Jangan Pingsan ELF, karena Oppa Nggak Peduli

Gue selalu ngefans Super Junior. Yaaaaah.... walaupun sekarang udah nggak seperti ketika awal-awal 2010 dulu, tapi kalo mereka ke Jakarta--terlebih bisa masuk nonton mereka gratisan--gue akan bela-belain buat dateng. Siapa sih yang nggak suka nonton gratis? Apalagi ini Super Junior.

SUPER JUNIOR.

M.

Sebagai seseorang yang bekerja di dunia yang nggak pernah jauh dari KPop, kedatangan Super Junior tentu jadi sebuah hal heboh. Enggak cuma buat ELF di luar sana tapi juga buat jiwa ELF di dalam hati gue. Itu juga yang terjadi ketika mereka jadi salah satu bintang utama di ulang tahun salah satu televisi swasta di Jakarta bulan Agustus lalu.

Ketika ini diumumkan, gue sendiri sebenarnya pengen beli tiket mereka dan nonton dengan temen-temen lain yang sudah pasti nonton. Tapi kemudian gue berpikir, "Biasanya bukannya acara ulang tahun televisi itu gratis ya?". Itulah yang membatalkan niat gue buat beli tiket.

Alasannya, gue berkaca dari pengalaman gue dateng ke ulang tahun televisi lain sebelum-sebelumnya. Dan itu beneran gratis. Gratis dari temen yang kerja di TV itu sih sebenarnya. Tapi yang penting gratis kan? Soalnya pas NET. ulang tahun, gue dapet kok gratisan. Masa sih yang ini harus bayar?

Lalu, tumben-tumbenan sih ulang tahun televisi ini ngejual tiket. Soalnya kan biasanya sebar-sebar undangan. Sebar-sebar tiket gratisan lewat kuis dan semacamnya tapi nggak sampe yang dijual di situs penjualan tiket onlien gitu. Apa mentang-mentang ada Super Junior gitu terus jadi dikomersilkan? Ya bisa jadi sih.

Tapi saat itu gue mikir, "nggak ah mendingan nggak usah beli tiket kalo masih bisa diusahain buat gratis," tetep ngarep.
*
*
Iya, sebenarnya untuk dapat gratisan juga gambling sih. Nggak ada yang bisa memastikan. Untuk itulah gue dan salah satu temen gue yang namanya Cicil (ELF, fans Yesung) akhirnya bikin plan buat beli di calo aja.

Acara ulang tahun kayak gini pasti calo-nya banyak. Orang konser KPop aja calo tuh kayak berserakan. Masa iya acara ulang tahun yang tiketnya bisa dapet undangan dari orang dalem gini nggak ada. Terlebih, lokasinya di GBK pula. Yaudah, paling nggak bisa lah kalo pake calo.

Walaupun sebenarnya nggak ada yang pasti dari kedua hal itu: baik undangan ataupun calo. Yah, kemungkinan terburuknya yaudah kita gajadi nonton.

Gue sih sebenarnya nggak apa-apa kalo nggak jadi nonton karena yaudah gue juga lagi tidak dalam kondisi yang pengen banget nonton SuJu walaupun udah di depan mata. Tapi Cicil pengen banget liat karena emang dia ELF banget kan. Jadi pola pikir gue hari itu adalah gimana caranya supaya kita bisa nonton. Udah itu aja.

Gue berusaha buat dapet tiket gratis dari temen sekantor gue yang hari itu bertugas di sana. Well, ini salah satu cara paling ampuh sih sebenarnya buat masuk. Karena hari itu gue sedang tidak ada jadwal liputan jadi gue nggak bisa macem-macem buat masuk menggunakan identitas kantor. Nggak segampang itu. PIkir gue.

Temen gue ini sih menjanjikan bakalan bisa. Karena menurut dia, kalo televisi ini bikin acara, nggak ribet kayak konser-konser besar yang dipromotori oleh promotor-promotor seperti biasanya. Dengan bermodalkan kepercayaan itu, yaudah kita setidaknya ada pegangan.

Acaranya mulai malam sementara gue di GBK udah dari jam 10 atau 11 pagi. Paginya gue sempat mampir ke Lapangan D dulu buat cek lokasi TLP waktu itu sebelum akhirnya nyusul ke GBK. Alasan kita buat dateng pagi sebenarnya karena pengen nonton Anonymous perform di panggung acara lomba cover dance yang juga jadi rangkaian acara ulang tahun televisi itu.

