Semester 7: SMTOWN LIVE WORLD TOUR III in JAKARTA [PART 3]

*
Honestly speaking
, kalo dulu gue bilang MEIS adalah tempat yang traumatic, berarti GBK adalah tempat yang SUPER TRAUMATIC. Kalo ada boyband baru mau debut kasi aja itu nama SuTra--Super Traumatic. Trus nanti mereka debut showcase nya di GBK. Bukan gimana-gimana ya, gue nggak bilang konsernya jelek, nggak sama sekali. Bahkan di postingan ini gue sama sekali nggak mau ngomongin soal konser dulu. Tapi gue pengen banget bahas satu hal penting yang nggak bisa banget lo cuekin kalo lo nonton konser, terlebih lagi kalo misalnya lo nginep dan do anything di lokasi nggak seperti biasanya di rumah: IKHLAS & SABAR. Capital letter, BOLD.

Oke gue nggak pernah bilang kalo gue adalah orang yang paling ikhlas dan sabar di seluruh dunia, tapi paling nggak gue bisa mengkondisikan diri gue, pada saat dimana gue harus ikhlas dan pada saat apa gue harus sabar. Gue setuju jalan sama anak-anak di rombongan kemaren karena gue tau mereka walaupun cewek tapi mereka nggak bawel, mereka nggak rebek sama masalah jalan kejauhan, mereka nggak rebek sama masalah panas, mereka nggak rebek sama masalah kaki pegel dan sebagainya. ITU YANG NAMANYA IKHLAS! Menurut gue. Gue setuju pergi sama mereka bermalam di GBK karena gue tau mereka nggak akan pernah komentar kalo tidur di aspal itu bikin pegel, tidur di aspal itu capek, tidur di jalan itu banyak nyamuk dan sebagainya dan sebagainya. ITU YANG NAMANYA SABAR! Menurut gue. Oke mungkin gue terdengar emosian, tapi FYI aja, kalo lo mau dapet tempat terbaik di venue, lo harus SABAR & IKHLAS.

Batuk. Dan ini nggak merujuk ke siapapun.

Kesannya kayak marah-marah. Nggak sebenarnya ini sekedar ngasih tips aja. Gue di GBK itu nginep sama halnya dengan waktu gue nginep di MEIS, lebih-lebih, di MEIS gue menghabiskan waktu lebih panjang dibandingkan di GBK. Beberapa temen gue sampe yang ngomong, "Ngapain sih sampe nginep segala?" "Gila niat banget lo Ron?!" Ya emang gue niat banget makanya sampe nginep kan. Ya karena emang gue niat banget makanya gue sebelum konser mesti banget survey lokasi dulu. Ya karena gue emang niat banget makanya gue dari Mulia ke pintu masuk antrian GBK jalan kaki jam 1 malem. Ya karena emang niat banget. Nah kenapa harus sampai nginep? Jawabannya sih simple aja: Gue pendek, badan gue kurus, gue males berantem sama orang emosian yang akan semakin emosian di bawah terik matahari dan kondisi lapar, dan gue ganteng. Udah itu aja.

Karena gue pendek, dapet tempat paling depan ketika konser dimulai adalah sebuah keharusan. Gimana lo mau liat anak-anak favorit lo kalo misalnya lo udah pendek berdiri paling belakang pula. Oke mungkin emang bisa liat, memang, tapi gue pernah punya pengalaman nonton konser Maher Zain berdiri di belakang dan itulah yang membuat gue menulis kalimat-kalimat sebelumnya. Karena gue pendek, jadi gue harus bisa fight untuk berdiri di tempat terdepan. Tempat terdepan adalah tempat untuk orang-orang pendek. Kalo di baris-berbaris pas SD juga gitu kan, "YANG PENDEK DI DEPAN!" agak jahat sih soalnya maenannya fisik. Tapi ya mau gimana lagi? :p Andai aja peraturan konser seperti peraturan baris berbaris ya gue gak akan kuatir kalo nggak nginep.

Apa hubungannya badan kurus dengan harus nginep? Well, gue cukup bilang kalo badan lo kurus dan lo gampang disenggol, kalo lo dateng terlambat dan ada di antrian paling belakang yang pada kenyataannya kondisinya akan menggila, lo akan jadi korban KeDAnSer/KDAK--Kekerasan Dalam Antrian Konser. "Loh bukannya kalo kurus bisa nyelak ya?" Bisa emang. Tapi bisa juga setelah lo nyelak lo di remes sampe jadi kripik kentang yang ancur kelindes tronton. Makanya itu. Kalo lo nginep, lo akan duduk santai di antrian paling depan dan tinggal menikmati takdir lo di barisan terdepan di festival.

