Goodbye Baby, Goodbye~

Hello again :) Postingan kedua di tahun baru 2012. Walaupun rasanya jarak yang terlalu lama antara postingan pertama yang sekarang dikarenakan kesibukan UAS yang bener-bener menyerang dengan membabi-buta, tapi gue akan tetap menyapa kalian-kalian yang sudah jadi pembaca setia blog gue *lambai-lambai tangan* *lap ingus* *terharu*

Hari Sabtu kemaren tepatnya tanggal 7 Januari 2012, gue dirundung duka :( Sammy, yang belom sempat gue kenalkan ke kalian padahal sudah janji hilang dari genggaman tangan gue. Sammy adalah handphone Samsung Galaxy Mini yang gue beli dari temennya Deasy seharga 600 ribu rupiah dengan kondisi lumayan bagus tapi perangkat pelengkap yang agak-agak ngao-ngek-ngok tapi gue terima dia apa adanya. Jadi malem Minggu itu gue seharian keluar karena ada pertemuan di kantor PASIAD Turki yang sudah dengan senang hati memilih gue untuk menerima beasiswa mereka dan juga di kampus gue harus nemenin Deasy dan Nadya untuk ngerjain UAS Pascaproduksi Video 2 yaitu editing. Kita sampe malem nih di kampus trus pas udah mau pulang, gue ngajakin makan Ramyeon. Akhirnya kita pergi ke restoran Jepang yang ada di D'Mall Depok. 

Awalnya semua baik-baik saja sampai akhirnya kita pulang dan gue sampai kosan dan gue menyadari kalau dompet handphone pemberian Mom udah nggak ada di tas. Gue panik! Itu dompet isinya Sammy! Gue langsung gemeteran. Gue baru aja wudhu buat sholat Isya malah nggak jadi sholat dan buru-buru pake celana lagi buat berangkat ke D'Mall dengan harapan itu dompet masih ada di sana.


Sampai di D'Mall Depok gue coba tanya sama satpam di Ground Floor. Kata dia nggak ada dan disuruh tanya sama satpam di lantai dua. Eh satpam di lantai dua malah cueknya minta ampun. Mukanya sengak nggak karuan. Matanya kayak orang mabok trus ngantuk gak jelas gitu. Gue bahkan nggak yakin apakah dia memang mendengarkan pertanyaan gue soal barang hilang. Akhirnya gue turun ke tempat gue kehilangan itu dan mencoba untuk mencari-cari lagi tapi tetep aja nggak ketemu. Gue udah istigfar sejak berangkat dari kosan sampai selesai gue nyari gue masih istigfar. Akhirnya gue ketemu sama mbak-mbak informasi dan nyuruh gue buat bikin laporan ke posko di lantai dasar. Yah... begitulah gue akhirnya hanya bisa menunggu kalau-kalau ada orang yang nemuin atau ada yang berbaik hati mau mengembalikan Sammy :(

Gue sih nggak punya feeling bakalan ada kehilangan. Cuma malem itu mungkin gue dosa kali ya sama Mia sama Yoga karena gue juga udah janji mau ketemu mereka tapi gue batalin karena mereka ada di KFC Lenteng Agung sementara gue ngajakin ke D'Mall Depok. Mereka nolak, akhirnya gue males ke Lenteng Agung karena jauh dan gue juga dalam kondisi yang bener-bener nggak enak sama Deasy dan Nadya. Mia nyoba buat nelpon gue tapi gue nggak angkat karena gue menghindari masalah aja daripada dia marah-marah di telepon. Dan karena itu gue me-nonaktifkan Sammy untuk pertama kalinya dalam satu bulan terakhir. Pas banget pertama di matiin, dia hilang :(

Gue sudah mencoba mereka ulang kejadian kehilangan gue dimana. Kata Deasy mungkin kehilangannya di angkot tapi menurut gue agak nggak mungkin karena akan sangat sulit sekali buat copetnya untuk ngambil dompet yang ada di tas yang gue peluk itu. Gue tetep kepikiran hilangnya di D'Mall itu dan kejadiannya bener-bener cepet banget. Lengah disaat gue lagi foto-foto sama Nadya dan Deasy kali ya...

Gue telpon Mom sehari setelah kejadian dan menceritakan semuanya. Entah kenapa gue nggak ada perasaan yang berat berat banget. Perasaan berat karena kehilangan ada tapi nggak begitu ekstrim kayak waktu hape Nokia 5200 gue rusak. Gue lebih ke yang introspeksi diri. Mungkin selama ini gue terlalu sombong punya banyak hape. Mungkin selama ini gue terlalu boros menggunakan uang buat beli pulsa internet. Mungkin selama ini gue terlalu angkuh sama kotak amal masjid. Mungkin selama ini gue terlalu sering nyuekin pengamen dan pengemis di jalan. Mungkin selama ini gue terlalu lalai dalam sholat gue. Sekarang Allah ngasi cobaan kayak gini karena dia pengen gue lebih baik. Allah sayang sama gue...

Kata Mom dan Mas Tegar dari PASIAD, pasti gue akan menerima yang lebih baik nantinya. Ya gue percaya itu. Walaupun mungkin sekarang gue masih berkabung karena Sammy selama ini bener-bener udah jadi dream come true buat gue. Maklum, nggak pernah make Samsung dan nggak pernah make handphone layar sentuh sebelumnya.

Semua pasti ada hikmahnya :) Sammy memang barang bekas orang lain, tapi buat gue dia bener-bener sangat berarti.

Hehe... agak berlebihan sih. Tapi jujur aja gue memang selalu punya hubungan batin yang kuat dengan barang-barang kepunyaan gue. Kayak waktu Nokia 5200 gue yang dulu rusak dan mau dijual, gue sampai nangis loh (lebay sih, tapi bener) karena biasanya dia kalo gue nyebut mau ngejual dia bener lagi. Kalo udah nggak nyebut-nyebut mau dijual pasti rusak lagi. Dan akhirnya gue jual juga...

Itulah kenapa gue selalu memberi nama ke barang-barang kesayangan gue: Sammy buat Samsung Galaxy Mini, Mario buat Blackberry Gemini, Ciera buat Laptop Acer 4738G yang sekarang belom setaon gue beli baterenya udah gila, ngebetein! Luigi buat hape LG GW 300 gue dan dulu pernah punya Acer juga namanya Eci. Semuanya karena gue sayang sama mereka jadi gue kasi nama biar akrab :)

Goodbye baby goodbye deh buat Sammy yah... Kalo kata Miss A sih gitu :) Nanti gue coba nabung buat beli Galaxy Tab atau Galaxi S II impian gue itu. Hehehehe

Oh iya! Apa kabar EXO?


@ronzzykevin

Share:

1 komentar