Lagi Gampang

Belakangan ini gue lagi menikmati hidup. Bener banget. Sudah terlalu lama gue terpenjara dalam pikiran-pikiran takut dikira begini dan takut dikira begitu. Sudah terlalu lama banget juga rasanya gue memikirkan banyak hal yang kadang-kadang nggak penting gitu buat dipikirin. Misalnya gue penasaran banget kenapa mobil rodanya harus empat? Kenapa nggak 13 biar kayak Suju? Atau misalnya pertanyaan lain yang (menurut gue) penting banget buat dijawab tapi nggak ada yang mau dengan senang hati menjawabnya: mana yang lebih dulu ada, dinosaurus atau telur ayam?

Gue sedang berusaha untuk menikmati hidup. Beberapa minggu yang lalu gue bersama beberapa orang teman latihan dance cover buat ditampilin di sebuah gathering Komunitas Korea. Gue sangat menikmati proses latihannya. Proses bagaimana bisa menghapal gerakan dan formasi dan segala rupanya itu. Mengingat gue sedang merintis cita-cita untuk menjadi artis YouTube, jadi dance performance pertama gue di gathering itu bisa jadi salah satu titik untuk memulai karir gue di dunia artis YouTube. Gue juga nggak ngerti gue lagi ngomongin apa jadi please banget jangan tanya ya...

Gue termasuk tipe orang yang susaaaaah banget mengambil keputusan. Nggak cuma memutuskan untuk memakai celana dalam bekas kemaren atau pakai yang baru aja karena males nyuci, tapi juga pilihan-pilihan sulit seperti misalnya malem ini mau makan nasi goreng ayam atau nasi goreng kambing. Tapi hal yang paling susah gue putuskan adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan uang. Membeli tiket konser salah satunya. Gue adalah (mungkin) satu diantara sejuta orang yang akan berpikir sejuta kali juga kalau mau nonton konser ataupun mengeluarkan uang tiga ratus ribu untuk sebuah tiket konser yang bahkan gue sendiri nggak bisa ngeliat artisnya sedang ngapain diatas panggung. Penyesalannya sangat dalam. Nggak hanya ketika membeli, tetapi juga mungkin ketika gue memutuskan untuk tidak membeli.

Pertama kalinya gue nonton konser adalah Maher Zain (baca disini) dan itupun sebenarnya gue cuma iseng ngajakin temen gue yang juga suka buat nonton karena kalau gue nonton sendiri akan sangat mustahil sekali. Gue nggak terlalu suka Maher Zain, maksud gue bukan nggak suka, tapi karena gue hanya menikmati lagunya jadi nggak pernah kepikiran untuk nonton live performance nya sama sekali. Cuma karena kakak gue suka banget akhirnya gue nonton juga dan menjadi wakilnya buat menyaksikan performance itu. Yang gue dapet adalah kaki pegel dan leher pegel karena nggak keliatan apapun selain kepala orang-orang yang lebih tinggi dari gue. Stage yang biasa aja dan venue yang nggak memuaskan sama sekali... Sebenarnya itu yang membuat gue lama berpikir untuk menonton konser apapun. Walaupun pas nonton Maher Zain sempat nyesel kenapa dulu nggak nonton Kimchi juga karena stagenya pasti akan sejelek dan sekecil itu dan Sujunya pasti akan terlihat juga. Nyesel... Tapi karena gue mau menikmati hidup dan berusaha untuk CUEK (terima kasih untuk Deasy dan Hardika atas ilmu ini) gue jadi merasa sangat biasa aja dan gue anggap itu sebagai sebuah cara untuk menikmati hidup aja.

Beberapa bulan setelah Maher Zain, CN BLUE mau bikin konser di Indonesia (yang sayangnya batal) dan harga tiketnya pun murah banget, cuma 350 ribu yang jarak 55 meter dari panggung. Gue pengen banget nonton walaupun bukan BOICE tapi kondisi keuangan gue sangat tidak memungkinkan pada saat itu. Akhirnya cuma bisa menelan ludah saja. Gue bahkan sempat nyesel nonton Maher Zain, kenapa nggak gue pake buat CN BLUE aja uang yang waktu itu? Tapi ternyata Allah memang memang memang selalu Adil. CN BLUE batal dan gue nggak rugi apapun. Alhamdulilah... Walaupun gue sangat menyayangkan batalnya konser itu (baca disini).