Anonymous perform sekitar jam setengah empat sore atau jam tiga sore. Sayangnya di sepanjang menunggu mereka perform gue nggak ketemu sama para membernya. Biasanya gue suka ngintilin ke belakang panggung. Foto-foto gitu sok akrab. Tapi pas kemaren rasanya kayak nggak pengen. Takut dikira sasaeng.

Padahal sih emang.

Singkat cerita, jelang acara dimulai gue akhirnya dikasi kepastian sama temen kantor gue itu buat ikut dia. Oke. Akhirnya kita sudah punya tiket lah buat masuk. Walaupun masih belom jelas juga dapetnya tribun atau festival.

Untuk urusan konser artis yang gue suka, gue lebih suka nonton di Festival. Tapi karena ini gratisan, gue nggak bisa juga ngeyel. Akhirnya yaudah sedapetnya aja. Cuma Alhamdulillah setelah di dalem, gue dapet yang festival. Tapi dengan syarat gue harus motret dan istilahnya bekerja di hari libur lah gitu.

Sip. Nggak ada masalah. Biarpun itu hari libur dan gue nggak ada shift juga disuruh kerja gak masalah. Ya gimana dong kalo kerjaannya motret Super Junior dan nonton performance mereka? Itu tuh kayak pekerjaan paling menyenangkan di dunia!

Karena Cicil nggak ada kewajiban buat kerja, dan karena dia pengen banget nonton dari lokasi yang paling dekat dengan panggung akhirnya kita misah di tengah lapangan. Gue masuk ke media pit tempat fotografer bareng sama kak Icha--kita ketemu di ruang tunggu dan akhirnya bareng.

Hari itu kebetulan kan karena emang gue niat mau ngerekam penampilan Anonymous, jadi gue bawa kursi lipet 45 cm yang gue beli tahun lalu. Awalnya gue pikir bawa gituan bakalan ribet eh ternyata ribet di awal tapi bahagia sepanjang acara.

Ya gimana enggak, ketika fotografer lain susah-susah mikir mau gimana cara supaya bisa dapet posisi enak buat motret, gue udah tinggal buka bangku, naik dan motret. Soalnya, tentu saja fotografer kan butuh spot yang enak buat motret. Kalo sejajar sama penonton pasti lelah banget. Apalagi sebagai fotografer acara kayak gini biasanya musuh terbesarnya adalah hape, ipad, tongsis dan lightstick. Semua itu bener-bener mengganggu. Hahahaha

Tapi ya gabisa nyalahin penonton juga. Kan mereka udah beli tiket.
*

*
Berada di media pit tentu nggak sama dengan berada di antara penonton. Ditambah lagi malam itu yang datang nggak cuma ELF doang tapi semua fandom artis yang perform. Men, ada NOAH loh disitu. Ada Agnezmo juga. Ada JKT48 juga. Gimana GBK nggak pecah banget.

Dari dalam media pit yang dipagerin, gue cuma bisa geleng-geleng kepala liat keramaian. Dito nggak lama nyusul gue ke situ. Kebetulan dia memang punya free-pass buat masuk ke acara. Waktu acara belom mulai sih emang nggak terlalu berasa pengapnya. Tapi pas udah mulai, Masya Allah.... Udara udah kayak benda paling mahal di dunia deh.

Adegan saling dorong saling dorong belom berasa. Belom sampai akhirnya Super Junior-M naik ke atas panggung di segmen dua.

Gue udah nggak ngerti lagi gimana kondisi ELF saat itu. Entah apakah mereka memang terbawa suasana ketemu oppa gitu ya terus jadi teriak dan kehabisan energi. Atau karena emang mereka capek berada di dalam kerumunan dan kehilangan kesadaran.

Gue shock. Kondisi di bawah panggung itu beneran chaos. Gue nggak bisa ngebayangin bagaimana berada di antara penonton. Gue hanya bisa diem, ngeliatin dari atas pas lagi off-air. Semua orang saling dorong. Saling marahin. Padahal sebenarnya kalau mereka berdiri biasa aja gitu ya, nggak akan terlalu banyak masalah.

Tapi namanya mungkin terbawa suasana. Akhirnya yaudah jadi chaos.