Nah jadi setelah dari hotel Mulia itu gue jalan kaki ke GBK. Oke gue awalnya pikir itu deket karena waktu siang bolong gue ngiterin GBK pas survey lokasi (SAMPE 2 KALI MUTER MUTER JALAN KAKI) kok rasanya deket aja gitu ya. Tapi pas malem ternyata jauhnya minta ampun. Mungkin karena kondisi fisik yang udah capek kali ya jadi terkesan jauh. Lampu jalanan di sekitaran GBK juga nggak terlalu banyak jadi ada sisi jalan yang bener-bener gelap banget dan hanya mengandalkan cahaya kecil di ujung  jalan (buset). Malem itu sekitar jam setengah 1 atau jam 1 gitu deh gerbang GBK yang di depan Mulia-nya udah ditutup tapi belom di gembok. Untung pak satpam yang gue temuin di GBK baik baik semua gue seneng banget. Akhirnya yaudah gue jalan gitu sambil menyaksikan drama hidup Afif yang tiba-tiba nangis sejadi-jadinya gegara tatap tatapan sama entah Taeyeon atau Sooyoung gue gak ngerti. 

Di depan gate entrance 2, Chita dan temen-temen rombongan gue udah nungguin. Disana ada Dean dan Gilang juga tiba-tiba dateng aja gitu trus ya udah semua pada heboh gegara abis dari hotel dan ketemu sama SMTOWN di hotel. Sebenarnya sih gue males cerita di sana kesannya kayak sombong dan berkhianat sama rombongan, tapi ya, memang gue berkhianat sama kalian jadi gue minta maaf :( Inilah yang membuat kehidupan gue selanjutnya menjadi berat. Pelajaran nomor 1 hari itu: selalu kabarin ke temen kemanapun lo pergi supaya lo gak jadi pengkhianat apalagi temen yang udah sejak awal janjian sama lo. Nah itu nasehat buat gue banget tuh.

Antrian di depan entrance gate 2 masih sedikit orang banget. Sekitar 10 lah kalo mau di total dan kita semua udah pada siap-siap buat tidur karena kondisi badan yang sudah kacau parah. Capek demi Tuhan. Tapi karena malem itu gue belom sholat isya akhirnya gue memutuskan untuk ke masjid dulu buat sholat isya. Sekalian memanfaatkan kesempatan itu buat mandi dan ganti baju gitu di masjidnya. Oke, ini masalah lagi, kita harus jalan ke masjid dan ada salah satu diantara kita yang kerjaannya ngeluh terus karena kakinya pegel. Yang gue heran adalah bahwa dia nggak jalan sendirian loh ya dari tadi dia jalan sama gue loh ya yang artinya secara logika gue juga pegel loh ya, tapi ya gitu. Udah gue bilang kan, resiko kalo nginep di lokasi konser ya itu lo harus SABAR & IKHLAS. Dan pelajaran nomor 2: Jangan mengeluh sakit kaki atau pegel kalo yang jalan bukan lo sendiri. Oke.

Lumayan mandi bikin badan oke dan seger banget tapi ngantuk udah gak ketahan. Sempat ketiduran juga di masjid setelah solat dan sampe jam entah 2 atau setengah 3 kita baru balik lagi ke antrian. Disana malah tambah seru dan nggak jadi tidur. Staff SMTOWN yang bapak-bapak sama mas-mas yang jaga malem baik banget orangnya. Ramah-ramah banget. Kita bahkan sampe becanda dari jam 2 sampai subuh dan nggak jadi tidur. Yang diomongin random, mulai dari siapa dateng darimana (gue ngaku aja sama mereka kalo gue jauh-jauh dari Lombok cuma buat nonton ini konser dan mereka percaya aja gitu. Secara teknis gue gak bohong dong karena gue emang dari Lombok kan? Tapi ya berangkat ke GBK dari Depok hahaha), ngapain nginep, SMTOWN itu apa (SERIOUSLY PAK KALIAN STAFF LOH!) dan ada yang sampe bilang, "Gila ya ini semua korban suju sampe nginep begini!" KORBAN SUJU. Gue ngakak trus langsung nyaut, "Yeee siapa juga yang mau liat suju orag mau liat EXO kok!" Hahahaha Bapak-bapaknya juga sempat cerita soal rehearsel, katanya ada salah satu diantara member cewek tapi dia gak tau apa (SEDIH) yang katanya ketakutan gitu gara-gara di stage ada kecoak. Trus dia teriak-teriak gitu katanya. HAHAHAHAHA gue kebayang itu Krystal sih. Atau Jessica. Satu diantara dua princess itulah pokoknya.