Sekarang... Beberapa minggu belakangan ini, gue mulai tidak pernah berpikir panjang untuk melakukan apapun asalkan gue bisa merasa tenang dan senang. Yang ini mungkin kedengerannya agak sombong dan hedon banget tapi jujur ini beneran. Beberapa minggu belakangan ini, gue sama Deasy dan Nadya jadi rajin banget karokean. Satu minggu bisa dua kali karokean. Uang kayak keluar dari upil saking sombongnya make uang banyak buat karokean (walaupun sebenarnya itu juga jatah makan gue potong dan jadi nggak makan buat hari itu, demi karokean). Tapi ya itu tadi... pengen menikmati hidup. Beberapa minggu ini gue beneran lagi mure dan gampangan banget. Diajak kemana ayok, diajak ngapain aja ayok. Nggak tau... Seneng aja bawaannya... Walaupun akhirnya borosnya sangat sangat tapi ya, ada pengalaman dan juga kebersamaan yang nggak bisa dihargai dengan uang disana... Bahkan yang paling gue nggak ngerti dari diri gue adalah ketika gue memutuskan untuk membeli Samsung Galaxy Mini temennya Deasy yang katanya lagi butuh uang.

Awalnya gue memang pengen punya hape satu lagi yang bagus setelah Luigi gue kasi ke nyokap karena gue ganti pake Blackberry yang gue kasi nama Mario (profilnya menyusul deh, barengan sama si Galaxy Mini. Profil Luigi bisa dibaca disini). Selama ini emang punya dua hape sih, yang satu hape bekas nyokap, Nokia dan masih bagus walaupun 2G. Hape itu gue pake buat jualan pulsa selama ini. Nah, karena tuntutan mobilitas dan juga efektivitas penggunaan ponsel, gue pengen banget punya hape yang bagusan dikit walaupun cuma dipake buat jual pulsa. Gue memang mengutamakan kenyamanan dalam hal apapun. Nah, gue naksir banget sama Samsung Galaxy nya temen gue dan pengen punya. Selain lucu, disitu juga bisa pake Hangul buat SMS ataupun TWITTER karena Mario belum keinstal bahasa Koreanya. Nah, kebetulan banget waktu itu Deasy tau gue pengen punya Galaxy Mini dan dia nawarin hape temennya ke gue dengan harga 950 ribu. Gue tertarik tapi nggak ada uang sebanyak itu. Akhirnya gue tawar 500 ribu tapi dia nolak. Allah memberikan jalan ke gue akhirnya, hahaha, dua hari kemudian hape itu dilepas dengan harga 600 ribu dan gue langsung bayar. Akhirnya gue punya Samsung Galaxy Mini juga! Dan namanya adalah Sam :)

Bahkan mengelaurkan uang 600 ribu untuk hape baru itu gue nggak mikir sama sekali. Sama sekali nggak pernah kepikiran buat beli hape sesegera itu. Gue adalah seperti yang gue bilang tadi, mengambil keputusan sangat sulit sekali apalagi sudah berhubungan dengan uang. Tapi entah kenapa, sekarang jadi gampang banget. Gue menganggap ini sebagai bagian dari menikmati hidup sih, walaupun kesannya sombong banget gitu. Tapi semua pasti ada hikmahnya, gue sih yakin. Sam sekarang berguna karena bisa dipake buat kamus online untuk belajar Korea. Hikmah lainnya sekarang Mario punya temen tidur :p

Inget gue pernah nulis tentang keberuntungan dan seringnya nemu uang jatoh di jalan beberapa minggu setelah masuk kuliah semester 5 (baca disini). Dikala gue sedang boros seperti ini, gue kembali merasa menjadi orang yang sangat beruntung sekali. Allah memberikan banyak kemudahan dan kebercukupan dalam segala hal. Dan beberapa hari belakangan ini juga gue banyak banget nemu uang dijalan. Entah seratus, dua ratus, lima ratus, seribu ataupun dua ribu. Barusan gue mungut uang dua ribuan di depan perpus pusat dan dua hari yang lalu di FISIP. Beberapa kali ngeliat uang di jalan tapi gue nggak ambil karena malu, tapi kalo tadi emang karena sepi jadi gue ambil. Hahaha... Entahlah, apakah ini adalah sebuah bukti bahwa sebenarnya gue sedang beruntung? Hmmm... Sebenarnya terlalu gimana banget sih kalau ukurannya adalah nemu uang dijalan, padahal masih bisa napas aja kan udah beruntung banget :) Tapi yang jelas gue Alhamduliilah banget sampe sekarang, disaat kondisi keluarga sedang membuat-ingin-gantung-diri gue masih bisa merasa berkecukupan (dengan segala kesombongan gue dalam menggunakan uang, astaga...)

Kalau aja gue koleksi uang yang jatuh selama ini, yang sering gue temuin di jalan selama ini, mungkin sekarang gue udah punya uang buat nonton Super Show... Huff... #mimpi

Nggak berekspektasi bisa menonton, tapi berharap bisa melihat. Nggak terlalu muluk, tapi pengen. Entahlah... Semoga ada jalan...



Have a bless-full Friday!

@ronzzykevin
http://kaoskakibau.tumblr.com

Share:

1 komentar