Satu orang mulai kebingungan karena handphone-nya hilang. Dia heboh di antara kerumunan di depan gue karena tadi katanya handphone-nya masih ada sama di atapi tiba-tiba udah nggak ada. Bingung, dia nanya ke semua yang ada di sekitar situ. Walaupun gue rasa sih mustahil buat ketemu.

Satu orang lainnya heboh karena dompetnya hilang. Sementara ada orang yang dengan santai ngelempar dompet ke media pit sambil bilang, "Ini udah kosong. Tinggal kartu-kartu gak penting duitnya udah nggak ada,"

Itu pas masih belom Super Junior tampil loh. Masih acara baru mulai. Masih awal-awal drama. Sampai akhirnya ketika segmen dua on-air. Duh.....................

"MAS! MAS!"

Gue kira bukan gue yang dipanggil jadinya gue tetep aja fokus sama kamera gue. Tapi orang ini lalu narik celana gue.

"Oh ya saya?"

Posisinya udah nempel pager media pit. Cewek. Rambutnya panjang. Mukanya udah yang kayak lelah banget tapi masih pengen party. Gimana sih.

"Mas saya boleh numpang naruh kaki ya,"

"Hah?"

Gue masih nggak ngerti.

"Ini naruh kaki di sini," dia nunjuk kakinya. Maksudnya masukin kaki ke pager. "Sendal saya putus mas. Kaki saya sakit,"

"Astaga mbak ngapain aja sampe sendal putus. Yaudah taruh aja disitu mbak kakinya. Awas copot loh,"

Dan itu baru satu. Setelah itu.... sigh.

Kalo yang nonton di TV mungkin cuma fokus sama Donghae yang lagi rambut biru atau Eunhyuk yang malem itu tiba-tiba jadi keren banget. Gue sebenarnya pengen banget bisa fokus ke Henry atau mungkin motret Donghae lebih banyak. Tapi kalau ada di TKP, beda. Nggak bisa sesantai dan secuek itu sama dunia.

Super Junior-M perform, itu ELF udah pada enggak jelas lagi hati dan pikirannya Yang di depan histeris liat SUJU, yang di belakang histeris karena yang di depannya ngalangin pandangannya.

Di saat-saat seru seperti itu satu per satu dari mereka entah kenapa mulai pingsan. Pastinya kelelahan. Karena disitu emang rame banget ya nggak bisa dibayangin ramenya kayak gimana. Air minum di tempat kayak gitu adalah barang langka. Udara segar nomor dua.

"TOLONGIN INI PINGSAN TOLONGIN!"

Ada yang teriak. Gue di atas kursi sama Dito bengong. Ini sebenarnya teriaknya ke siapa? Ke petugas medis? Apa ke kita?

"BANTUIN ANGKAT BANTUIN ANGKAT!"

Mungkin ke kita? Soalnya kayaknya nggak ada medis disekitar situ. Satpam sih ada tapi agak jauhan.

Gue sama Dito akhirnya buru-buru turun dari kursi dan bantuin itu yang lagi berusaha digotong ke atas melewati pagar buat bisa masuk ke media pit. Kak Icha lagi nangkring di atas pager dan nggak memungkinkan buat turun karena naiknya aja susah kalo turun lagi nanti nggak dapet foto dan nggak bisa laporan ke kantor kan masalah.

Sementara Dito yang sibuk banget di bawah bantuin yang baru aja diangkat masuk ke media pit. Kondisinya udah nggak jelas. Rambutnya udah basah sama keringat. Kayak baru abis keramas. Mukanya pucat. Cewek lagi. Kameranya gelantungan di leher terus talinya dalam kondisi yang hampir nyekek lehernya.

"Mbak itu kamera dibuka dulu aja mbak biar gak berat," ya gimana sih gue sama Dito nyuruh buka dia nggak ada tenaga akhirnya kita bukain.

"Lurusin kakinya mbak!" Dito teriak lagi. Dia berusaha lurusin kakinya. Sementara si Dito ngamanin barang-barang bawaan si mbak-mbak ini, gue lagi sibuk ngipasin dia pake kipas yang dia bawa.

Gambarnya Siwon.

"Air mana air ada yang punya air gak?" kita nyariin air.

Mbak-mbak ini udah yang lelah banget mukanya udah lemah banget juga badannya. Kayak semacem 'Ya Allah kalau tiba waktuku..."