Obrolan kita semakin lama semakin random, dari yang mulai mau mungutin ludah ludah artis SMTOWN buat cenderamata, anduk bekas keringet, kalo ada botol minum bekas tolong kasi saya aja pak, atau pak please ajak saya masuk ke backstage saya mau cari bekas keringet orang dan semacam obrolan gila yang lainnya. Staff-staff ini yang membuat bermalam di GBK jadi seru, gak kayak waktu bermalam di MEIS. Untungnya staff yang jaga malam ini orangnya ramah ramah, emang staff promotor yang waktu itu, mbak mbak rambut pendek yang sengak. ISH MALESIN.

Subuh dateng, setelah solat subuh akhirnya antrian mulai terlihat berarti. Gue udah siap-siap menyimpan barang-barang dan siap-siap untuk pertempuran sesungguhnya. Jam 6 pagi udah mulai banyak yang dateng. Nggak khawatir sih sebenarnya karena kalo aja ada yang berani nyelak antrian terdepan gue, gue bakalan gosok itu muka dia di pager pembatas trus minta dia kembaliin 24 jam gue yang terbuang sia-sia kemaren. Seriusan deh. Cuma yang agak nyebelin ya setelah solat subuhnya itu loh. Oke ini sedikit curhat sih sebenarnya (lah jadi dari tadi sebenarnya ngapain?). Gue nggak tahu sejauh apa orang lain menilai atau menganggap sebuah pengorbanan itu penting. Hmmm... nggak bisa disebut pengorbanan juga sih, mungkin lebih tepatnya lagi lagi "keikhlasan buat membantu". Jujur aja disini gue nggak sama sekali bilang kalo gue adalah yang benar dan pihak lain adalah yang salah. Tapi, Ya Allah, apa sih salahnya bantuin temen? Kenapa sih nggak ada yang pernah mikir kalau misalnya kita bantu orang lain itu nantinya kita juga akan sangat dibantu oleh orang lain lagi ketika kita kesusahan? Huff :( Gue agak bete aja pagi setelah solat subuh itu. Cuma gara-gara bensin motor yang nggak seberapa loh ya gue betenya. Tapi yaudahlah gak masalah masalah banget sih sekarang. Paling nggak gue tau, sejauh apa hubungan pertemanan ini. Cuma sebatas bensin motor yang bahkan nggak sampe satu liter. #HAHAHA #HAHAHA #HAHAHA #KENAPAGUEKETAWA

Move on~

Jam 10 (KATANYA) gerbang masuk ke depan pintu panggung baru dibuka. Ya itu jam 10. Jam 7 panasnya udah bukan main. Kita yang di bagian depan udah mulai stress mungkin karena kita yang paling lama nunggu jadi kita yang paling berasa capek. Badan gue udah nggak jelas bentuknya saking nggak tidur dengan benar. Gue bersyukur kepala gue enteng banget pagi itu dan perut nggak bawel. Cuma ya yang namanya panas matahari kita nggak bisa komplain juga sih. Kecewa aja kenapa di lokasi antrian sepanjang itu panitia nggak mempersiapkan paling nggak tenda buat menghalangi panas matahari. Suasana GBK beda banget sama MEIS. Musimnya juga beda sih. Pas SUJU dulu kan musimnya agak-agak basah sementara sekarang kering banget. Kabarnya juga di SMTOWN kemaren ada lebih dari 10 pawang hujan yang dikerahkan untuk supaya nggak hujan di hari itu. Tapi emang sih nggak hujan, cuma ya panasnya itu membunuh banget.
*
*
Jam 10 pintu dibuka ternyata tinggal janji manis lidah tidak bertulang. Buktinya sampai jam 11 lebih sedikit kita belom boleh masuk. Gue sama temen-temen rombongan (Uun, Tika dan Nabila) udah saking bosennya ya ngantri sampe yang random nyanyi dari Wonder Girls sampai Kuch Kuch Hota Hai. Bahkan disetiap ada kru dari Pocari Sweat seliweran gue langsung ya teriak, "I WANT YOU~~~~ I NEED YOU~~~~" kayak AKB48 gitu. Ya gimana coba ya ngeliat orang-orang pake baju Pocari Sweat bikin tambah haus gitu. Mana dunia ini panasnya seperti di padang mahsyar~~~ Ya Allah.... Tapi untungnya nggak lewat dari jam setengah dua belas kita udah boleh masuk ke wilayah Gelora Bung Karno yang hari itu bener-bener bergelora deh sumpah. Tapi proses antri belom kelar sama sekali. Dari depan entrance gate kita harus masuk dan membentuk antrian lagi di depan venue. Oke. Udah bisa dipastikan gue dan rombongan dapat tempat paling depan dong. Dan disana kita udah dibagi-bagi mana yang Festival A mana yang B dan mana yang C. Dan semua lokasi ini ada yang di gabung dan ada yang terpisah. Kita baru boleh masuk ke venue jam 4 sore dan konser dimulai jam 6:30 malem itu artinya pas udah di depan stage, kita masih harus nunggu lagi.

