Galau, Skripsi, Mas Wisnu dan Masa Depan

Menjadi galau membuktikan bahwa kita masih manusia. Gue nggak ngerti apa jadinya kalau manusia nggak punya kegalauan. Pastinya nggak akan ada yang memaksanya untuk mengambil keputusan. Pasti...

Belakangan ini--atau mungkin setiap harinya--gue sedang galau. Penting gitu gue cerita? Penting banget. Kenapa? Yang pertama ini blog gue, jadi gue bebas mau cerita apa aja. Nggak ada tuh namanya larang-larangan nulis apapun di blog sendiri. Apalagi sampe minta ngapus postingan. Ngedit boleh, ngapus? Terlalu berlebihan. Yang kedua, gue berhak untuk mengeluarkan segala kerumitan pikiran gue. Sekalian mengurai benang kusutnya. Siapa tau di tengah-tengah tulisan ini gue malah dapet ilham dan dapet pemecahan dari masalah-masalah gue kan semuanya jadi asik.

Well oke mungkin ini bukan satu satunya tulisan gue yang random, tapi gak apa-apa lah ya gue cerita random, loncat dari sini ke sana dari sana ke sini dari Eiffel ke Liberty dari Pisa ke Monas... Hehehe...
Semester ini seperti yang sudah gue jelaskan di tulisan-tulisan sebelumnya (yang gue menolak untuk memberikan link supaya lo bisa usaha dikit) memang dimulai dengan kondisi psikologis yang sangat tidak kondusif. Tidak kondusif untuk berteman, tidak kondusif untuk belajar, tidak kondusif untuk bermain, tidak kondusif untuk bersenang-senang. Semuanya lagi hectic dengan kesibukan masing-masing. Cuma yang gue heran kenapa gue selalu hectic dengan kegalauan gue?

Entahlah...

Beberapa kali terpikir, "Bakalan jadi apa gue nantinya kalau gue terus begini?"

Gue sempat kepikiran buat jadi pegawai negeri aja. Duduk duduk dapet duit. Tapi kata mbak Mila, minimal harus S2 dulu biar bisa dapet jabatan yang bagus. Nah masalahnya itu dia, gue aja S1 pengen cepet kelar, pengen cepet selesai, udah ngomongin S2 aja. Nggak ada salahnya sih merencanakan apapun dari sekarang. Tapi gue sama sekali belom kepikiran buat S2.

Eh tunggu...

Sudah kepikiran... Ya gue bakalan S2 di Seoul National University. Mimpi boleh dong ya... Emang Valdo aja yang bisa pinter, gue juga bisa... Walaupun IQ gue nggak mugkin 250 kayak Valdo. Wahahahaha... Tapi yah, gue memang belom berencana untuk melanjutkan pendidikan gue lebih jauh lagi. Gue pengen rehat sejenak. Kalo kata Nadya sih, lulus kuliah pengen break setahun dia tahun, mengeksplor Indonesia, mengeksplor Lombok mungkin buat gue... Gue pengen bener-bener bisa refreshing. Tapi tetep produktif. Gue pengen fokus ke buku-buku gue selanjutnya. Pengen bisa sukses dalam dunia penulisan ini dan nggak sekedar fanfiction belaka gitu...

Ngomong-ngomong soal S2, gue jadi kepikiran kata-katanya Mas Wisnu Triwibowo soal jalur lulus yang ada di UI. Inilah yang sebenarnya mungkin jadi salah satu sumber kegalauan tingkat Dewa yang gue rasakan yah... hehe... Jadi kata Mas Wisnu, dosen MPK gue yang menurut pendapat Nicky adalah cuma 1 dari 1000 orang yang kayak dia, jalur lulus di FISIP UI dan Komunikasi ini ada 2 pada intinya. Jalur Skripsi dan Jalur Non Skripsi. Kemudian, Jalur Non Skripsi ini dibagi lagi menjadi 3 yaitu Jalur TKA Diuji, TKA Tidak Diuji, dan Jalur 144 SKS dimana itu artinya lo cuma harus mencari mata kuliah lain untuk menghabiskan 144 SKS lo dan lo akan diwisuda.

Pilihan gue? Jelas yang terakhir. Siapa sih yang mau direpotin sama Skripsi? Well yeah, orang-orang kayak Uli dan Nicky yang metodologinya sangat sangat bikin iri itu mungkin akan memilih skripsi. Tapi buat gue yang disuruh mengkritisi teori aja nggak bisa, kayaknya nggak punya pilihan lain. Gue akan ambil jalur tanpa skripsi dan mengambil dua mata kuliah pengganti 6 SKS skripsi dan sudah ada rencana buat ambil Bahasa Korea Dasar A dan B. Hahahaha...

