HAHAHAHA ADUH MAKASI BANGET KAK NURI KAK CICIL DAN KAK DIRA DAN MAS MAS CALO GANTENG.
*

Share:

32 komentar