Waktu luang menunggu jam 4 gue manfaatkan buat mandi dan solat dzuhur. Tapi ya percuma juga mandi akhirnya karena harus berkeringat parah lagi setelah itu. Mana waktu keluar dari wilayah steril kan harus bawa tiket, jadi waktu itu gue keluar bertiga dan tiket gue ada di Nuri. Pas gue balik gue lupa bawa tiket dan gak dibolehin masuk. Suer ya itu gue lagi laper, udah entah jam 3 kurang gitu karena gue memanfaatkan waktu buat tidur juga di masjid sebelumnya, gue sampe mau nangis. Soalnya antrian udah pada berdiri semua udah pada kacau gara-gara suara-suara dari dalem venue yang mereka kira ada artis lagi rehearsel. Masuk lagi harus bawa tiket padahal perjanjian sebelumnya cuma pake stempel aja sementara gue gak bawa tiket gue. Aduh beneran mau nangis rasanya kalo misalnya penantian gue semalaman harus sia sia begini. Gue coba telpon Dean buat minta tolong tapi Dean sinyalnya jelek. Gue bete sendiri sambil gerutu gerutu tapi Alhamdulillah akhirnya Nabila bisa menyelesaikan masalah dan gue masuk sambil memperbaiki posisi jantung. Dan kelaparan... Masuk lagi ke antrian, Alhamdulillah gue ketemu orang sebaik Nabila dan Tika yang dengan baik hati ngasi makan gue ya Allah... beneran deh itu ya kalo nggak sabar dan ikhlas nggak akan ada orang baik mau ngasi lo makan. Mana gue sejujurnya baru kenal sama mereka hari itu dan sempat lupa nama mereka beberapa kali.
*
Jam 4 menjelang. Kita udah siap masuk ke venue dan udah berdiri untuk scan barcode tiket. Tiba-tiba aja ada 3 anak cewek yang maju di depan gue dan langsung setor tiket ke petugas. LOH?! MAKSUDNYA APA NIH!? Gue langsung heboh gitu kan.

"Eh eh bentar deh, ini ada apa nih kenapa jadi kalian maju kayak gini?" Gue tanya ke mereka. Trus mereka masang tampang minta di kasihani banget tapi sorry sorry sorry ya gue sedang nggak ingin mengasihani siapapun. Nggak bisa!

"Kita disuruh maju sama mas-mas staff yang itu." Jawab mereka. BAWA BAWA NAMA STAFF.

"Oh! Nggak bisa. Enak aja. Kita udah dari semalem loh ya disini, nggak bisa kayak gini dong. Masalahnya bukan cuma gue disini yang akan ngelarang lo berdiri di depan gue dan masuk duluan. Anak-anak di belakang gue juga dari malem udah nunggu! ENAK AJA LO MAU MASUK DULUAN! Nggak bisa gini mas!" gue beralih ke staff yang cuma cengok. "Kalo mereka mau masuk, mereka harus masuk setelah gue sama temen-temen gue masuk. Nggak bisa kayak gini ceritanya mas!"

Gila lo, gue udah nunggu lebih dari 15 jam loh ya dan lo mau nyelak gue gitu aja sementara lo datengnya entah jam berapa pagi?! OH NGGAK BISA SEENAKNYA! Lo nggak bisa ngelawan dan ngajak berantem orang yang udah kepanasan berjamjam dan udah nggak makan berjamjam kecuali lo mau kepala lo pindah ke mata kaki. Gue emang bukan orang yang suka cari masalah loh ya, tapi kalo ada yang nyelak seenaknya kayak gitu kan gak bisa dibiarin. Untungnya gue dapet dukungan dari orang-orang yang juga nunggu dari malem dan ya semuanya memang dalam kondisi senggol-cium banget deh. Dicium pake jarum beracun. Pelajaran nomor 3: Jangan cari masalah sama orang yang udah emosian karena laper, ngantuk dan kepanasan kalo mau umur panjang.

Setelah masuk ke venue, gue berpikir sudah mendapatkan tempat terbaik... Ah... ternyata memang hari ini bukan hari keberuntungan gue..... Sepertinya....
*
*
Countdown to concert..... like crazy.....

 

Share:

18 komentar