Cuma... Nggak sampai disitu. Ternyata, buat yang ambil skripsi bakalan ada keuntungan lebih, inilah pokok pembicaraan mas Wisnu itu... Buat siapapun yang mengambil skripsi, bimbingan skripsi sampai kelar akan berjalan selama satu tahun bukan lagisatu semester. Lalu bagi mereka yang membuat skripsi, akan diberikan reward yaitu masuk S2 UI tanpa tes dan akan mendapatkan beasiswa... Semakin bete lah gue. Soalnya kan asik banget kalo sampe dapet beasiswa S2 dan juga masuk tanpa tes... Jadi kepikiran buat ambil skripsi juga dan topiknya paling banter, "Pengaruh Drama Korea terhadap Pandangan Fangirl pada Laki-laki" dan yang sejenis itu. Sayangnya... kata Mas Wisnu lagi,yang bisa ambil skripsi cuma mereka mereka yang berhasil memperoleh nilai A- (ASIAN F! LOL) di mata kuliah wajib jurusan. Nah kalo di komunikasi tuh kayak misalnya Teori Komunikasi, Metode Penelitian Sosial, Statistik Sosial, Metode Penelitian Komunikasi 1 dan 2. Gue? Jangan harap... dari semua matkul itu (kecuali MPK 1 dan 2 belom kelar), yang dapet A cuma Statistik doang. Tapi jangan berpikir juga gue jago di matkul itu, bukan. Gue cuma kebetulan interest dengan hitung menghitung dan akhirnya dapet A. Yang lain? Kalo gak B ya B minus... 

Lalu apakah gue gak bisa skripsi pada akhirnya?

Bisa... kata Mas Wisnu bisa ulang mata kuliah itu buat cuci nilai. MALES BANGET SIH GUE! Hahaha... Iyalah... gue gak akan menyia-nyiakan waktu gue lagu buat ngulang. Nggak mau banget >.< Dan positif lah gue akhirnya akan mengambil jalur lulus terakhir, tanpa skripsi, tanpa TKA.

Lalu kemudian kegalauan muncul lagi... Kata Mom, libur setahun dua tahun aja sebelum S2. Tapi eh tapi, kalo S2 kan pasti bikin tesis kan ya? Trus kalo skripsi gak bikin, bekal gue bikin tesis apaan? -______- Semakin terpojok.

Apakah gue akan stuck di gelar S1 gue yang ternyata semakin kesini semakin nggak diperhitungkan? Apalagi gue pengen kerja di SBS. Kata Valdo, nggak akan ada perusahaan di Korea yang menerima pegawai lulusan S1. Paling banter jadi TKI nantinya... Apakah ini artinya cita-cita gue buat ke Korea dan jadi PD di Running Man akan pupus? T^T

Awalnya gue sangat khawatir dengan masa depan gue. Tapi lalu gue dapet sebuah ilham ketika lagi jongkok di atas TOTO. Bahwa sebenarnya nggak udah terlalu khawatir sama masa depan... biarkan jadi kejutan aja... Tapi tetep di rencanakan.

Dan bener aja, gue sudah merencanakan masa depan gue.

Setelah lulus dari UI gue akan pulang kampung. Gue nggak akan kerja di Jakarta tapi gue akan kerja di Mataram aja. Gue bakalan minta ke mas Wisnu (bukan dosen MPK, ini MD Radio) buat gantiin Maya jadi MD. Gue bakalan handle semua editing acara dan semua kerjaan radio. Gue akan memproduseri beberapa acara kalo perlu. Setelah itu gue akan dapet gaji dari situ. Sambilan cari kerja jadi PNS dan gue pengen banget jadi guru SMA. Entahlah... gue pengen mengubah SMALA yang BUSUK itu biar jadi lebih baik. Gue rasa sih gitu... hahahahaha... Setelah itu dengan gaji dan kumpulan uang yang gue dapatkan nanti, gue akan membeli sebuah kamera DSLR kemudian menjadi seorang petualang. Menaklukkan Lombok dan sekitarnya kemudian menulis buku soal Lombok dan traveling. Lalu gue juga akan mencari literatur sejarah Lombok dan membuat sebuah dokumenter soal Lombok. Yeah, gue akan mendedikasikan hidup gue di Lombok saja... Nggak mau di Jakarta. Jakarta bukan tempat buat pengecut.

Kalau sudah punya cukup uang dan ada kesempatan buat kuliah lagi, gue akan mencari beasiswa kuliah di luar negeri. Tentunya setelah gue mengisi waktu dua tahun nganggur gue dengan kursus bahasa terlebih dulu. Gue juga berencana les vokal supaya paling nggak suara gue jadi kayak Ryan Higa *TEEHEE* dan gue bisa bikin video youtube sambil main gitar nyanyiin lagunya Cherrybelle dengan versi akustik.

Gue akan tetap menulis. Gue akan terus produktif. Dan itu sudah jadi rencana jangka panjang gue.

Lalu bagaimana dengan cafe? Yeah, gue berharap punya cafe juga. Tapi modal harus dikumpulin dulu kan?

Sekilas soal rencana masa depan. Penting? Banget... buat gue. Entahlah buat lo. Wahahahahaha...

Malem ini emang random banget. Gue kangen Mom, kangen Dad. Bener-bener pengen ketemu Dad walaupun sekali aja. Masa cuma dalem mimpi, kan gak seru... Kalo gak bisa ketemu Dad, cariin kek gitu Dad lain yang bisa dipanggil Dad dan berperan sebagai Dad... Wahahahaha... 

Pelajaran dan quote malem ini adalah:

"Kekurangan bukan hal yang jelek. Bayangkan orang-orang yang menghina kita itu ketika kita mengalahkan mereka dengan sebuah achievement yang kita dapet dan mereka nggak dapet. Bayangkan ketika mereka yang menghina kita itu suatu saat melihat kita sebagai orang yang hebat. Biarkan mereka menyesal... Menyesal telah memandang kita sebelah mata..."

Quote itu gue kutip dan sempurnakan dari BBM nya Valdo.


Selamat malam dunia,

Stay healthy!


@ronzzykevin
http://kaoskakibau.tumblr.com

Share:

1 komentar