EH ASTAGFIRULLAH. AMIT AMIT.

Setelah nemu air akhirnya dia pun dikasi minum. Disuruh napas pelan-pelan dia nurut. Sementara sekarang tim medis sama satpam udah sibuk ngurusin yang lain. Yang juga pingsan. Yang juga diselamatkan dari kerumunan ke media pit.

Dari yang awalnya media pit isinya cuma dua puluhan orang jadi padet banget sama ELF yang pingsan. Gue udah nggak perhatiin siapa mereka bagaimana mukanya. Yang jelas mereka dalam kondisi yang tidak bisa diabaikan.

Gue masih sibuk ngipasin si mbak-mbak ini dengan kipas Siwonnya.

"Duh mbak. Siwon udah nggak dateng masih aja lagi bawa kipas Siwon. MANA SIH SIWON! TANGGUNG JAWAB NIH! MBAK, MANA SIH PANGGIL DONG OPPA OPPA LO! APA MEREKA PEDULI SAMA LO PINGSAN KAYAK GINI! NGGAK LIAT APA FANS-NYA PADA PINGSAN" gue teriak.

Niatnya becanda.

Dalam kondisi yang udah nggak berdaya itu, si mbak-mbak ternyata masih bisa ketawa. Walaupun mungkin ketawanya juga udah kayak yang nggak ada tenaga sama sekali. Alhamdulillah sih tapi masih bisa ketawa.

Untung break iklan acara ulang tahun gitu suka lama ya. Tapi karena lama, yang pingsan jadi kayak makin banyak aja gitu yang diselametin ke media pit. Salah satu yang pingsan nemu kantong plastik hitam disitu dan nyolek gue.

"Mas saya mau muntah boleh gak,"

"YAAMPUN MBAK YAUDAH MUNTAH AJA GAPAPA. ASAL JANGAN DIMINUM LAGI MUNTAHNYA MBAK JIJIK. JANGAN JUGA MUNTAH DI BAJU SAYA SIH SAYA GAK MASALAH. MUNTAH AJA MBAK BIAR BAIKAN!"

Dan setelah itu gue pun memalingkan wajah karena nggak mungkin gue ngeliatin orang muntah.

Tentu di kondisi seperti itu dehidrasi udah nggak bisa lagi dihindari. Makanya gue bilang, gue nggak pernah suka dengan peraturan nggak boleh bawa air minum ke lokasi konser. Karena kalo nggak minum, terus pingsan, yang repot kan juga promotor dan tim-nya. Kalo misalnya kita dari awal bisa membekali diri kita dengan air, tentu tidak akan ada korban yang berguguran.

Satu per satu dari mereka sudah mulai tenang. Sudah mulai bisa ngipasin diri mereka sendiri. Mereka udah mulai duduk dan bersandar di pagar. Segmen tiga udah mau on air lagi. Beberapa dari mereka juga sudah mulai nungguin penampilan Super Junior lagi. Ada yang bela-belain berdiri walaupun lagi lemas. Ada yang duduk di atas tempat kamera televisinya. Yang penting bisa ngeliat lah intinya gitu.

"YAUDAH ELF PLEASE AYO NONTON LAGI. KALO MAU PINGSAN PLEASE BANGET ABIS PERFORM SUJU AJA YA BIAR LANCAR JUGA INI KERJAAN KITA YANG DISINI," kata gue sambil becanda.

Tapi ternyata jadi serius. Setelah Super Junior-M selesai bawain lagu terakhir setelah beberapa kali salah lagu pas itu, makin banyak aja yang pingsan.

Subhanallah.

Gue selama jadi fans dan nginep di lokasi jelang konser, Alhamdulillah banget nggak pernah sampai yang pingsan gitu. Pertama kali gue pingsan dulu itu pas kesetrum di rumah gegara sok-sok nyabut colokan setrikaan dan itupun pas gue masih empat tahun. Gue masih inget banget rasanya kesetrum terus pingsan. Kedua kali gue pingsan karena di urut dan ditotok syaraf. Ketiga kalinya pas abis bikin paspor gagal di Mataram yang kemudian orang-orang disitu ngira gue kesambet terus pingsan.

Waktu nginep pas SS4 dan SMTOWN dan TLP, Alhamdulillah banget nggak sampe selelah itu kondisinya. Walaupun tenaga udah abis pas ngantri semaleman. Masih ada sisa tenaga buat beberapa jam penampilan.

Tapi malam itu bener-bener deh jadi pengalaman pertama gue menyaksikan bagaimana para fans ini rela berkorban jiwa dan raganya buat idolanya. Bagaimana mereka bela-belain dateng pagi dan berakhir dengan tergeletak lemas di media pit.

Gue jadi ngerti, kenapa banyak orangtua yang khawatir dengan kondisi anak mereka yang datang ke acara-acara kayak gitu. Bahkan beberapa dari mereka bela-belain buat nemenin anak mereka. Ngebayangin mereka khawatir itu loh, nggak tega. Karena emang kejadian-kejadian kayak gitu tuh nggak bisa dihindari banget.

Nggak ada hal yang bisa ditebak dalam kondisi ramai begitu.

Kita nggak bisa juga ngelarang orang lain untuk nggak berbuat jahat ke kita. Walaupun mungkin selama ini kita selalu jadi orang superbaik yang jarang melakukan kejahatan sekalipun, misalnya.

Yang namanya sial yaudah sial aja. Yang namanya hape ilang yaudah ilang aja. Mungkin bukan rejeki. Dan yang namanya orang berbuat jahat karena memang sudah jahat atau karena kepepet, yaudah jahat aja. Mana ada orang jahat yang peduli sama orang yang akan dia jahatin. Kalo dia peduli berarti harusnya dia bukan orang jahat.

Di kondisi seperti itu kita juga nggak bisa memprediksikan apa yang akan terjadi sama kita. Sekuat apa kita di antara ribuan orang yang ada disitu, nggak bisa kita pastikan. Juga secukup apa tenaga kita untuk berdiri dari awal acara sampai akhir acara. Semampu apa kita menahan rasa lelah dan pusing kita di antara bau keringat, ketek, kentut orang-orang yang ada di sana. Semuanya unpredictable.

Kejadian malam itu memberikan banyak pelajaran sih. Hikmah dan faedah gitu istilahnya. Wkekekeke. Bahwa seorang fans bisa segila itu sama idolanya. Bahwa seorang fans bisa nggak sepeduli itu sama dirinya sendiri, demi melihat idolanya. Bahwa seorang fans rela menyakiti dirinya sendiri demi idolanya.

Hal-hal yang mungkin buat orang lain nggak masuk akal. 'Udah gila apa?' 'Lebay! Kayak nggak ada kerjaan lain aja!' atau 'Ih alay banget sih!' Tapi begitulah adanya. Begitulah fans. Begitulah kenyataannya. Semuanya memang tidak masuk akal, tapi kenyataannya orang yang kayak gitu tuh ada.

Dan, mereka (fans) nggak bisa disalahin karena mereka punya alasan yang kuat yang nggak mungkin dingertiin orang lain. Apalagi sama orang yang sudah punya pikiran negatif soal kelakuan mereka.

Selain itu, gue jadi sadar juga kalau orang jahat itu ada di mana aja. Walaupun kita harus selalu berbaik sangka sama orang ya, tapi nggak ada salahnya juga sebenarnya parno. Kita memang harus selalu hati-hati sama orang-orang disekitar kita.

Kalo di konser, copet itu kerjanya biasanya berkelompok. Nggak jauh beda sama fansite. Bedanya kalo fansite curi-curi ngambil gambar, copet curi-curi barang berharga. Jadi hati-hati aja. Apalagi kalo konser yang artisnya banyak (dan kebanyakan artis Indonesia). Kita nggak pernah tahu siapa yang dateng dan dari fandom mana. Atau mungkin bukan fandom mana lagi, tapi penyelundup yang entah siapa.

***

Di tengah huru-hara itu, gue bisa menyelesaikan pekerjaan gue dengan lancar. Alhamdulillah juga bisa dapet foto Super Junior-M. HENRY JUGA! Dan malam itu sepanjang jalan pulang gue mikirin nama apa yang harus gue cantumkan di watermark Super Junior ini ya? Nemulah nama 'Sekuat Superman'. Superman itu kan lagunya SJ dan dia identik dengan kekuatan. Selain itu, nama 'Sekuat Superman' juga terinspirasi dari kekuatan para ELF yang rela pingsan buat mereka. Merekalah Superman yang sebenarnya.

#halah
*






Share:

13 komentar